Sen. Nov 28th, 2022

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Turki Mengevaluasi Permintaan Ukraina Untuk Penutupan Selat Turki

Turki Mengevaluasi Permintaan Ukraina Untuk Penutupan Selat Turki – Ankara “akan menggunakan kebijaksanaannya demi perdamaian,” kata seorang pejabat tinggi partai yang berkuasa atas seruan Ukraina agar angkatan laut Rusia dilarang masuk ke Laut Hitam dan sanksi terhadap Moskow.

Turki Mengevaluasi Permintaan Ukraina Untuk Penutupan Selat Turki

haberdiyarbakir – Turki mengatakan sedang mengevaluasi permintaan Ukraina untuk penutupan selat Bosporus dan Dardanelles bagi kapal angkatan laut Rusia menyusul serangan multi-cabang Rusia di negara itu. Juru bicara Partai Keadilan dan Pembangunan Turki Omer Celik mengatakan Selasa bahwa Turki telah “menilai semua skenario yang akan keluar dari Konvensi Montreux,” mengacu pada perjanjian penting yang menegaskan kontrol Turki atas selat yang menghubungkan Mediterania ke Laut Hitam. dan bahwa ia “akan menggunakan kebijaksanaannya demi perdamaian alih-alih memperdalam konflik.”

Baca Juga : Seberapa Jauh Turki Akan Mendukung Ukraina?

“Persiapan baik secara legal maupun diplomatik sudah selesai. Kami akan terus mengikuti prosesnya. Kami tentu tidak ingin ketegangan semakin meningkat,” kata Celik tanpa merinci.

Pemerintah juga telah menilai kemungkinan dampak buruk konflik di Turki, Celik menambahkan. Invasi Rusia telah merugikan ekonomi Turki yang sudah mengejutkan dengan lira turun lebih dari 5% terhadap greenback. Permintaan Ukraina secara resmi dan pribadi disampaikan kepada Kementerian Luar Negeri Turki hari ini oleh Duta Besar Ukraina untuk Ankara Vasyl Bodnar.

“Kami menyampaikan permintaan resmi kami kepada pihak Turki terkait penutupan wilayah udara dan Dardanelles serta Bosporus untuk kapal Rusia.” Duta Besar juga meminta Turki untuk menjatuhkan sanksi kepada Rusia dan menyita aset bisnis Rusia. Di bawah Konvensi Montreux 1936 , Turki memiliki kendali atas selat yang membentang dari Mediterania ke Laut Hitam. Awal bulan ini enam kapal perang Rusia dan sebuah kapal selam masuk ke Laut Hitam.

“Turki seharusnya tidak tetap netral,” kata Bodnar. “Perjanjian Montreux membentuk dasar hukum untuk menutup selat.” Dia juga mengeluarkan seruan untuk bantuan termasuk bantuan keuangan, kemanusiaan dan militer.

Namun, dalam pidatonya setelah pertemuan puncak menteri dan penasihat keamanan di Ankara, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan tidak menyebutkan kemungkinan sanksi terhadap rezim Presiden Rusia Vladimir Putin atau tindakan apa pun untuk membatasi kapal Rusia.

Sebaliknya, Erdogan menggambarkan invasi itu sebagai “bertentangan dengan hukum internasional” dan “pukulan berat bagi perdamaian, ketenangan, dan stabilitas kawasan.” Dia menambahkan, “Saya menyatakan bahwa kami menemukan operasi militer yang diluncurkan oleh Rusia terhadap Ukraina tidak dapat diterima dan kami menolaknya.”

Erdogan mengatakan dia telah berbicara dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melalui telepon sebelumnya untuk menegaskan kembali dukungan Turki untuk “integritas teritorial Ukraina” dan menyerukan dialog antara Rusia dan Ukraina. Dia sebelumnya menyarankan Turki menjadi tuan rumah bagi para pemimpin kedua negara untuk pembicaraan , sebuah tawaran yang diabaikan oleh Putin.

Invasi itu terjadi sehari setelah panggilan telepon antara Erdogan dan Putin. Erdogan menegaskan kembali komitmen Turki untuk integritas teritorial Ukraina, menurut pembacaan dari kepresidenan Turki. Erdogan juga menekankan pentingnya dialog antara Turki dan Rusia.

Kesepakatan Montreux memungkinkan negara-negara Laut Hitam seperti Ukraina dan Rusia memiliki akses yang hampir tak terbatas ke Laut Hitam tetapi memberlakukan pembatasan ketat pada kapal angkatan laut dari negara-negara lain . Memperluas pembatasan untuk memasukkan kapal perang Rusia pasti akan mengarah pada tuntutan Rusia agar perjanjian itu dinegosiasikan ulang.

Fatih Ceylan, mantan perwakilan tetap Turki untuk NATO, mengatakan topik sanksi terhadap Rusia adalah topik yang tidak ingin dilibatkan oleh Turki. Turki memiliki hubungan dekat dengan Ukraina dan Rusia. Pengunjung dari kedua negara merupakan bagian yang signifikan dari pendapatan pariwisata yang vital dan juga memiliki kesepakatan perdagangan besar dengan keduanya.

Ankara telah memasok Ukraina dengan drone Bayraktar TB2 , yang mengganggu Moskow, yang bekerja sama dengannya di Suriah. Turki juga menerima sistem pertahanan udara buatan Rusia pada 2019, mengasingkannya dari sekutu NATO-nya.

“Cakupan sanksi terhadap Rusia dapat diperpanjang dalam waktu dekat dan permintaan mungkin datang ke Turki ke arah ini,” kata Ceylan kepada surat kabar Cumhuriyet. “Turki mungkin terjebak di sudut karena sanksi apa pun yang dikenakan pada Rusia akan berdampak negatif terhadap ekonomi Turki. Oleh karena itu, Turki perlu bertindak sangat hati-hati.”

Ali Oztunc, wakil pemimpin oposisi Partai Rakyat Republik, mengatakan Konvensi Montreux tidak boleh diubah. “Kami menyatakan perlunya Turki untuk secara ketat mematuhi perjanjian Montreux,” katanya. “Turki tidak sedang berperang.”

Partai oposisi Iyi mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Mengingat kerapuhan ekonomi kita saat ini, prioritas harus diberikan untuk meminimalkan kemungkinan dampak krisis di negara kita.”

Sementara itu, Kementerian Luar Negeri Turki mengeluarkan pemberitahuan kepada warga Turki yang tinggal di Ukraina meminta mereka untuk “tinggal di rumah Anda atau di tempat yang aman dan menghindari perjalanan.” Dikatakan dukungan yang diperlukan akan diberikan bagi mereka yang ingin meninggalkan negara itu. Namun, dengan ditutupnya wilayah udara Ukraina, mahasiswa Turki memohon untuk dievakuasi.

“Kami dapat melihat rudal terbang dari jendela rumah kami,” kata Can Kanak kepada outlet berita Diken dari Kharkov, sebuah kota dekat perbatasan Rusia dengan Ukraina. “Kami ingin kembali ke negara kami dan keluarga kami sesegera mungkin.”

Sebuah kapal kargo Turki yang meninggalkan pelabuhan Odesa Ukraina menuju Rumania dihantam bom, menurut otoritas maritim Turki. Dikatakan tidak ada korban di atas Jupiter. Penduduk Ukraina di Istanbul melakukan demonstrasi di luar konsulat Rusia menuntut diakhirinya serangan Rusia sementara yang lain menuju ke konsulat Ukraina untuk mencoba membawa keluarga mereka pulang ke Turki.

“Semua orang takut karena mereka juga bisa menyerang warga sipil,” kata Elena leri kepada Kantor Berita Demiroren di konsulat Ukraina. “Saya mencoba untuk mendapatkan keluarga saya dari [Ukraina] tetapi saya tidak tahu caranya.” Di kota Mediterania Antalya, di mana sekitar 30.000 orang Rusia dan 8.000 orang Ukraina tinggal, para ekspatriat dikejutkan oleh pecahnya perang yang tiba-tiba.

“Saya sangat gugup dan bertanya-tanya tentang situasinya,” kata pekerja pariwisata Ukraina Darya Yildiz. “Saya takut. Suami saya menawarkan untuk membawa keluarga saya ke Turki. Sebagai orang Rusia dan Ukraina, kami bersaudara. Tidak ada yang buruk di antara kita.”

Ankara dalam pertaruhan geopolitik yang berisiko di Laut Hitam

Apakah Turki di jalur untuk meninggalkan tindakan penyeimbangan tradisionalnya antara Rusia dan NATO di wilayah Laut Hitam? Sikap Ankara dalam kebuntuan Ukraina-Rusia, ditambah dengan ambivalensi yang baru ditemukan pada rezim lama yang mengatur lalu lintas maritim ke Laut Hitam, mempertanyakan kebijakan seimbang yang telah lama ditempuh Turki di wilayah tersebut.

Dalam keselarasan yang jarang terjadi dengan Washington di tengah bekunya hubungan bilateral, Ankara pekan lalu memberikan dukungan tegas ke Kiev dalam menghadapi ketegangan yang meningkat di perbatasan Ukraina-Rusia. Pertunjukan dukungan untuk Ukraina bertepatan dengan kontroversi yang belum pernah terjadi sebelumnya atas komitmen Ankara terhadap Konvensi Montreux 1936, yang mengatur lalu lintas melalui selat Bosporus dan Dardanelles Turki — hubungan maritim antara Laut Hitam dan Laut Mediterania. Konvensi tersebut memberi Turki kendali penuh atas selat, sambil memberlakukan pembatasan ketat untuk kapal militer negara-negara non-pesisir, yang secara efektif membatasi akses pasukan angkatan laut AS dan NATO ke Laut Hitam.

Keseimbangan geopolitik selama beberapa dekade yang ditetapkan oleh konvensi di Laut Hitam telah mengalami tekanan yang meningkat sejak aneksasi Rusia atas Semenanjung Krimea pada tahun 2014 dan konflik berikutnya antara separatis yang didukung Rusia dan pasukan Ukraina di Ukraina timur. Gejolak baru dalam beberapa minggu terakhir telah melihat penumpukan besar militer Rusia di perbatasan dengan Ukraina, memicu kebingungan diplomasi untuk meredakan ketegangan. Amerika Serikat dan NATO telah mendukung Ukraina dan bersiap untuk latihan militer besar-besaran di wilayah tersebut sebagai bagian dari latihan Pembela Eropa-2021.

Setelah pembicaraan dengan timpalannya dari Ukraina Volodymyr Zelensky di Istanbul 10 April, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyerukan kelanjutan gencatan senjata dan solusi damai konflik, sambil menegaskan dukungan Turki untuk integritas wilayah Ukraina. Dalam pernyataan bersama 20 poin , kedua belah pihak berjanji “untuk mengoordinasikan langkah-langkah yang bertujuan memulihkan integritas teritorial Ukraina di dalam perbatasannya yang diakui secara internasional, khususnya de-pendudukan Republik Otonomi Krimea … Wilayah Donetsk dan Luhansk.” Turki juga menegaskan kembali dukungannya terhadap tawaran Ukraina untuk bergabung dengan NATO.

Tiga faktor utama muncul untuk memotivasi Ankara.

Yang pertama berkaitan dengan politik dalam negeri. Waspada terhadap dukungan yang merosot dalam jajak pendapat di tengah krisis ekonomi yang parah, pemerintah melihat kontroversi Montreux dan Canal Istanbul sebagai landasan baru untuk memainkan kebijakan khas polarisasi dan mengkonsolidasikan basis konservatif-nasionalisnya. Ini menjadi jelas awal bulan ini ketika menimbulkan keributan atas surat terbuka oleh 104 pensiunan laksamana yang menyerukan kepatuhan yang ketat pada Konvensi Montreux. Ankara mengecam surat terbuka itu sebagai ancaman kudeta diam-diam dan meluncurkan proses hukum terhadap pensiunan laksamana.

Alasan kedua berkaitan dengan proyek Canal Istanbul, yang tidak terbatas pada penggalian saluran air dengan tujuan untuk mengurangi lalu lintas melalui Bosporus yang padat. Proyek ini juga melibatkan pembangunan yang meluas di tepi kanal, termasuk daerah pemukiman untuk setidaknya setengah juta orang, alun-alun bisnis, tempat wisata, marina dan pelabuhan.

Dengan terobosan yang diharapkan pada musim panas, perkiraan awal menunjukkan bahwa proyek tersebut dapat menghasilkan pendapatan hingga $60 miliar untuk pengembang. Untuk memasarkan rencana pembangunan kepada investor asing, Ankara perlu mempertanyakan rezim Selat yang ada untuk memberikan perlindungan politik terhadap apa yang dilihat banyak ahli sebagai usaha yang tidak layak secara ekonomi.

Atilla Yesilada , seorang ekonom Turki terkenal, berpendapat bahwa bahkan jika seluruh lalu lintas Bosporus dialihkan ke Kanal Istanbul, pendapatan kotor tahunan dari biaya transit akan berjumlah sekitar $ 1 miliar, “yang berarti termasuk biaya bunga dan pengembalian yang adil untuk pengurus. proyek, periode pembayaran kembali tidak kurang dari 30 tahun.”

Periode seperti itu, katanya, “sangat panjang” dan membuat proyek itu “sangat berisiko” bagi investor asing. Selain itu, Yesilada yakin kanal itu mungkin tidak akan pernah selesai karena “satu-satunya sponsor” Erdogan bisa kehilangan jabatan sebelum dia mengawasi penyelesaian konstruksi, yang diperkirakan akan memakan waktu setidaknya tujuh tahun.

Akhirnya, Ankara tampaknya percaya bahwa upaya AS untuk kehadiran militer yang langgeng di wilayah Laut Hitam memberinya pengaruh untuk menggunakan Konvensi Montreux sebagai alat tawar-menawar dalam hubungan transaksional yang dicarinya dengan pemerintahan Joe Biden. Aturan ketat konvensi melarang Angkatan Laut AS dari Laut Hitam selama perang Rusia-Georgia pada tahun 2008.

Aneksasi Rusia atas Krimea lebih lanjut mendorong upaya AS untuk akses ke Laut Hitam, termasuk kemungkinan melalui pangkalan angkatan laut sebagai bagian dari misi NATO di Rumania atau Turki. Demikian pula, Amerika Serikat telah mendukung rencana Ukraina untuk membangun pangkalan angkatan laut baru di wilayah Laut Hitam, sambil meningkatkan kerja sama militer dengan Ukraina dan Georgia serta Rumania dan Bulgaria, dua anggota NATO selain Turki yang berbatasan dengan Laut Hitam.

Namun Ankara mendapat kecaman keras di dalam negeri karena mengizinkan pertanyaan apa pun tentang komitmen Turki terhadap Konvensi Montreux. Dalam garis besar keberatan, Cem Gurdeniz, salah satu pensiunan laksamana yang menandatangani surat terbuka, membuat poin-poin berikut, “Berkat Montreux, enam negara bagian pesisir Laut Hitam … telah memperoleh kesempatan untuk hidup dalam kedamaian dan ketenangan. Situasi seimbang ini terus berlanjut dari tahun 1936 hingga saat ini.

Turki tidak mendapatkan apa-apa dari kehadiran NATO yang beroperasi terus-menerus di Laut Hitam atau dari mendorong batas-batas Konvensi Montreux, termasuk upaya sesekali untuk melanggar beberapa aturannya, atau membawa ketidakseimbangan di Laut Hitam. Selat Turki adalah pintu gerbang enam negara, termasuk Turki sendiri. Semakin besar ketidakstabilan di Laut Hitam, semakin besar masalah bagi selat Turki dan geopolitik Turki. Oleh karena itu, negara-negara pesisir tidak boleh terpengaruh oleh dorongan NATO, Uni Eropa, dan Amerika Serikat di Laut Hitam.”

Bagaimana pemerintahan Biden menanggapi kalkulus Erdogan masih harus dilihat. Apakah itu akan menjadi tawar-menawar dan memberi Erdogan beberapa konsesi sebagai imbalannya? Putin pasti yang paling ingin tahu.