Sel. Jul 16th, 2024

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Penduduk Diyarbakır Mengatakan Presiden Turki Tidak Diterima Sebelum Berkunjung

Penduduk Diyarbakır Mengatakan Presiden Turki Tidak Diterima Sebelum Berkunjung“Erdoğan tidak memiliki pesan untuk disampaikan kepada Diyarbakır, tetapi kepada orang Kurdi dia berhutang banyak untuk dipertanggungjawabkan,” kata Barış Sağ, seorang penduduk provinsi tenggara sebelum kunjungan Erdoğan pada hari Minggu.

Penduduk Diyarbakır Mengatakan Presiden Turki Tidak Diterima Sebelum Berkunjung

haberdiyarbakir – Penduduk Diyarbakır yang berbicara dengan Mezopotamya News sehari sebelum kunjungan Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan ke provinsi tenggara menunjukkan bahwa orang-orang di kota yang sebagian besar Kurdi tidak terlalu bersemangat untuk menyambut pemimpin partai yang berkuasa.

“Kunjungannya benar-benar terkait dengan pemilu dan dia datang ke sini hanya untuk suara rakyat Kurdi,” kata Adem Bayrak, warga Diyarbakır, merujuk pada pemilu mendatang di Turki yang saat ini dijadwalkan pada Juni 2023. “Tapi mereka tidak bisa lagi membodohi orang Kurdi. Tidak seorang pun yang menyebut dirinya manusia tidak akan pergi untuk menyambutnya atau di mana pun dia berada, ”tambahnya.

Baca Juga : Praktik Tidak Manusiawi Menyebar ke Seluruh Penjara Diyarbakır

“Sebagai orang Diyarbakır, kami tidak ingin Erdoğan datang ke sini dan kami tidak senang dia datang,” kata Mehmet İhsan Atlı, menambahkan bahwa tidak seorang pun boleh menghadiri rapat umum Erdoğan pada hari Minggu. “Kami tidak dapat menerima dia memusuhi Kurdi dan kemudian datang ke tanah Kurdistan. Dia menyerang empat bagian tanah Kurdi. Beberapa hari yang lalu rekaman senjata kimia yang digunakan untuk melawan gerilyawan Kurdi dipublikasikan,” kata Atlı.

Penduduk Diyarbakır lainnya, Mehmet Ekinci, mengingat perkataan Erdogan “Anggota PKK memiliki 5, 10, 15 anak”, sebuah komentar yang dipahami banyak orang sebagai menyiratkan orang Kurdi secara keseluruhan. “Mari kita beri tanggapan terbaik kepada Erdogan dengan tidak pergi ke lapangan reli,” kata Ekinci.

Barış Sağ, seorang penduduk lainnya mengingat bahwa Erdoğan menyebut orang Kurdi sebagai saudaranya ketika dia pertama kali berkuasa. “Tapi setelah dia menjadi presiden, ternak mati, kemitraan berakhir. Pertanyaan Kurdi tetap tidak terpecahkan,” katanya.

“Erdoğan tidak memiliki pesan untuk disampaikan kepada Diyarbakır, tetapi kepada orang Kurdi dia berhutang banyak untuk dipertanggungjawabkan,” kata Sağ.

Presiden akan mengunjungi kubu gerakan politik Kurdi pekan lalu tetapi menundanya setelah insiden pertambangan merenggut nyawa 41 orang. Gubernur provinsi dan kotamadya telah memenuhi Diyarbakır dengan papan reklame yang mengundang orang-orang ke rapat umum Erdoğan. Kantor gubernur juga mengirimkan beberapa SMS kepada warga untuk mendorong mereka menghadiri acara tersebut.

Kepala Kementerian Pendidikan provinsi memerintahkan personel dari atas ke bawah untuk menghadiri rapat umum Erdoğan, menurut rekaman audio yang dibagikan minggu ini. Lembaga publik lainnya juga melakukan upaya serupa, lapor surat kabar Yeni Yaşam .

Erdoğan membutuhkan suara Kurdi untuk menjamin pemilihan kembali sebagai presiden dalam pemilihan mendatang, namun dukungannya di provinsi berpenduduk Kurdi telah menurun sejak runtuhnya negosiasi damai antara negara Turki dan Partai Pekerja Kurdistan (PKK) pada tahun 2015 dan operasi militer tentara Turki yang mengikuti.

Erdoğan dan Partai Keadilan dan Pembangunannya (AKP) selama bertahun-tahun menikmati tingkat dukungan yang tinggi, terutama dari pemilih konservatif Kurdi di provinsi-provinsi tenggara, tetapi jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa popularitas oposisi utama Partai Rakyat Republik (CHP) adalah sedang naik daun .

Kepala provinsi CHP bulan ini mengklaim bahwa partainya akan menempati posisi kedua dalam pemilihan parlemen di Diyarbakır dan akan memenangkan tiga kursi.

Dalam pemilu terakhir tahun 2018, Partai Rakyat Demokratik (HDP) yang pro-Kurdi menerima 65,5 persen suara di Diyarbakir dan memenangkan sembilan kursi, sedangkan AKP yang berkuasa mendapatkan tiga kursi tersisa dengan 21,4 persen suara.

Exit mobile version