Sel. Apr 16th, 2024

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

‘Ibu-ibu Diyarbakir’ Menuntut Pengembalian Anak-anak yang Hilang di Turki

‘Ibu-ibu Diyarbakir’ Menuntut Pengembalian Anak-anak yang Hilang di TurkiSuleyman Aydin berdiri di depan bendera Turki yang sangat besar mengenakan T-shirt dengan gambar seorang putra yang sudah lima tahun tidak dilihatnya.

‘Ibu-ibu Diyarbakir’ Menuntut Pengembalian Anak-anak yang Hilang di Turki

haberdiyarbakir – Seperti yang dia gambarkan, ketika Ozkan baru berusia 15 tahun, dia diculik oleh PKK, Partai Pekerja Kurdistan, yang Turki, Amerika Serikat, dan 28 negara Eropa mendaftar sebagai organisasi “teroris”.

“Sepulang sekolah, dia pulang,” Suleyman menjelaskan, “dan mereka mencegat anak-anak, dan membawa mereka ke suatu tempat ‘untuk piknik’. Mereka menipu mereka.”

Ozkan sekarang, menurut keyakinan ayahnya, berada di suatu tempat “di pegunungan” di wilayah yang membentang dari Irak, Iran, dan Turki, tempat sebagian besar PKK bermarkas.

Meskipun Suleyman menyembunyikan ini dari anak-anaknya yang lain ketika mereka bertanya tentang kakak laki-laki mereka, “Kami mengatakan dia pergi ke Istanbul, bahwa dia mendapatkan pekerjaan. Kebohongan kecil ini untuk menghibur mereka.”

Di sebuah tenda di Diyarbakir, sekitar 1.500 km (932 mil) tenggara Istanbul, puluhan orang tua duduk di depan foto anak mereka yang hilang. Mereka adalah bagian dari protes yang kini telah berlangsung lebih dari setahun. Dikenal sebagai Diyarbakir Anneleri “Ibu Diyarbakir” sekitar 130 keluarga dikatakan telah bergabung dengan mereka di beberapa titik.

Baca Juga : ISIS Mengaku Bertanggung Jawab Atas Pengeboman Diyarbakir

Dan, duduk di seberang kantor provinsi HDP Partai Demokrasi Rakyat mereka mengklaim bukan hanya PKK yang mengambil putra dan putri mereka, tetapi juga partai politik pro-Kurdi terbesar di negara itu.

“Mereka [PKK] pertama kali membawanya ke sini,” kata Suleyman, “dan dari HDP mereka membawanya ke pegunungan.”

Itu adalah tuduhan yang ditolak oleh HDP. Tentang kepraktisan belaka, Hisyar Ozsoy, anggota parlemen HDP untuk Diyarbakir, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa klaim tersebut tidak memiliki kredibilitas untuk “berpikir bahwa orang yang ingin membawa pemuda ke pegunungan, bahwa mereka akan menggunakan markas HDP, yang sedang diawasi. oleh 200 petugas polisi 24/7”.

Ada, menurut Ozsoy, poin politik lebih luas yang lebih penting. “Rasa sakit dan penderitaan orang-orang ini dimanipulasi,” lanjutnya, “sebagai bagian dari upaya bukan untuk menyelesaikan masalah Kurdi tetapi untuk melakukan kampanye kotor dan mengkriminalkan HDP.”

Pemerintah Turki telah berulang kali menuduh partai tersebut memiliki hubungan dengan PKK, yang selalu dibantah oleh HDP.

Bertepatan dengan periode di mana protes keluarga terjadi, tekanan yang lebih luas juga terjadi pada HDP. Empat puluh tujuh dari 53 walikota yang dipilih pada Maret tahun lalu, misalnya, telah dicopot melalui keputusan, dengan banyak yang dipenjara, didakwa atau dihukum atas tuduhan terorisme.

Human Rights Watch berpendapat bahwa “kasus terhadap politisi HDP memberikan bukti paling nyata bahwa pihak berwenang membawa tuntutan pidana dan menggunakan penahanan dengan itikad buruk dan untuk tujuan politik”. Seperti yang dikatakan Presiden Recep Tayyip Erdogan tentang partai tersebut pada bulan Februari, “semua yang mereka lakukan merupakan kejahatan”.

Di negara yang 90 persen medianya diperkirakan dimiliki atau dekat dengan negara, Diyarbakir Anneleri telah menjadi fitur reguler. Muncul di tangga kantor HDP, menjelaskan apa yang terjadi pada anak-anak mereka, dan menuduh keterlibatan HDP, mereka muncul puluhan kali dalam seminggu di surat kabar Turki atau berita TV. Mereka juga dikunjungi oleh sejumlah tokoh penting: berbagai duta besar, Menteri Dalam Negeri Suleyman Soylu, dan istri Presiden Erdogan.

Akses juga dikontrol ketat oleh polisi. Setelah Al Jazeera diizinkan untuk berbicara dengan beberapa keluarga, setiap wawancara dikawal oleh dua petugas polisi berseragam dan seorang berpakaian preman merekam pertemuan tersebut. Terjalin dalam kisah-kisah keluarga, juga, adalah gema dari garis politik yang dilontarkan di HDP dan di luarnya: “Mereka antek-antek Amerika”; “Negara kita adalah negara yang hebat”; “Tuhan Memberkati Menteri Dalam Negeri”.

‘Rasakan rasa sakit di sana’

Di Diyarbakir, kubu HDP, kecurigaan terhadap aksi protes tidak sulit ditemukan. Seperti yang dikatakan seorang pemuda di Sur, kota tua kota itu, kepada Al Jazeera: “Keluarga-keluarga itu? Itu bohong. Mereka pendukung Erdogan.”

Sementara itu, Ozsoy dari HDP mengakui kesedihan keluarga sebagai hal yang tulus. “Tentu saja, ketika sebuah keluarga, ketika mereka berusaha mencari anak-anak mereka. Tentu saja, jika Anda seorang manusia, Anda merasakan sakit di sana.”

Namun dia juga menuduh manipulasi pemerintah lebih dari sekadar mempromosikan tujuan keluarga. “Kami tahu orang-orang itu dibayar. Mereka dibayar gaji, ”klaimnya. “Mereka diberi makan oleh polisi. Mereka dibawa oleh polisi.”

Kementerian dalam negeri menolak untuk mengomentari langsung tuduhan tersebut, tetapi mengatakan kepada Al Jazeera, “Para ibu di Diyarbakir telah melancarkan protes mereka secara independen.”

‘Kami hanya ingin anak-anak kami kembali’

Oleh karena itu, ini adalah sebuah cerita yang tidak hanya berbicara tentang rasa sakit yang disebabkan oleh kegagalan Turki untuk menemukan perdamaian abadi di tenggara yang bergolak, tetapi juga politisasi rasa sakit itu.

Sejak PKK memulai pemberontakan bersenjata melawan negara Turki pada tahun 1984, lebih dari 40.000 orang telah tewas dan ribuan orang hilang. Menurut International Crisis Group, setidaknya 5.076 orang tewas sejak runtuhnya proses perdamaian pada 2015.

Anak di bawah umur diketahui telah bergabung dengan PKK dan afiliasi regionalnya di negara lain juga.

Laporan Perdagangan Orang yang diterbitkan oleh Departemen Luar Negeri AS pada bulan Juni mencatat perekrutan anak-anak PKK yang terus berlanjut di Irak. Tahun lalu, PBB juga melaporkan penggunaan lebih dari 300 anak oleh Unit Perlindungan Rakyat (YPG), yang dianggap pemerintah Turki sebagai sayap PKK di Suriah.

Di Turki sendiri, sementara remaja telah direkrut oleh PKK, bagaimana mereka bergabung dengan sukarela atau paksa dan berapa banyak yang masih diperdebatkan. Seperti yang disimpulkan Departemen Luar Negeri AS pada bulan Maret tahun ini, “data otoritatif tentang perekrutan pemuda PKK tetap tidak tersedia”.

Tak satu pun darinya, tentu saja, merupakan kenyamanan bagi keluarga di luar kantor HDP, yang terlepas dari politik yang berputar-putar di atas mereka tetap berduka.

Fatma Akkus tidak melihat putrinya, Songul, selama enam tahun.

“Sangat baik, sangat penyayang,” kata Fatma tentang gadis berusia 14 tahun yang, menurutnya, dipersiapkan untuk perekrutan saat bekerja di sebuah bengkel tekstil. Dengan suara tegang dan air mata berlinang, dia berkata, “Kami hanya ingin anak-anak kami kembali.”

Exit mobile version