Sen. Jun 17th, 2024

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan Mengecam Pembela Hak Asasi Manusia di Barat

Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan Mengecam Pembela Hak Asasi Manusia di BaratPresiden Turki Recep Tayyip Erdoğan pada hari Minggu mengecam pembela hak asasi manusia di Barat dan mempertanyakan ke-Kurdi-an politisi Kurdi selama rapat umum di provinsi Diyarbakır yang berpenduduk Kurdi di tenggara.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan Mengecam Pembela Hak Asasi Manusia di Barat

haberdiyarbakir – Erdogan pergi ke Diyarbakır pada hari Minggu untuk pembukaan formal sejumlah proyek sektor publik dan pertemuan dengan berbagai kelompok. Kunjungannya direncanakan berlangsung seminggu sebelumnya, tetapi ditunda setelah 41 penambang tewas dalam ledakan di Turki utara pekan lalu.

“Kami tidak menyerahkan Ibu Diyarbakir kepada simpanse di Barat,” kata Erdogan dalam pidatonya. “Di mana para pembela hak asasi manusia di Barat itu? Pernahkah mereka datang mengunjungi Ibu Diyarbakir?” Erdogan menambahkan.

Diyarbakir Mothers adalah kelompok yang berafiliasi dengan Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berkuasa yang mengorganisir aksi duduk di luar markas besar Partai Rakyat Demokratik (HDP) pro-Kurdi, mengklaim bahwa anak-anak mereka telah diculik oleh Partai Pekerja Kurdistan (PKK), dan menuntut pengembalian mereka. Pendirian kelompok tersebut merupakan upaya untuk menjadikan keibuan sebagai medan pertempuran baru seputar isu-isu yang berkaitan dengan pertanyaan Kurdi Turki dan referensi yang jelas kepada Ibu-ibu Sabtu yang telah mengorganisir aksi duduk mingguan selama 27 tahun menuntut informasi tentang kerabat yang hilang pada 1990-an.

Baca Juga : ‘Ibu-ibu Diyarbakir’ Menuntut Pengembalian Anak-anak yang Hilang di Turki

Erdogan diperkirakan akan bertemu dengan Diyarbakır Mothers, yang juga bertemu dengan Menteri Dalam Negeri Turki Süleyman Soylu, pada Minggu pagi.

“Apakah individu yang saat ini berada di penjara Edirne memiliki hubungan dengan Kurdi?” tanya Erdoğan, merujuk tanpa menggunakan namanya ke Selahattin Demirtaş, mantan ketua bersama HDP. Demirtaş telah dipenjara sejak 2016 di provinsi Edirne di barat laut Turki atas tuduhan terkait teror, meskipun Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa menyerukan pembebasannya.

“Pria ini bukan orang Kurdi. Tapi dia mengeksploitasi saudara Kurdi saya,” kata Erdogan sebelum menambahkan bahwa ketua bersama HDP saat ini juga bukan orang Kurdi.

Partai pro-Kurdi memiliki dua ketua bersama, Pervin Buldan dan Mithat Sancar, keduanya beretnis Kurdi.

Erdoğan mengatakan kepada massa bahwa penjara Diyarbakır yang terkenal karena penyiksaan kejam dan perlakuan tidak manusiawi terhadap para tahanan setelah kudeta militer tahun 1980, akan diubah menjadi museum, sebelum melanjutkan serangannya terhadap HDP.

“HDP, aparat operasional imperialis yang bertopeng sebagai partai, adalah aktor dari semua orang mesum yang menargetkan moralitas Anda,” katanya.

Menurut banyak orang, kunjungan Erdoğan ke Diyarbakir adalah tanda lain bahwa Turki akan mengadakan pemilu dalam waktu dekat. Pemilihan presiden dan parlemen saat ini dijadwalkan pada Juni 2023, tetapi banyak analis memperkirakan pemilihan awal akan diumumkan.

Erdoğan, yang berkuasa pada tahun 2002, membutuhkan suara Kurdi jika dia terpilih kembali sebagai presiden. Dukungan dari Kurdi konservatif telah memainkan peran penting dalam 20 tahun kekuasaan Erdoğan, tetapi presiden menghadapi penurunan dukungan di tenggara Turki.

Seorang politisi AKP yang tidak ingin disebutkan namanya mengatakan kepada Artı Gerçek bahwa ada ketidaknyamanan yang meluas di antara orang Kurdi tentang partai yang berkuasa.

“Dalam kondisi normal, tidak ada risiko yang harus dikaitkan dengan terlihat bersama partai yang berkuasa. Tapi tidak ada yang ingin terlihat bersama partai ini, ”kata politisi itu.

Menurut sumber tersebut, pendukung Kurdi dari AKP menjadi terasing dari partai karena retorika nasionalis mulai mendominasi kebijakan AKP, dan khususnya sejak Erdoğan membentuk aliansi dengan Partai Gerakan Nasionalis (MHP) sayap kanan.

Artı Gerçek juga melaporkan bahwa dukungan untuk AKP di Diyarbakir jauh di bawah 21% yang dicapai pada pemilu 2018, menurut jajak pendapat yang diadakan atas perintah wali yang ditunjuk oleh pemerintah ke provinsi untuk menggantikan walikota HDP terpilih. Menurut jajak pendapat lain yang dilakukan atas nama gubernur Diyarbakir, suara AKP mencapai 15%.

Exit mobile version