Sab. Feb 24th, 2024

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Alasan Turki Melihat Kurdi Sebagai Ancaman

Alasan Turki Melihat Kurdi Sebagai AncamanSuku Kurdi adalah salah satu penduduk asli dataran Mesopotamia dan dataran tinggi di tempat yang sekarang menjadi Turki tenggara, Suriah timur laut, Irak utara, Iran barat laut, dan Armenia barat daya.

Alasan Turki Melihat Kurdi Sebagai Ancaman

haberdiyarbakir – Saat ini, mereka membentuk komunitas yang khas, bersatu melalui ras, budaya dan bahasa, meski tidak memiliki dialek standar. Mereka juga menganut sejumlah agama dan kepercayaan yang berbeda, meskipun mayoritas adalah Muslim Sunni.

Mengapa mereka tidak memiliki negara?

Pada awal abad ke-20, banyak orang Kurdi mulai mempertimbangkan pembentukan sebuah tanah air umumnya disebut sebagai “Kurdistan”. Setelah Perang Dunia Pertama dan kekalahan Kesultanan Utsmaniyah, sekutu Barat yang menang membuat ketentuan untuk negara Kurdi di Perjanjian Sevres 1920.

Baca Juga : Penduduk Diyarbakır Mengatakan Presiden Turki Tidak Diterima Sebelum Berkunjung

Mengapa orang Kurdi berada di garis depan perang melawan ISIS?

Pada pertengahan 2013, kelompok jihad Negara Islam (ISIS) mengalihkan pandangannya ke tiga kantong Kurdi yang berbatasan dengan wilayah yang dikuasainya di Suriah utara. Ini meluncurkan serangan berulang yang hingga pertengahan 2014 berhasil dipukul mundur oleh Unit Perlindungan Rakyat (YPG) sayap bersenjata Partai Persatuan Demokratik Kurdi Suriah (PYD).

Kemajuan ISIS di Irak utara pada Juni 2014 juga menarik orang Kurdi di negara itu ke dalam konflik. Pemerintah Daerah Kurdistan yang otonom Irak mengirim pasukan Peshmerga ke daerah-daerah yang ditinggalkan oleh tentara Irak.

Pada Agustus 2014, para jihadis melancarkan serangan mendadak dan Peshmerga mundur dari beberapa daerah. Sejumlah kota yang dihuni oleh minoritas agama jatuh, terutama Sinjar, tempat militan ISIS membunuh atau menangkap ribuan orang Yazidi.

Sebagai tanggapan, koalisi multinasional pimpinan AS melancarkan serangan udara di Irak utara dan mengirim penasihat militer untuk membantu Peshmerga. YPG dan Partai Pekerja Kurdistan (PKK), yang telah memperjuangkan otonomi Kurdi di Turki selama tiga dekade dan memiliki basis di Irak, juga membantu mereka.

Pada September 2014, ISIS melancarkan serangan ke daerah di kota Kobane, Kurdi Suriah utara, yang memaksa puluhan bahkan ribuan orang melarikan diri meninggalkan Turki. Terlepas dari kedekatan pertempuran, Turki menolak untuk menyerang posisi ISIS atau mengizinkan orang Kurdi Turki menyeberang untuk mempertahankannya.

Pada Januari 2015, setelah pertempuran yang menewaskan sedikitnya 1.600 orang, pasukan Kurdi kembali menguasai Kobane.

Kurdi bertempur bersama beberapa milisi Arab lokal di bawah bendera aliansi Pasukan Demokratik Suriah (SDF), dan dibantu oleh serangan udara, senjata, dan penasihat koalisi pimpinan AS kemudian dengan mantap mengusir ISIS dari puluhan ribu kilometer persegi wilayah. di timur laut Suriah dan membangun kendali atas sebagian besar perbatasan dengan Turki.

Pada Oktober 2017, pejuang SDF merebut ibu kota ISIS de facto Raqqa dan kemudian maju ke arah tenggara ke provinsi tetangga Deir al-Zour pijakan besar terakhir para jihadis di Suriah.

Kantong wilayah terakhir yang dikuasai ISIS di Suriah di sekitar desa Baghouz jatuh ke tangan SDF pada Maret 2019. SDF memuji “penghapusan total” “kekhalifahan” ISIS, tetapi memperingatkan bahwa sel-sel tidur jihadis tetap “a ancaman besar”.

SDF juga harus berurusan dengan ribuan tersangka militan ISIS yang ditangkap selama dua tahun terakhir pertempuran, serta puluhan ribu wanita dan anak-anak terlantar yang terkait dengan pejuang ISIS. AS menyerukan pemulangan warga negara asing di antara mereka, tetapi sebagian besar negara asal mereka menolak.

Pada Oktober 2019, pasukan AS mundur dari perbatasan dengan Turki setelah presiden negara itu mengatakan akan melancarkan operasi untuk mendirikan “zona aman” sedalam 32 km (20 mil) yang bersih dari pejuang YPG dan memukimkan kembali hingga 2 juta orang. pengungsi Suriah di sana. SDF mengatakan telah “ditusuk dari belakang” oleh AS dan memperingatkan bahwa serangan itu mungkin membalikkan kekalahan ISIS, pertarungan yang menurutnya tidak bisa lagi diprioritaskan.

Pasukan Turki dan sekutu pemberontak Suriah memperoleh keuntungan yang stabil dalam beberapa hari pertama operasi. Sebagai tanggapan, SDF meminta bantuan pemerintah Suriah dan mencapai kesepakatan untuk menempatkan tentara Suriah di sepanjang perbatasan.

Pemerintah Suriah telah berjanji untuk mengambil kembali kendali atas seluruh Suriah.

Kurdi sebagai ancaman

Ada permusuhan mendalam antara negara Turki dan Kurdi di negara itu, yang merupakan 15% hingga 20% dari populasi.

Kurdi menerima perlakuan kasar di tangan otoritas Turki selama beberapa generasi. Menanggapi pemberontakan pada tahun 1920-an dan 1930-an, banyak orang Kurdi dipindahkan, nama dan kostum Kurdi dilarang, penggunaan bahasa Kurdi dibatasi, dan bahkan keberadaan identitas etnis Kurdi ditolak, dengan orang-orang yang disebut “Turki Gunung” .

Pada tahun 1978, Abdullah Ocalan mendirikan PKK, yang menyerukan negara merdeka di Turki. Enam tahun kemudian, kelompok itu memulai perjuangan bersenjata. Sejak itu, lebih dari 40.000 orang tewas dan ratusan ribu orang mengungsi.

Pada tahun 1990-an PKK membatalkan permintaannya untuk kemerdekaan, alih-alih menyerukan otonomi budaya dan politik yang lebih besar, tetapi terus berjuang. Pada 2013, gencatan senjata disepakati setelah diadakan pembicaraan rahasia.

Gencatan senjata runtuh pada Juli 2015, setelah pemboman bunuh diri yang diduga dilakukan oleh ISIS menewaskan 33 aktivis muda di kota Suruc yang mayoritas penduduknya Kurdi, dekat perbatasan Suriah. PKK menuduh pihak berwenang terlibat dan menyerang tentara dan polisi Turki. Pemerintah Turki kemudian meluncurkan apa yang disebutnya sebagai “perang tersinkronisasi melawan teror” melawan PKK dan ISIS.

Sejak itu, beberapa ribu orang termasuk ratusan warga sipil tewas dalam bentrokan di tenggara Turki.

urki telah mempertahankan kehadiran militer di Suriah utara sejak Agustus 2016, ketika mengirim pasukan dan tank ke perbatasan untuk mendukung serangan pemberontak Suriah melawan ISIS. Pasukan itu merebut kota perbatasan utama Jarablus, mencegah SDF yang dipimpin YPG merebut wilayah itu sendiri dan terhubung dengan kantong Kurdi di Afrin di barat.

Pada tahun 2018, pasukan Turki dan sekutu pemberontak Suriah melancarkan operasi untuk mengusir pejuang YPG dari Afrin. Puluhan warga sipil tewas dan puluhan ribu mengungsi.

Pemerintah Turki mengatakan YPG dan PYD adalah perpanjangan tangan PKK, berbagi tujuan pemisahan diri melalui perjuangan bersenjata, dan merupakan organisasi teroris yang harus diberantas.