Sel. Jun 28th, 2022

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Kunjungan Presiden Erdogan ke Albania Memiliki Kepentingan Strategis

Kunjungan Presiden Erdogan ke Albania Memiliki Kepentingan Strategis – Media dan kolumnis banyak mengikuti setiap perjalanan resmi ke luar negeri oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. Ketika dia mengunjungi salah satu negara Balkan, kunjungan itu menjadi topik utama di seluruh wilayah selama berminggu-minggu juga. Ini telah terjadi dengan kunjungan presiden Turki baru-baru ini ke Albania pada 17 Januari. Presiden Erdogan disambut di bandara “Mother Teresa” di ibukota Tirana dengan penghargaan tertinggi oleh Perdana Menteri Albania Edi Rama.

Kunjungan Presiden Erdogan ke Albania Memiliki Kepentingan Strategis

Albania sekutu alami dan penting di kawasan ini

haberdiyarbakir – Bagi para pengambil keputusan di Ankara serta masyarakat luas, Balkan dianggap sebagai perpanjangan transnasional dari apa yang orang di Turki sebut “vatan”, sebuah gagasan yang penuh dengan kenangan emosional. Ada kesamaan budaya dan banyak koneksi organik. Diperkirakan lebih banyak orang Albania dan Bosnia tinggal di Turki daripada di Albania dan Bosnia. Sebagian besar beremigrasi ke Turki setelah berdirinya Republik Turki pada tahun 1923 dan selama pemerintahan Yugoslavia pada tahun 50-an dan 80-an untuk menghindari represi sistematis.

Baca Juga : Inflasi Turki Mencapai 36% di Tengah Gejolak Keuangan

Mereka diorganisir di berbagai asosiasi Balkan dan Rumelian dan secara aktif mencoba mempengaruhi kebijakan Turki terhadap Balkan. Oleh karena itu, apapun yang terjadi di Balkan berdampak langsung pada Turki juga. Setelah berakhirnya Perang Dingin, Turki telah menjalankan kebijakan luar negeri multidimensi terhadap Balkan. Turki sendiri merupakan bagian tak terpisahkan dari Balkan dan pandangannya terhadap kawasan ini dibentuk oleh sejarah dan budaya yang sama. Terutama selama dua dekade terakhir, Turki telah melakukan yang terbaik untuk mempromosikan hubungan yang lebih dekat dan bersahabat dengan semua negara Balkan, di mana Albania berada di pusat perspektif ini.

Albania adalah negara paling stabil di wilayah yang bergejolak; itu adalah satu-satunya negara yang tidak memiliki perselisihan dengan tetangganya, secara internal homogen, anggota penuh NATO sejak 2013, dan kandidat paling serius untuk bergabung dengan UE. Ini juga memiliki kursi bergengsi di DK PBB sebagai anggota tidak tetap tahun ini untuk pertama kalinya. Ini memiliki potensi untuk secara langsung mempengaruhi peristiwa di Kosovo, sebagai negara Albania merdeka kedua; di Makedonia Utara, di mana orang Albania terdiri dari 1/3 negara; dan Montenegro – di mana pemerintah secara langsung bergantung pada minoritas Albania.Negara ini sangat mendukung integritas teritorial dan kedaulatan Bosnia dan Herzegovina dan menentang klaim nasionalistik Serbia untuk membentuk Serbia Raya dengan mengorbankan Bosnia, Kosovo, dan Montenegro. Karena itu,

Kesepakatan yang ditandatangani selama kunjungan Perdana Menteri Edi Rama di Turki pada 6 Januari 2021, merupakan titik awal yang baru dan bersejarah. Sebagai hasil dari kunjungan itu, telah ditandatangani Deklarasi Politik Bersama tentang pembentukan Dewan Kerjasama Strategis Tingkat Tinggi antara Turki dan Albania, yang telah menjadi agenda selama bertahun-tahun, dan hubungan kedua negara diangkat ke tingkat yang lebih tinggi. Kemitraan Strategis. Turki telah menginvestasikan lebih dari 3,5 miliar dolar di Albania sejak pelaksanaan demokrasi. Ada lebih dari 600 perusahaan Turki terdaftar yang beroperasi di Albania dan perusahaan-perusahaan ini tidak hanya berkontribusi pada produksi tetapi juga menyediakan lapangan kerja bagi sekitar 15 ribu orang.

Dengan angka tersebut, Turki merupakan salah satu investor asing terbesar di Albania. Ketika Albania dilanda gempa 26 November 2019, Turki termasuk negara pertama yang mengirim bantuan darurat dan pekerja ambulans. Turki-lah yang membangun 522 rumah di Lac untuk orang-orang yang kehilangan rumah mereka akibat gempa, dan Turkilah yang tidak hanya mengirim bantuan medis selama pandemi tetapi juga membangun rumah sakit di Fier.

“Rumah Sakit Persahabatan Turki-Albania”, yang dibangun di Albania dengan biaya 40 juta euro, dengan 150 tempat tidur, enam ruang operasi, dan enam poliklinik, selesai dalam 68 hari dan dibuka pada April 2021. Kerjasama antara Albania dan Turki dibangun oleh NATO sebagai faktor penstabil di kawasan Balkan. Turki terus memberikan pendidikan militer kepada personel militer Albania di berbagai bidang yang berkaitan dengan keamanan, termasuk logistik, modernisasi angkatan bersenjata, dan infrastruktur tentara Albania. Albania juga telah menandatangani kontrak untuk pembelian drone pengintai. Albania dan Turki juga mengadakan banyak latihan militer bersama.

FETO sebagai isu utama

Kunjungan Presiden Turki baru-baru ini membuktikan bahwa FETO masih menjadi isu penting antara Ankara dan Tirana. Presiden Erdogan mencurahkan bagian penting dari pidatonya untuk topik ini di parlemen Albania, memperingatkan bahwa masalah ini akan menentukan dalam hubungan antara kedua negara. Setelah peristiwa percobaan kudeta yang gagal pada Juli 2016 di Turki, semua pejabat tinggi Turki yang telah mengunjungi Tirana telah berulang kali bersikeras untuk memukul struktur FETO di Albania. Namun, sejauh ini, permintaan pihak Turki ini belum dipenuhi oleh pihak berwenang Albania.

– UE-Turki sebagai aktor pelengkap di kawasan

Pembuat kebijakan Turki selalu menyatakan bahwa Ankara mendukung keanggotaan negara-negara Balkan Barat di lembaga-lembaga transatlantik. Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa Turki dan UE bukanlah pesaing di Balkan tetapi aktor yang saling melengkapi. Ada bidang kerja sama yang luas antara Ankara dan Brussel mengenai kebijakan mereka di Balkan. Bagi PM Albania Edi Rama, peran Turki di kawasan kami tidak tergantikan, tidak dapat dicabut, dan tidak dapat disangkal konstruktif dalam melayani perdamaian.

Last but not least, setiap kali langkah-langkah baru diambil di pihak Albania-Turki, kelompok-kelompok tertentu muncul mempertimbangkan kemitraan strategis ini dengan sangat skeptis. Namun, sudah terbukti bahwa semua ini datang dari tetangga, terutama dari Yunani, yang secara politik dan ekonomi menginginkan Albania yang lemah tanpa aliansi strategis dan penyeimbang.

Exit mobile version