Wed. Dec 8th, 2021

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Diyarbakir, Turki Negara Dengan Dosis Vaksin Paling Banyak

Diyarbakir, Turki Negara Dengan Dosis Vaksin Paling Banyak – Turki adalah salah satu negara teratas di dunia dalam memberikan jumlah vaksin COVID-19 terbanyak, kata Menteri Kesehatan Fahrettin Koca. “Dalam hal jab yang diberikan, kami berada di peringkat ketujuh di dunia, bahkan menyalip Jerman, yang memiliki ukuran populasi yang mirip dengan Turki dan merupakan negara penghasil jab. Di antara enam negara teratas dalam daftar adalah negara-negara seperti China dan AS yang juga merupakan negara penghasil vaksin dengan populasi besar, ”tweet Koca pada 25 September.

Diyarbakir, Turki Negara Dengan Dosis Vaksin Paling Banyak

haberdiyarbakir – Pada 24 September, China memberikan hampir 2,2 miliar dosis vaksin, diikuti oleh India lebih dari 850 juta. AS berada di urutan ketiga dengan lebih dari 389 juta, sedangkan di Jerman 107 juta dosis vaksin COVID-19 telah diberikan. Sejak meluncurkan program inokulasi pada pertengahan Januari, Turki telah memberikan hampir 108 juta dosis vaksin virus corona.

Baca Juga : Presiden Recep Tayyip Menyalahkan Partai Oposisi Mendukung Tersangka Teror

Menurut data Kementerian Kesehatan, hingga saat ini, lebih dari 43 juta orang, atau sekitar 70 persen dari populasi berusia 18 tahun ke atas, telah menerima dua dosis suntikan sementara lebih dari 53 juta orang, yang setara dengan 86 persen orang dewasa. populasi, telah diberikan setidaknya satu dosis vaksin.

Turki juga telah memberikan suntikan pendorong ketiga kepada lebih dari 10 juta orang.

Namun, masih ada sembilan provinsi dari 81 di negara di mana lebih dari 75 persen penduduk dewasa divaksinasi lengkap, yang memenuhi syarat sebagai provinsi berisiko rendah, dengan provinsi barat laut Kırklareli menduduki puncak daftar di lebih dari 77 persen. Di Istanbul, kota paling ramai di Turki, sedikit lebih dari 66 persen populasi orang dewasa telah diberi dua dosis vaksin COVID-19, sementara tingkat yang sesuai untuk Ankara adalah sekitar 73 persen dan zmir hampir 75 persen.

Di banyak provinsi tenggara dan timur, termasuk anlıurfa dan Diyarbakır, tingkat vaksinasi untuk dua dosis masih di bawah 65 persen, yang menjadikannya provinsi berisiko tinggi atau sangat berisiko tinggi. Turki telah melihat peningkatan yang stabil dalam jumlah kasus virus corona harian sejak pertengahan Juli dan jumlah kematian akibat pandemi meningkat mulai dari Agustus. Data resmi menunjukkan bahwa saat ini, infeksi harian melayang di atas 28.000, sementara lebih dari 200 pasien kehilangan nyawa karena virus.

Dalam menghadapi lonjakan kasus, Koca dan para ahli mendesak orang-orang secara teratur untuk mendapatkan suntikan mereka pada saat mobilitas meningkat setelah jutaan siswa kembali ke sekolah awal bulan ini untuk pendidikan tatap muka setelah hampir istirahat 18 bulan. Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan pada hari Minggu bahwa dia telah menyetujui vaksin virus corona Pfizer, menyiapkan panggung untuk program inokulasi nasional massal yang diharapkan pejabat federal akan dimulai dengan kedatangan vaksin di negara bagian pada hari Senin.

Persetujuan itu datang setelah Komite Penasihat CDC tentang Praktik Imunisasi pada Sabtu sore memberikan suara 11-0 dengan tiga orang abstain untuk merekomendasikan vaksin untuk orang berusia 16 tahun ke atas. Rekomendasi tersebut harus dilaksanakan bersamaan dengan saran sebelumnya dari komite untuk memprioritaskan petugas kesehatan dan panti jompo untuk vaksin pertama. Direktur CDC Dr. Robert Redfield mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia menyetujui rekomendasi tersebut pada Sabtu malam, setelah pengesahannya.

“Vaksinasi COVID-19 awal akan dimulai pada Senin, dan ini adalah langkah selanjutnya dalam upaya kami untuk melindungi orang Amerika, mengurangi dampak pandemi COVID-19, dan membantu memulihkan kehidupan kami dan negara kami menjadi normal, “Kata Redfield dalam sebuah pernyataan.

Persetujuan CDC datang setelah Food and Drug Administration pada hari Jumat memberikan otorisasi penggunaan darurat untuk vaksin, yang saat ini sedang dikemas dan dikirim. Sebelumnya, para pejabat mengatakan pengiriman akan dilakukan dalam waktu 24 jam setelah izin penggunaan darurat, yang dikeluarkan Jumat malam. Tidak jelas mengapa timeline diundur.

Para ahli memperingatkan bahwa dosis awal akan dibatasi dan efeknya pada pandemi tidak akan segera terlihat.

Dalam sebuah presentasi kepada komite, Dr. Sarah Mbaeyi dari CDC membiarkan pilihan bagi orang-orang dengan gangguan kekebalan dan wanita hamil dan menyusui untuk mendapatkan vaksin, tetapi menyarankan bahwa siapa pun yang memiliki reaksi alergi parah terhadap vaksin tidak boleh mendapatkan suntikan ini. waktu, menyusul insiden yang melibatkan dua karyawan National Health Services yang menerima vaksin di Inggris dan memiliki riwayat “reaksi alergi yang signifikan.”

Apa itu program inokulasi?

Inokulasi, proses menghasilkan kekebalan dan metode vaksinasi yang terdiri dari pengenalan agen infeksi ke permukaan kulit yang terkelupas atau menyerap alih-alih memasukkan zat ke dalam jaringan melalui jarum berlubang, seperti pada injeksi. Dari vaksin umum, hanya vaksin cacar yang diinokulasi secara rutin. Istilah inokulasi juga sering digunakan secara lebih luas yang berarti setiap pengenalan zat antigenik ke dalam jaringan. Lihat juga imunisasi. vaksin.

Inokulasi adalah seperangkat metode untuk menginduksi kekebalan secara artifisial terhadap berbagai penyakit menular. Istilah inokulasi, vaksinasi, dan imunisasi sering digunakan secara sinonim, tetapi ada beberapa perbedaan penting di antara mereka. Sampai awal 1800-an, inokulasi hanya mengacu pada variolasi (dari variola = cacar), pendahulu vaksin cacar. Vaksin cacar, diperkenalkan oleh Edward Jenner pada tahun 1796, disebut cacar sapi atau inokulasi vaksin (dari bahasa Latin vacca = sapi). Inokulasi cacar terus disebut variolation, sedangkan inokulasi cacar sapi disebut vaksinasi (dari istilah Jenner variolae vaccinae = cacar sapi).

Louis Pasteur mengusulkan pada tahun 1861 untuk memperluas istilah vaksin dan vaksinasi untuk memasukkan prosedur perlindungan baru yang sedang dikembangkan. Imunisasi mengacu pada penggunaan vaksin serta penggunaan antitoksin, yang mengandung antibodi yang telah terbentuk sebelumnya seperti eksotoksin difteri atau tetanus. Dalam penggunaan nonteknis, inokulasi sekarang kurang lebih identik dengan suntikan pelindung dan metode imunisasi lainnya.

Baca Juga : WHO Memperingatkan Bahwa Vaksin Demam Berdarah Tidak Diperbolehkan Sembarangan Dalam Pemberianya

Inokulasi juga memiliki arti khusus untuk prosedur yang dilakukan secara in vitro (dalam gelas, yaitu tidak dalam tubuh yang hidup). Ini termasuk transfer mikroorganisme ke dan dari peralatan laboratorium seperti tabung reaksi dan cawan petri di laboratorium penelitian dan diagnostik, dan juga dalam aplikasi komersial seperti pembuatan bir, pembuatan kue, oenologi (pembuatan anggur), dan produksi antibiotik. Misalnya, keju biru dibuat dengan menginokulasi keju yang matang dengan jamur bakteri tertentu.

Istilah “inokulasi” memasuki bahasa Inggris medis melalui penggunaan hortikultura yang berarti mencangkokkan kuncup (atau mata) dari satu tanaman ke tanaman lain. Ini berasal dari bahasa Latin di + oculus (mata). Meskipun “innokulasi/inokulasi” (dengan “nn” ganda daripada “n”) kadang-kadang terlihat, ini tidak benar, mungkin keliru dianggap terkait dengan “tidak berbahaya”, yang berasal dari bahasa Latin di + nocuus ( tidak berbahaya).