Wed. Dec 8th, 2021

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Presiden Recep Tayyip Menyalahkan Partai Oposisi Mendukung Tersangka Teror

Presiden Recep Tayyip Menyalahkan Partai Oposisi Mendukung Tersangka Teror – Presiden Recep Tayyip Erdoğan pada 4 September menuduh oposisi utama Partai Rakyat Republik (CHP) gagal mendukung keluarga yang anak-anaknya telah diculik. Sementara pemimpin CHP Kemal Kılıçdaroğlu memimpin protes “berbaris untuk mendukung anggota FETÖ,” dia belum mengunjungi keluarga di tenggara Turki yang berdemonstrasi selama lebih dari dua tahun, kata Erdogan pada pertemuan Partai Keadilan dan Pembangunan.

Presiden Recep Tayyip Menyalahkan Partai Oposisi Mendukung Tersangka Teror

haberdiyarbakir – “Kılıçdaroğlu, yang berbaris dari Ankara ke Istanbul untuk anggota FETÖ, belum pernah mengunjungi keluarga Diyarbakir yang berjuang untuk bersatu kembali dengan anak-anak mereka,” katanya merujuk pada protes duduk keluarga di provinsi tenggara Diyarbakır. Erdogan menuduh CHP tidak mendukung keluarga-keluarga ini seperti halnya mantan pejabat publik yang diberhentikan dari tugas mereka karena dicurigai memiliki hubungan dengan FETO.

Baca Juga : Meski Kekeringan, Kapasitas Pembangkit Listrik Tenaga Air Diyarbakir Alami Perkembangan

Kılıçdaroğlu telah meluncurkan pawainya setelah mantan anggota parlemen CHP Enis Berberoğlu dijatuhi hukuman 25 tahun penjara karena membocorkan “rahasia negara” ke media atas penghentian truk National Intelligence Office (MİT) di perbatasan Suriah. Pada tahun 2019, segelintir ibu memulai protes duduk di luar kantor Partai Rakyat Demokratik (HDP), karena mereka menuduh partai tersebut berperan dalam hilangnya anak-anak mereka.

Erdogan menuduh oposisi utama tidak mengambil “sikap lokal dan nasional” tidak hanya pada masalah ibu di Diyarbakır tetapi juga pada masalah apa pun yang menyangkut “kelangsungan hidup negara dan masa depan rakyat.” Dia juga menyalahkan CHP karena “menentang” kegiatan pemerintah yang bertujuan “demi negara.” “Mereka menentang setiap langkah yang kami ambil demi kelangsungan hidup negara kami, bangsa kami dan saudara-saudara kami, termasuk kegiatan eksplorasi gas alam Turki di Mediterania timur,” kata presiden.

Erdogan juga menuduh CHP tidak mendukung trio Turki dalam operasi anti-teror yang berhasil melintasi perbatasannya di Suriah utara – Perisai Eufrat (2016), Ranting Zaitun (2018) dan Mata Air Perdamaian (2019) – dan operasi militer Turki di Libya, Irak dan Karabakh. Presiden mencatat bahwa Turki akan membuka bandara Artvin-Rize sebelum akhir tahun 2021. “Kami melihat setiap edisi Rize kami sebagai milik kami sendiri. Semua lembaga dan dermawan kami dikerahkan untuk mengkompensasi kerusakan akibat bencana banjir. Pekerjaan berlanjut pada 378 rumah tinggal, 10 toko dan pusat teh yang akan dibangun menggantikan rumah-rumah yang hancur, ”katanya.

Ideologi dan citra publik Presiden Recep Tayyip

Pada awal masa kepemimpinannya, Erdogan dipuji sebagai panutan bagi negara-negara Timur Tengah yang sedang berkembang karena beberapa paket reformasi yang diprakarsai oleh pemerintahannya yang memperluas kebebasan beragama dan hak-hak minoritas sebagai bagian dari negosiasi aksesi dengan Uni Eropa. Namun, pemerintahannya mengalami beberapa krisis termasuk kudeta palu godam dan pengadilan Ergenekon, skandal korupsi, tuduhan intimidasi media, serta mengejar agenda politik yang semakin terpolarisasi. pihak oposisi menuduh pemerintah menghasut kebencian politik di seluruh negeri.

Sebagai Presiden, Erdoğan telah mengawasi kebangkitan kembali tradisi Utsmaniyah, menyapa presiden Palestina Mahmoud Abbas dengan upacara bergaya Utsmaniyah di istana presiden yang baru, dengan pengawal mengenakan kostum yang mewakili pendiri 16 Kerajaan Turki Besar dalam sejarah. Saat menjabat sebagai Perdana Menteri Turki, AKP Erdogan membuat referensi ke era Ottoman selama kampanye pemilihan, seperti menyebut pendukung mereka ‘cucu Ottoman’ (Osmanlı torunu). Ini terbukti kontroversial, karena dianggap sebagai serangan terbuka terhadap sifat republik Turki modern yang didirikan oleh Mustafa Kemal Atatürk.

Pada tahun 2015, Erdoğan membuat pernyataan di mana ia mendukung istilah lama Utsmaniyah külliye untuk merujuk ke kampus universitas daripada kata standar Turki kampüs. Banyak kritikus menuduh Erdogan ingin menjadi sultan Utsmaniyah dan meninggalkan kredensial sekuler dan demokratis Republik. Salah satu cendekiawan yang paling banyak dikutip hidup, Noam Chomsky, mengatakan bahwa “Erdogan di Turki pada dasarnya mencoba untuk menciptakan sesuatu seperti Kekhalifahan Ottoman, dengan dia sebagai khalifah, pemimpin tertinggi, melemparkan bobotnya di semua tempat, dan menghancurkan sisa-sisa demokrasi di Turki pada saat yang sama”

Ketika ditekan tentang masalah ini pada Januari 2015, Erdogan membantah klaim ini dan mengatakan bahwa ia akan bertujuan untuk menjadi lebih seperti Ratu Elizabeth II dari Inggris daripada seperti sultan Ottoman. Pada Juli 2020, setelah Dewan Negara membatalkan keputusan Kabinet tahun 1934 untuk menetapkan Hagia Sophia sebagai museum dan mencabut status monumen, Erdogan memerintahkan klasifikasi ulang sebagai masjid. Dekrit tahun 1934 dinyatakan tidak sah menurut hukum Utsmaniyah dan Turki karena wakaf Hagia Sophia, yang diberkahi oleh Sultan Mehmed II, telah menetapkan situs tersebut sebagai masjid.

Pendukung keputusan tersebut berpendapat bahwa Hagia Sophia adalah milik pribadi sultan. Penunjukan ulang ini kontroversial, mengundang kecaman dari oposisi Turki, UNESCO, Dewan Gereja Dunia, Tahta Suci, dan banyak pemimpin internasional lainnya. Pada Agustus 2020, ia juga menandatangani perintah yang mengalihkan administrasi Gereja Chora ke Direktorat Agama untuk membukanya sebagai masjid. Awalnya diubah menjadi masjid oleh Ottoman, bangunan itu kemudian ditetapkan sebagai museum oleh pemerintah sejak 1934.

Erdogan telah menjabat sebagai pemimpin de facto Turki sejak 2002. Menanggapi kritik, Erdogan berpidato pada Mei 2014 mencela tuduhan kediktatoran, mengatakan bahwa pemimpin oposisi, Kemal Kılıçdaroğlu, yang hadir pada pidato tersebut, tidak akan bisa “berkeliaran di jalanan” dengan bebas jika dia seorang diktator. Kılıçdaroğlu menjawab bahwa ketegangan politik akan berhenti jika Erdogan berhenti membuat pidato polarisasi selama tiga hari.

Seorang pengamat mengatakan itu adalah ukuran keadaan demokrasi Turki yang dapat secara terbuka mengancam Perdana Menteri Ahmet Davutoğlu, pada 20 Desember 2015, bahwa, jika partainya tidak memenangkan pemilihan, Kurdi Turki akan mengalami pengulangan era ” white Toros”, nama Turki untuk Renault 12, “sebuah mobil yang terkait dengan agen intelijen gendarmarie yang menakutkan, yang melakukan ribuan eksekusi di luar hukum terhadap nasionalis Kurdi selama tahun 1990-an”. Pada Februari 2015, seorang anak berusia 13 tahun bersaksi oleh jaksa setelah diduga menghina Erdogan di Facebook. Pada tahun 2016, seorang pelayan ditangkap karena menghina Erdogan dengan tuduhan mengatakan “Jika Erdogan datang ke sini, saya bahkan tidak akan menyajikan teh untuknya.”.

Pada April 2014, Presiden Mahkamah Konstitusi, Haşim Kılıç, menuduh Erdoğan merusak kredibilitas peradilan, menyebut upaya Erdogan untuk meningkatkan kontrol politik atas pengadilan sebagai ‘putus asa’. Selama pemilihan presiden 2007 yang kacau, militer mengeluarkan E-memorandum yang memperingatkan pemerintah untuk tetap berada dalam batas-batas sekularisme ketika memilih seorang kandidat. Terlepas dari itu, hubungan dekat Erdoğan dengan Fethullah Gülen dan Gerakan Cemaatnya memungkinkan pemerintahnya untuk mempertahankan tingkat pengaruh dalam peradilan melalui pendukung Gülen di kantor peradilan dan birokrasi yang tinggi.

Tak lama setelah itu, dugaan plot kudeta dengan nama sandi Sledgehammer menjadi publik dan mengakibatkan pemenjaraan 300 perwira militer termasuk brahim Fırtına, etin Doğan dan Engin Alan. Beberapa politisi oposisi, jurnalis dan perwira militer juga diadili karena diduga menjadi bagian dari organisasi ultra-nasionalis bernama Ergenekon. Kedua kasus tersebut dirusak oleh ketidakberesan dan dikecam sebagai upaya bersama oleh Erdoğan dan Gülen untuk mengekang oposisi terhadap AKP. Dokumen Sledgehammer asli yang berisi rencana kudeta, yang diduga ditulis pada tahun 2003, ternyata ditulis menggunakan Microsoft Word 2007.

Baca Juga : Bush Bersiap-siap Untuk Pertikaian Politik Texas

Terlepas dari seruan domestik dan internasional agar penyimpangan ini ditangani untuk menjamin pengadilan yang adil, Erdogan malah memuji pemerintahnya karena mengungkap plot kudeta. Ketika Gülen secara terbuka menarik dukungan dan secara terbuka menyerang Erdogan pada akhir 2013, beberapa perwira militer dan jurnalis yang dipenjara dibebaskan, dengan pemerintah mengakui bahwa proses peradilan tidak adil. Ketika Gülen menarik dukungan dari pemerintah AKP pada akhir 2013, sebuah skandal korupsi pemerintah pecah, yang menyebabkan penangkapan beberapa anggota keluarga menteri kabinet. Erdoğan menuduh Gulen mengoordinasikan “negara paralel” di dalam peradilan dalam upaya untuk menggulingkannya dari kekuasaan.

Dia kemudian mencopot atau menugaskan kembali beberapa pejabat peradilan dalam upaya untuk menyingkirkan pendukung Gülen dari jabatannya. ‘Pembersihan’ Erdogan secara luas dipertanyakan dan dikritik oleh Uni Eropa. Pada awal 2014, sebuah undang-undang baru disahkan oleh parlemen yang memberi pemerintah kontrol lebih besar atas peradilan, yang memicu protes publik di seluruh negeri. Organisasi internasional menganggap undang-undang itu berbahaya bagi pemisahan kekuasaan.