Wed. Dec 8th, 2021

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Meski Kekeringan, Kapasitas Pembangkit Listrik Tenaga Air Diyarbakir Alami Perkembangan

Meski Kekeringan, Kapasitas Pembangkit Listrik Tenaga Air Diyarbakir Alami Perkembangan – Meskipun kapasitas pembangkit listrik tenaga air Diyarbakir, Turki terus berkembang, output dari pembangkit listrik tenaga air telah turun menjadi 20,1 persen dalam pembangkitan listrik selama periode Januari-Juli tahun ini, menurut data yang dikumpulkan oleh Anadolu Agency pada 1 September. Pada akhir Juli, 735 pembangkit listrik tenaga air menghasilkan listrik di Turki.

Meski Kekeringan, Kapasitas Pembangkit Listrik Tenaga Air Diyarbakir Alami Perkembangan

haberdiyarbakir – Pangsa pembangkit ini dalam total pembangkit listrik negara sebesar 188,7 miliar kilowatt-jam adalah 20,1 persen, atau 37,9 miliar kilowatt-jam selama periode Januari-Juli tahun ini. Pembangkit listrik tenaga air mengalami penurunan produksi yang dramatis akibat kekeringan, yang pertama kali muncul pada kuartal terakhir tahun 2020. Pangsa pembangkit listrik tenaga air dalam pembangkit listrik selama periode Januari-Juli 2020 mencapai 31,6 persen, menghasilkan 53,8 miliar kilowatt-jam listrik dari total 170,4 miliar kilowatt-jam.

Baca Juga : Gereja Batu Diyarbakır Untuk Melayani Pariwisata

Pada akhir Juli tahun ini, kapasitas pembangkit listrik tenaga air Diyarbakir, Turki mencapai 31.436 megawatt, yang merupakan 32 persen dari total kapasitas daya terpasang negara sebesar 98.264 megawatt. Tenaga air merupakan 60 persen dari total kapasitas terpasang terbarukan Turki, yang mencapai 52.000 megawatt. Pembangkit listrik tenaga air pertama di negara itu, pembangkit Tarsus di provinsi Mersin, mulai beroperasi pada tahun 1902 dengan kapasitas 60 kilowatt. Ini meningkat menjadi 18 megawatt pada tahun 1950, dan hingga 412 megawatt pada tahun 1960.

Kapasitas pembangkit listrik tenaga air Diyarbakir, Turki meningkat terutama setelah tahun 2000 menjadi 13.063 megawatt pada akhir tahun 2006 dan 23.643 megawatt pada tahun 2014, dibandingkan dengan 6.764 megawatt pada tahun 1990. Pada akhir tahun tahun lalu, ini diperluas menjadi 30.984 megawatt. Menurut Asosiasi Tenaga Air Internasional (IHA), Turki menambahkan 2.500 megawatt kapasitas tenaga air pada tahun 2020, menandai tertinggi kedua setelah China. Badan Energi Internasional memperkirakan bahwa kapasitas tenaga air Diyarbakir, Turki dapat meningkat menjadi 34.000 megawatt pada tahun 2023.

Provinsi anlıurfa di tenggara memimpin dalam kapasitas tenaga air dengan 3.128 megawatt. Elazığ di timur mengikuti dengan 2.445 megawatt, sementara Diyarbakır dan Adana mengikuti di belakang dengan kapasitas PLTA masing-masing 2.251 dan 1.905 megawatt. Provinsi Artvin di wilayah Laut Hitam menduduki peringkat kelima dengan 1.815 megawatt disusul Samsun dengan 1.372 megawatt.

Bingöl juga memberikan kontribusi yang cukup besar sebesar 1.316 megawatt, Kahramanmaraş, Mardin dan Giresun masing-masing juga memasok 1.305, 1.213 dan 947 megawatt kapasitas PLTA terpasang. Perusahaan Pembangkit Listrik Negara (EUAS) melaporkan kapasitas PLTA tertinggi sebesar 13.993 megawatt dan untuk sektor swasta, Cengiz Holding memimpin dengan 1.443 megawatt diikuti oleh Enerjisa retim dengan 1.350 megawatt dan Limak Enerji dengan 1.137 megawatt. Aydem Energy menempati urutan kelima dengan kapasitas tenaga air tertinggi 852 megawatt di Turki.

Turki berada di antara 10 perusahaan tenaga air teratas

Menurut data IHA, Turki saat ini berada di antara 10 negara teratas dengan kapasitas pembangkit listrik tenaga air tertinggi. China, dari 1.330 gigawatt kapasitas tenaga air global, menyumbang 370.000 megawatt, peringkat pertama di dunia. Brasil dan AS menempati peringkat kedua dan ketiga dengan 103.000 dan 102.000 megawatt. Kanada mengikuti dengan 82.000 megawatt kapasitas tenaga air terpasang. Pada akhir 2020, India memiliki 50.500 megawatt dan Jepang dan Rusia masing-masing memiliki 49.900 megawatt.

Kapasitas PLTA Norwegia mencapai 33.000 megawatt sementara kapasitas Turki mencapai 30.984 megawatt pada akhir tahun lalu. Prancis menyusul dengan 25.500 megawatt. Kapasitas terpasang pembangkit listrik tenaga air di Turki terus tumbuh meskipun output lebih rendah di tengah kekeringan parah yang telah mengeringkan sungai dan waduk. Produksi dari pembangkit listrik tenaga air telah turun menjadi 20,1% dalam pembangkitan listrik secara keseluruhan dari Januari hingga Juli tahun ini, menurut data yang dikumpulkan oleh Anadolu Agency (AA) Rabu.

Pada akhir Juli, 735 pembangkit listrik tenaga air menghasilkan listrik di Turki. Pangsa pembangkit ini dalam total pembangkit listrik sebesar 188,7 miliar kilowatt-jam (kWh) mencapai 20,1%, atau 37,9 miliar kWh, selama periode tujuh bulan. Pembangkit listrik tenaga air mengalami penurunan output yang dramatis akibat kekurangan air, yang pertama kali muncul pada kuartal terakhir tahun 2020. Pangsa salah satu bentuk utama tenaga bersih yang ada dalam pembangkit listrik selama periode Januari-Juli 2020 mencapai 31,6%, menghasilkan 53,8 miliar kWh listrik dari total 170,4 miliar kWh.

Kekeringan di Turki mengubah dinamika pembangkit listrik sejak kuartal keempat tahun lalu dengan meningkatnya pangsa pembangkit gas alam dari total pembangkit menggantikan penurunan output dari pembangkit listrik tenaga air, data yang dikumpulkan dan di cek sesuai data yang telah di ambil dari lapangan. Kapasitas tenaga air di Turki telah menunjukkan peningkatan sebesar 80% selama 10 tahun terakhir, mewakili kapasitas terbesar di antara sumber energi bersih di lebih dari 31.000 megawatt, dan menyumbang hampir sepertiga dari total kapasitas terpasang negara itu.

Baca Juga : Upaya Kita Menjaga dan Melestarikan Air di Perkotaan

Namun, karena pangsa pembangkit listrik tenaga air dari total pembangkit listrik bervariasi tergantung pada curah hujan, rata-rata pangsa pembangkit listrik tenaga air selama 10 tahun terakhir adalah 23,2%. Kekeringan yang parah pada tahun 2014 membuat ketinggian air mencapai terendah 29,6 miliar meter kubik (bcm), berbeda dengan tertinggi pada tahun 2019 sebesar 81,6 bcm, menurut data Asosiasi Pengusaha Industri Pembangkit Listrik Tenaga Air. Pangsa pembangkit listrik tenaga air dari total pembangkit listrik pada tahun 2014 sebesar 16% dan pada tahun 2019 melonjak menjadi 29,2%, data dari perusahaan investasi dan konsultan, APLUS Energy, menunjukkan.

Pada tahun 2014, pembangkit gas alam mengimbangi output yang lebih rendah dari pembangkit listrik tenaga air, menghasilkan 48% dari total, tetapi dengan curah hujan yang tinggi pada tahun 2019 ketika pembangkit listrik tenaga air mencapai puncaknya, bagian ini turun menjadi 18%.

Volkan Yigit, mitra di APLUS Energy, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa rata-rata bagian pembangkit listrik tenaga batu bara di total pembangkit listrik Turki adalah 31,9% dalam dekade terakhir, dengan pembangkit gas alam mencapai 35,2%, pembangkit listrik tenaga air sebesar 23,2%, dan pembangkit energi terbarukan lainnya. 9,7%. Dia mencatat bahwa peningkatan berkelanjutan dalam kapasitas energi terbarukan telah memastikan penurunan pangsa pembangkit gas alam dalam pembangkit listrik.