Jum. Jun 9th, 2023

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Praktik Tidak Manusiawi Menyebar ke Seluruh Penjara Diyarbakır

Praktik Tidak Manusiawi Menyebar ke Seluruh Penjara DiyarbakırTanggal 14 Juli menandai peringatan 40 tahun aksi perlawanan besar terhadap penyiksaan tahanan politik Kurdi di Penjara Diyarbakır No.5 yang terkenal, setelah kudeta militer Turki tahun 1980. Hüseyin Barış, mantan tahanan yang selamat, sekarang ketua organisasi sayap kiri Asosiasi 78liler, mengatakan praktik tidak manusiawi yang dirintis di sana telah menyebar ke sekitar 300 penjara Turki hari ini.

Praktik Tidak Manusiawi Menyebar ke Seluruh Penjara Diyarbakır

haberdiyarbakir – Ribuan orang Kurdi dan sejumlah kecil orang Turki, menghadapi tuduhan terkait dengan Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang baru muncul, dipenjara dan menjadi sasaran penyiksaan ekstrem dan praktik tidak manusiawi, mulai dari pemukulan dan kekerasan seksual hingga dipaksa makan. kotoran.

Pada hari ini di tahun 1982, Mehmet Hayri Durmuş, Kemal Pir, Akif Yılmaz dan Ali Çiçek melakukan puasa mati untuk memprotes kondisi penjara. Keempatnya meninggal dalam waktu dua bulan. Sebelumnya pada bulan Mei, tahanan Ferhat Kurtay, Eşref Anyık, Mahmut Zengin dan Necmi Öner membakar tubuh mereka.

Baca Juga : Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan Mengecam Pembela Hak Asasi Manusia di Barat

Percikan pertama datang di Newroz tahun itu, ketika pendiri anggota PKK Mazlum Doğan membakar selnya dengan tiga korek api dan gantung diri pada 21 Maret, meninggalkan catatan yang sejak itu menjadi legenda di kalangan Kurdi: “Menyerah mengarah pada pengkhianatan, perlawanan mengarah pada kemenangan.”

Praktik penyiksaan di Diyarbakır No.5 menargetkan baik martabat narapidana, dengan memaksa mereka memberi hormat kepada anjing gembala direktur penjara misalnya, dan kesehatan mental, dengan terus-menerus menyanyikan lagu kebangsaan Turki dan pawai nasionalis lainnya. Praktik penganiayaan fisik dan penyiksaan termasuk pemukulan dan hukuman gantung yang parah pada lengan, asfiksia dan eksekusi pura-pura, menumpuk tahanan di lantai beton telanjang, menyetrum alat kelamin, posisi stres dan kehilangan sensorik, mandi di selokan, di antara banyak lainnya.

Beberapa dari praktik ini diterapkan di sekitar 300 penjara saat ini, kata Hüseyin Barış, ketua Asosiasi 78liler sayap kiri dan penyintas penjara Diyarbakir, kepada Mezopotamya Agency.

Sementara angka resmi mengatakan 37 orang tewas di penjara pada periode pasca kudeta antara 1980 dan 1984, Barış mengatakan inisiatif sipil telah menemukan setidaknya 55 kematian akibat penyiksaan.

Penjara Diyarbakır menjadi simbol yang menentukan dalam ingatan kolektif Kurdi, dan banyak mantan narapidana kemudian terjun ke dunia politik. Di antara ribuan orang yang selamat dari penjara setidaknya ada delapan mantan anggota parlemen, termasuk mantan ketua bersama Partai Rakyat Demokratik (HDP) dan mantan walikota Diyarbakır Gültan Kışanak, dan mantan ketua bersama Partai Masyarakat Demokratik (DTP) dan mantan walikota Mardin. (Mêrdîn) Ahmet Türk. Ayah mantan anggota HDP MP Altan Tan, Bedii Tan, juga meninggal setelah dipaksa makan kotoran saat berpuasa Ramadhan di penjara.

Kurdi dan kelompok sayap kiri di negara itu terus menuntut agar penjara dijadikan museum aib. Pada tahun 2014, Asosiasi 78liler mengumpulkan 100.000 tanda tangan untuk tujuan ini, yang ditanggapi secara positif oleh Kementerian Kehakiman. Namun, sementara Kotamadya Diyarbakir mengubah rencana zonasi untuk memberikan kawasan tersebut penunjukan yang sesuai, pemerintah pusat menolak untuk mengambil langkah apa pun setelah 2015, ketika proses perdamaian antara Ankara dan PKK gagal.

Exit mobile version