Sel. Jun 28th, 2022

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Analisis-Perang Peluang Yang Hilang Untuk Penjangkauan Turki ke Barat

Analisis-Perang Peluang Yang Hilang Untuk Penjangkauan Turki ke Barat – Sebelum melakukan perjalanan ke Moskow pekan lalu, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres singgah di Ankara untuk bertemu Tayyip Erdogan dan memuji upaya diplomatik pemimpin Turki itu untuk mengakhiri perang di Ukraina.

Analisis-Perang Peluang Yang Hilang Untuk Penjangkauan Turki ke Barat

haberdiyarbakir – Kurang dari dua jam setelah keduanya berjabat tangan, sebagian besar niat baik yang telah ditimbulkan oleh Ankara di Barat melalui perannya yang unik sebagai mediator antara pihak-pihak yang bertikai dibatalkan, merusak peluang Turki untuk memanfaatkan hubungan yang mencair.

Baca Juga : Gereja Armenia di Turki Membunyikan Lonceng Untuk Pertama Kalinya Setelah Hampir 100 Tahun

Titik balik terjadi ketika pengadilan Istanbul menghukum seorang dermawan, Osman Kavala, penjara seumur hidup karena perannya dalam protes anti-pemerintah pada tahun 2013, yang bertentangan dengan seruan Barat untuk membebaskannya dalam kasus yang diawasi ketat oleh banyak orang yang dianggap bermotif politik.

Seorang diplomat Barat yang menyaksikan dengan terkejut ketika berita utama mendarat di teleponnya pada 25 April mengatakan keputusan itu menggarisbawahi bagaimana pemerintah Erdogan “tidak dapat dipercaya dalam beberapa masalah”, meskipun telah mencetak poin politik atas Ukraina.

Delapan diplomat mengatakan kepada Reuters bahwa keputusan itu merupakan pukulan bagi ambisi Turki untuk memulihkan hubungan ekonomi dan politik yang berantakan dengan negara-negara Barat sementara juga tetap dekat dengan Moskow – Erdogan menentang sanksi terhadapnya.

Itu juga mendinginkan harapan Barat untuk pemulihan hubungan, kata mereka.

Ini adalah kebalikan bagi Turki, yang menjadi tuan rumah pembicaraan masa perang antara menteri luar negeri Rusia dan Ukraina dan negosiator perdamaian. Ankara ingin Barat bersiap untuk akhir perang, termasuk pencabutan sanksi secara bertahap, dan agar pembatasan pada industri pertahanannya sendiri dicabut.

Ia juga menginginkan lebih banyak kerja sama dengan sekutu NATO-nya, termasuk Amerika Serikat, Prancis dan Italia, dan untuk mengurangi ketegangan yang ada dengan Barat menjelang pemilihan di tengah meningkatnya kesengsaraan ekonomi.

Kewaspadaan untuk meningkatkan Erdogan menjelang pemilihan 2023 yang menurut jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa dia bisa kalah juga telah merusak peluang kesepakatan perdagangan atau investasi yang berarti, termasuk kemajuan memperbarui serikat pabean Uni Eropa, kata beberapa diplomat.

Erdogan dan para pejabat mengatakan perang telah membuat sekutu menyadari pentingnya geopolitik Turki dan bahwa kebijakan seimbang Ankara di Ukraina disambut, bahkan dikagumi. Para diplomat yang diwawancarai berbagi penilaian itu.

Barat memahami posisi Turki mengenai sanksi dan Ankara tidak akan menjadi tempat berlindung untuk menghindarinya, pejabat Turki menambahkan.

Pada akhir pekan, juru bicara Erdogan dan kepala penasihat kebijakan luar negeri Ibrahim Kalin melakukan kunjungan mendadak ke Kyiv untuk bertemu dengan Presiden Volodymyr Zelenskiy. Dia kemudian mengatakan dia membahas cara untuk mengakhiri perang.

HAL-HAL MUNGKIN MENJADI LEBIH KERAS

Jika serangan Rusia di Ukraina berlangsung sepanjang musim panas, Turki, dengan militer terbesar kedua di NATO, kemungkinan akan mendapat tekanan yang meningkat dari Washington dan Brussels untuk meningkatkan dukungannya bagi Ukraina, kata para diplomat.

Mereka telah mengirim drone bersenjata ke Kyiv, memblokir beberapa jalur angkatan laut Rusia ke Laut Hitam dan melarang penerbangan Rusia ke dan dari Suriah.

Sikap Turki untuk memfasilitasi negosiasi dan menentang sanksi terhadap Moskow pada prinsipnya “hanya bisa bertahan lama,” kata seorang diplomat ketiga.

Pergeseran ke arah Ukraina dalam konflik dapat mendorong Rusia untuk menghukum ekonomi Turki dengan memotong arus turis dan energi yang besar, atau keduanya, kata orang itu, menggarisbawahi bagaimana peluang dapat berubah menjadi krisis bagi Ankara.

Melonjaknya biaya energi akibat perang telah memperburuk krisis mata uang Turki dan mengirim inflasi ke 61%, memperumit prospek Erdogan pada pemilihan pertengahan 2023.

Beberapa analis mengatakan keputusan Kavala, oleh pengadilan yang diyakini beberapa kritikus dipengaruhi oleh Erdogan, berfungsi untuk memperingatkan oposisi menjelang pemungutan suara. Presiden mungkin telah dikuatkan oleh perlindungan diplomatik yang diberikan perang kepadanya, tambah mereka.

“Erdogan tidak ingin dikucilkan oleh Barat tetapi dia ingin menerima dia apa adanya: sebagai orang kuat Turki,” kata Birol Baskan, sarjana non-residen di Middle East Institute yang berbasis di Washington.

Sepanjang kedua dari dua dekade kekuasaan Erdogan, para pemimpin Barat telah mengkritik tindakan keras Turki terhadap hak dan perbedaan pendapat. Jerman memanggil duta besar Turki untuk Berlin atas putusan Kavala, yang juga disebut Washington “tidak adil”, mendorong Ankara untuk memanggil duta besar Jerman sebagai tanggapan.

Turki mengatakan pengadilannya independen dan mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan supremasi hukum, tetapi juga menolak kritik domestik dan internasional terhadap peradilannya sebagai campur tangan dalam urusan internalnya.

SANKSI DAN SENJATA

Sikap Turki terhadap perang, termasuk mengizinkan penerbangan dari Moskow, telah menjadikannya tujuan utama bagi warga Rusia, dana, dan bahkan aset yang dikenai sanksi seperti kapal pesiar oligarki.

Tiga diplomat Barat mengatakan ini dapat mendorong Amerika Serikat atau Eropa untuk mengadopsi “sanksi sekunder” terhadap mereka yang melakukan bisnis dengan Moskow.

“Kami meminta Ankara untuk menegakkan sanksi kami. Jika menjadi jelas bahwa sanksi tersebut dilanggar, kemungkinan akan ada sanksi sekunder,” kata salah satu utusan.

Ketegangan potensial lainnya adalah keinginan Turki, yang dimiliki oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, untuk segera mengakhiri pertempuran di Ukraina dan kembali sebanyak mungkin ke dunia di mana Ankara menyeimbangkan hubungan Barat dan Rusianya.

Amerika Serikat dan beberapa negara lain malah ingin perang berakhir dengan syarat yang tepat. Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan pekan lalu bahwa Washington ingin melihat Moskow “dilemahkan” sehingga tidak dapat menyerang lagi.

Namun, Turki diperkirakan akan memikirkan kembali hubungannya dengan Rusia. Pembelian pertahanan S-400 Rusia oleh Ankara mendorong sanksi AS terhadap Turki pada tahun 2020 dan mendinginkan hubungan.

Namun permintaannya untuk 40 pesawat tempur F-16 buatan AS tahun lalu dikombinasikan dengan kerja sama atas Ukraina dapat membuka jalan bagi kompromi atas permintaan Washington agar Turki meninggalkan S-400, kata tiga diplomat.

Mereka mengatakan peningkatan pembicaraan mengenai kemungkinan pembelian pertahanan rudal SAMP-T Prancis-Italia Eurosam juga mencerminkan kerja sama NATO yang baru dan lebih terfokus.

Exit mobile version