Sen. Nov 28th, 2022

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Bagaimana Seorang Walikota Kurdi Mendorong Toleransi di Turki

Bagaimana Seorang Walikota Kurdi Mendorong Toleransi di Turki – Sekarang di pengasingan setelah dianiaya oleh Ankara, Abdullah Demirbas telah mendorong visi koeksistensi di Turki yang mencakup orang-orang Armenia, Yahudi, Kurdi dan minoritas lainnya.

Bagaimana Seorang Walikota Kurdi Mendorong Toleransi di Turki

haberdiyarbakir – Israel menggunakan tiga bahasa pada rambu-rambu jalan; Ibrani, Inggris dan Arab. Itu mungkin sesuatu yang kebanyakan orang anggap remeh ketika berjalan atau mengemudi di seluruh negeri. Bagi Abdullah Demirbas, mantan walikota distrik Sur yang penting di kota Diyarbakir, simbolisme di balik tanda-tanda tersebut merupakan indikasi betapa Israel adalah negara demokrasi yang menghormati bahasa yang digunakan oleh minoritas berbahasa Arab .

Baca Juga : Analisis-Perang Peluang Yang Hilang Untuk Penjangkauan Turki ke Barat 

Dia membandingkan ini dengan perjuangan di Turki untuk memiliki bahasa Kurdi bersama dengan bahasa Turki.

“Meskipun negara Turki mengatakan memiliki demokrasi, Anda tidak diperbolehkan berbicara dalam bahasa Anda sendiri. Saya telah berada di sini selama 10 hari dan saya melihat semua ini [tanda-tanda dalam bahasa Arab dan Ibrani]. Kesan saya di sini adalah jika Turki hanya melakukan 1% [dari apa yang kita lihat di Israel] maka kita akan memiliki perdamaian di Turki dan bahagia; tetapi di Turki mereka menyangkal kami dan menurut mereka kami tidak ada,” katanya, merujuk pada status orang Kurdi.

“Di Turki sebagai orang Kurdi, saya tidak bisa mengenyam pendidikan dalam bahasa Kurdi. Baru-baru ini, Turki mengizinkan kelas elektif satu jam yang diajarkan dalam bahasa Kurdi – tetapi mereka tidak memiliki guru Kurdi.”

Demirbas pernah menjadi bintang yang sedang naik daun dalam politik Turki, sebagai walikota populer dari kota Diyarbakir yang berpenduduk mayoritas Kurdi di Turki timur. Dia melakukan perjalanan ke Israel baru-baru ini dan duduk bersama Majalah untuk mendiskusikan inisiatif yang pernah dia perjuangkan di sana.

Sebagai mahasiswa sosiologi dan kemudian menjadi guru, Demirbas sering menjadi sasaran penganiayaan karena pekerjaannya; dia menjelaskan bahwa dia dibuang ke pengasingan dan dua kali disingkirkan dari posisinya sebagai pekerja. “Alasannya karena saya orang Kurdi dan saya seorang pembangkang. Saya ingin semua orang memiliki pendidikan dalam bahasa ibu mereka. Saya ingin mereka bisa belajar dalam bahasa Kurdi; orang-orang tertindas seperti Kurdi tidak diizinkan untuk belajar dalam bahasa ibu mereka.”

Pada tahun 2005, ia terpilih sebagai walikota dari lingkungan penting di kota Diyarbakir. Dia memprakarsai sebuah proyek untuk lebih inklusif terhadap minoritas di Turki. “Di Turki hanya ada satu jalur [resmi], semua orang Turki dan semua orang Islam, dan setiap orang harus mengidentifikasi dengan budaya dan mentalitas Turki. Namun, saya tidak menerima aturan ini.

“Turki sebagai negara memiliki banyak bahasa, budaya, agama, dan banyak komunitas.”

Dia mencatat bahwa sebagai walikota dia berusaha memberikan akses bagi orang-orang yang menggunakan enam bahasa; Kurdi, Armenia, Asyur, Ibrani, Arab dan Inggris. Sejarah kota kembali ribuan tahun dan dia mengatakan memiliki 33 budaya berbeda yang membentuk keragaman sejarahnya. Seperti banyak daerah di Timur Tengah dan Eropa, keragaman zaman sebelumnya telah dihapus atau dinasionalisasi atas nama negara-bangsa modern Turki.

DEMIRBAS MENGATAKAN bahwa inisiatifnya untuk lebih inklusif terhadap bahasa minoritas menyebabkan dia dicopot dari posisinya oleh pemerintah, dengan wali ditempatkan di tempatnya. c

“Turki mencopot saya sebagai walikota terpilih dan menempatkan seseorang di posisi saya. Ini bertentangan dengan demokrasi… Mereka seharusnya mengadakan pemilihan dalam enam bulan tetapi mereka tidak mengadakan pemilihan selama dua setengah tahun dan membuat pejabat negara tetap bertanggung jawab. Pihak berwenang tidak menghormati aturan mereka sendiri. Apakah negara demokratis akan bertindak seperti ini?”

Pada tahun 2009, ia terpilih kembali dengan 66% suara, meningkatkan hasil pemilu 2004-nya sebesar 54%. Tetapi pemerintah di Ankara tidak akan berhenti menargetkannya. “Pada 2009, negara Turki memutuskan untuk memenjarakan saya. Menurut negara Turki, kita semua adalah teroris.

“Saya terpilih secara sah dengan 66% suara, bagaimana kita bisa disebut teroris? Kami tidak pernah menyentuh senjata. Saya berada di penjara dan sakit dan memiliki masalah kesehatan kronis dan saya dibebaskan pada 2010 karena tekanan publik.” Meskipun penangkapan berulang kali, ia melanjutkan karyanya untuk multikulturalisme di Turki.

Salah satu proyek yang dia dukung termasuk restorasi situs keagamaan, termasuk masjid dan situs keagamaan Kasdim, Katolik, Armenia, Gregorian, Yahudi, Alawit dan Yazidi. “Usulannya adalah untuk menunjukkan kepada dunia dan menunjukkan bahwa tempat-tempat suci dapat hidup berdampingan.”

Dalam arti tertentu, inisiatifnya adalah pendahulu dari beberapa pekerjaan penting antaragama dan koeksistensi yang telah kita lihat setelah Kesepakatan Abraham. “Saya pikir Kesepakatan Abraham adalah proyek penting untuk mempromosikan perdamaian dan persahabatan dan mengakhiri permusuhan di Timur Tengah,” katanya. Dia mencatat bahwa inisiatifnya termasuk mengundang berbagai komunitas untuk menghadiri liburan satu sama lain, seperti Muslim mengunjungi Kristen dan sebaliknya.

Ini tidak selalu berhasil, karena inisiatif tersebut gagal menemukan komunitas rabi dan Yahudi untuk berpartisipasi dalam pertukaran – karena beberapa minoritas masih ragu untuk mengambil bagian dalam langkah pertama multikulturalisme ini. “Kami meminta dukungan kepala rabi. Kami melakukan ini dengan komunitas lain sehingga mereka akan menjadi tuan rumah satu sama lain.”

Inisiatif KOEKSISTENSI melibatkan 40 perwakilan dari berbagai kelompok yang ada di Turki, mulai dari Muslim dan berbagai sekte Kristen hingga Yahudi dan Yazidi.

“Kami ingin semua kelompok yang beragam ini bekerja sama dan mengatur kota.”

Pekerjaan membawa pengakuan untuk inisiatif ini. Ini termasuk dorongan pada saat itu untuk mengakui genosida Armenia, pembunuhan massal orang-orang Armenia yang telah lama disangkal oleh negara Turki. Pada tahun 2015, peringatan 100 tahun dimulainya genosida, Reuters memprofilkan karya ini sebagai “Turki bergulat dengan pembantaian Armenia yang berusia berabad-abad.”

Pekerjaan walikota perintis menyebabkan pertemuan dengan Paus Fransiskus. Undangan untuk mengunjunginya juga ditawarkan, mengundangnya untuk mengunjungi kota dan melihat inisiatif koeksistensi barunya.

“Saya memberi tahu paus bahwa kelompok-kelompok ini datang dari taman [simbolis] Diyarbakir Kurdi untuk bertemu dengan paus. Saya berkata: Hidup itu seperti taman bunga. Di taman ini setiap tanaman ada dengan warnanya sendiri dan mereka semua hidup berdampingan. Di taman ini lebih indah karena beraneka ragam. Tetapi negara Turki mengatakan taman ini berwarna hitam atau putih. Tapi saya katakan sebagai guru filosof jika hanya ada satu warna kita akan buta.

“Keanekaragaman adalah keindahan. Kedamaian hanya dapat terjadi jika keindahan ini hidup berdampingan. Inilah demokrasi ketika kelompok-kelompok yang beragam ini diwakili.”

Mantan walikota itu mencatat bahwa pada tahun 2015, Paus Fransiskus secara resmi berkunjung ke Turki dan mengundang Demirbas untuk datang ke Istanbul. “Pada 2016, saya bertemu Paus Fransiskus lagi. Untuk semua alasan itu dan karena semua proyek yang saya mulai, mereka [pihak berwenang Turki] ingin memenjarakan saya selama 300 tahun. Negara menyatakan saya teroris karena kegiatan ini. Pada 2019, saya tidak memiliki peluang dan tidak dapat mencalonkan diri dalam pemilihan dan saya melarikan diri ke Swiss.”

MANTAN walikota beruntung bisa lolos.

Turki telah menjadi lebih otoriter selama beberapa dekade terakhir di bawah partai AKP yang berkuasa. Ada pembukaan terbatas untuk Kurdi dan minoritas lainnya di akhir 1990-an dan awal 2000-an. Pelajaran bahasa Kurdi pertama kali diizinkan sebagai pilihan pada tahun 2012, misalnya.

Pemerintah Turki berubah dari menyangkal keberadaan Kurdi menjadi beberapa keterlibatan terbatas. Namun, tahun-tahun terakhir telah terlihat peningkatan tindakan keras terhadap semua jenis pembangkang di seluruh Turki, termasuk mantan sekutu partai yang berkuasa. Selain itu, Ankara telah meningkatkan perannya di Suriah, dan jutaan warga Suriah telah menjadi pengungsi di Turki, memicu lebih banyak ketegangan. Terakhir, upaya kudeta pada tahun 2016 menyebabkan pembersihan besar-besaran di negara tersebut.

Demirbas mengatakan peran aktivisnya yang bekerja dengan minoritas membuatnya dianiaya oleh negara. Turki sering menyebut para pembangkang sebagai “teroris” dan dia mencatat bahwa dia dimasukkan ke dalam daftar resmi orang-orang yang menjadi target pembunuhan oleh pemerintah. Turki telah dikenal membawa para pembangkang dari luar negeri dan pada tahun 2013, tiga aktivis perempuan Kurdi terbunuh di Paris. “Kami berada di daftar sasaran kematian ini dan seharusnya dibunuh. Otoritas Swiss memberi saya perlindungan. Alasan mereka ingin memenjarakan saya selama ratusan tahun adalah karena multi-agama dan keragaman yang ingin saya bangun.”

Mantan walikota itu mengatakan bahwa Ankara dapat belajar dari beragam sejarah Turki. Diyarbakir seperti Yerusalem dalam keragaman sejarahnya; namun, pemerintah malah mencoba menggunakan minoritas untuk melawan satu sama lain. Dia menunjuk pada ketegangan bersejarah antara orang-orang Armenia dan Kurdi sebagai contoh taktik “memecah belah dan menguasai”. “Mereka mengadu kita satu sama lain.”

Dia mengatakan bahwa kelompok-kelompok di Diyarbakir secara historis hidup dalam damai dan menunjuk pada hubungan Yahudi-Kurdi sebagai contoh. “Saya punya banyak teman orang Armenia; ada juga orang Yahudi di dewan yang terdiri dari 40 perwakilan ini, dan mereka juga memiliki kota kembar dengan Sur di Israel, yaitu Meveseret Tzion. Walikota Meveseret mengundang kami ke sini dan dia mengunjungi Diyarbakir. Tetapi negara Turki mengatakan kami tidak diizinkan untuk memiliki hubungan ini. Negara mengatakan kita tidak bisa memiliki kerja sama ini. Kami menginginkan kerjasama Kurdi-Yahudi ini.

“Kami juga memiliki kota kembar ini di Armenia tetapi negara Turki tidak mengizinkan kami untuk melanjutkan kemitraan ini.”

Demirbas diundang ke Israel pada tahun 2015 di mana dia memberikan ceramah di Universitas Tel Aviv. Dia telah diundang ke konferensi dan acara lainnya, dan dalam konteks ini datang pada bulan April 2022.

Ankara sekarang telah berubah secara dramatis dari awal 2000-an ketika partai AKP berpura-pura ingin membawa demokrasi ke negara itu; untuk berusaha mengubah Turki menjadi negara sayap kanan yang didominasi oleh Ikhwanul Muslimin. Walikota mengatakan bahwa beberapa dari mereka yang memiliki harapan untuk demokratisasi sekarang telah ditinggalkan dalam dingin.

“Dia [Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan] menggunakan dan menipu kami dan tujuannya adalah untuk mendirikan Turki Islam, agenda tersembunyinya adalah dia tidak jujur. Dia adalah seorang Muslim fundamentalis. Dia menggunakan demokrasi untuk mencapai ini. Hari ini, di mana pun ada ide-ide Islam radikal, dia telah mendukung ISIS, Hamas dan Ikhwan-Ikhwan. Sebenarnya, salah satu alasan dia menyerang kami adalah karena kami menentang ini… [kami] mengatakan kepadanya bahwa jika dia menginginkan demokrasi lalu mengapa Anda menyingkirkan kami dari posisi kami?”

Demirbas mengatakan bahwa karena dia dan teman-temannya berjuang untuk demokrasi dan keragaman, mereka mengalami penganiayaan. Hari ini partai HDP – partai berhaluan kiri yang dipilih oleh banyak orang Kurdi – memiliki 67 anggota di parlemen.

“Di hampir semua kota di Kurdistan, HDP memiliki satu atau dua perwakilan. Jutaan orang turun ke jalan dan mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Kurdi. Mereka sadar akan perkembangan sosial. Orang Kurdi menunjukkan bahwa apa yang mereka inginkan untuk diri mereka sendiri, mereka juga inginkan untuk tetangga mereka. Kurdi menginginkan hak yang sama untuk Asyur, Yahudi, Turkmenistan, dan lainnya.

“Dalam masyarakat kami, kami juga melihat pentingnya emansipasi wanita. Kami percaya emansipasi wanita penting dalam hidup tetapi negara Turki tidak menerima ini,” kata mantan walikota itu. Banyak anggota HDP telah dipenjara dan dianiaya oleh negara.

Exit mobile version