Sel. Jun 28th, 2022

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Inflasi Turki Mencapai 36% di Tengah Gejolak Keuangan

Inflasi Turki Mencapai 36% di Tengah Gejolak Keuangan – Tingkat inflasi tahunan Turki telah melonjak ke level tertinggi 19 tahun, menggarisbawahi gejolak keuangan negara dan kekhawatiran atas kebijakan presidennya. Harga mencapai lebih dari 36% pada Desember karena biaya transportasi, makanan, dan bahan pokok lainnya menghabiskan anggaran rumah tangga. Sebagian besar bank sentral menaikkan suku bunga untuk membantu mendinginkan inflasi tetapi Turki telah melakukan sebaliknya.

Inflasi Turki Mencapai 36% di Tengah Gejolak Keuangan

haberdiyarbakir – Ini berarti jatuhnya nilai lira, karena Tayyip Erdogan memprioritaskan ekspor daripada stabilitas mata uang. Lira merosot 44% nilainya terhadap dolar tahun lalu, dan turun 5% lagi pada hari Senin sebelum pulih ke perdagangan datar. Penurunan lira telah membuat harga impor bahan bakar inflasi menjadi lebih mahal, mulai dari energi hingga banyak bahan baku yang diubah pabrikan Turki menjadi ekspor.

Baca Juga : Turkovac Untuk Menghilangkan Keraguan Vaksin COVID-19 di Turki

Erdogan telah menggambarkan suku bunga sebagai “ibu dan ayah dari segala kejahatan,” dan telah menggunakan kebijakan yang lebih tidak ortodoks untuk mencoba meredam harga termasuk campur tangan di pasar valuta asing. Dalam pidatonya pada hari Senin, dia mengatakan Turki sedang “melalui transformasi ekonomi dan naik ke liga berikutnya”.

Dia mengatakan bangsa ini “menuai buah terutama dalam ekspor dari upaya dan kerja keras negara kita dalam 20 tahun terakhir untuk meningkatkan perdagangan luar negeri kita”.

Seorang ekonom memperkirakan bahwa inflasi bisa mencapai setinggi 50% pada musim semi kecuali arah kebijakan moneter dibalik. “Tarif harus segera dan agresif dinaikkan karena ini mendesak,” kata Ozlem Derici Sengul, mitra pendiri di Spinn Consulting, di Istanbul. Tapi dia menerima bank sentral tidak mungkin untuk bertindak.

Erdogan merombak kepemimpinan bank sentral tahun lalu. Bank telah memangkas suku bunga menjadi 14% dari 19% sejak September. Lonjakan harga yang semakin cepat dan penurunan lira telah meningkatkan anggaran rumah tangga dan perusahaan. Ada foto bulan lalu orang-orang mengantri untuk mendapatkan roti bersubsidi di Istanbul, di mana pejabat setempat mengatakan biaya hidup naik 50% dalam setahun.

Biaya hidup diperkirakan akan terus meningkat, terutama setelah kenaikan harga listrik dan gas baru-baru ini masing-masing sekitar 50% dan 25%. Bank sentral berpendapat bahwa faktor sementara telah mendorong harga, dan memperkirakan pada Oktober akan mengakhiri tahun pada 18,4%. Target inflasi resmi bank adalah 5%, tetapi angkanya tetap dalam dua digit selama dua tahun terakhir.

Untuk mengekang kelemahan lira, Erdogan meluncurkan skema tiga minggu lalu di mana negara melindungi deposito lokal yang dikonversi dari kerugian versus mata uang keras. Itu memicu reli tajam 50% di lira dengan dukungan dari bank sentral. Tetapi lira kemudian tenggelam lagi minggu lalu, mendorong seruan pada hari Jumat dari presiden agar orang-orang menyimpan semua tabungan mereka dalam lira dan mengalihkan emas ke bank.

Gejolak ekonomi telah memukul peringkat jajak pendapat Presiden Erdogan menjelang pemilihan yang direncanakan dijadwalkan selambat-lambatnya pertengahan 2023.

Penduduk Turki turun ke jalan pada saat lira Turki anjlok ke rekor terendah baru terhadap dolar. Di lingkungan Kurtuluş di Istanbul, penduduk meneriakkan “tidak ada roti, tidak ada kebebasan”, sementara di kota tenggara Diyarbakir, pemilik toko membakar apa yang tampak seperti dolar palsu sebagai tanda protes, dengan mengatakan: “Kami tidak bisa tidur, kami tidak ‘tidak tahu tentang masa depan kita.

Mata uang telah terdepresiasi dengan cepat selama beberapa minggu terakhir, dan sekarang bernilai sekitar 70 persen lebih rendah daripada lima tahun lalu. Sebagian besar ekonom menempatkan penurunan nilai karena pandangan tidak konvensional Presiden Recep Tayyip Erdoğan tentang suku bunga. Lira jatuh ke rekor terendah 13,1 per dolar pada pagi hari tanggal 24 November, tetapi sejak itu memulihkan sebagian nilainya, berdiri di 12,15 pada saat penulisan.

Apa yang ada di balik penurunan lira?

Spiral baru-baru ini mengikuti pidato oleh Presiden Erdogan di mana dia mengatakan kebijakan suku bunga yang ketat tidak akan mengurangi inflasi. Dia berjanji bahwa Turki akan berhasil dalam apa yang dia sebut “perang ekonomi kemerdekaan”. Pidato tersebut mengikuti tiga kali penurunan suku bunga berturut-turut oleh bank sentral Turki, dengan tujuan untuk meningkatkan ekspor dan lapangan kerja, menyusul tekanan dari presiden.

Erdoğan berpandangan tidak lazim bahwa suku bunga tinggi menyebabkan, bukannya menjinakkan, inflasi. Sebagian besar ekonom arus utama berpikir sebaliknya: tarif yang lebih rendah – dan mata uang yang lebih lemah – biasanya memperburuk keadaan karena barang impor lebih mahal. Pandangannya telah menyebabkan nilai lira terus turun selama lima tahun terakhir. Pada bulan Maret, ia memecat gubernur bank sentral, Naci Ağbal, yang terus menaikkan suku bunga untuk meningkatkan posisi ekonomi Turki.

Bagaimana pengaruhnya terhadap orang-orang di Turki?

Penurunan lira telah mempengaruhi harga pangan. Pada 11 November, harga roti di Istanbul naik menjadi 2,5 lira untuk 230 gram. Menurut produsen roti, harga baru ini bahkan belum menutupi biaya produksi karena harga tepung naik akibat pelemahan lira. Ketua Serikat Produsen Roti Turki, Cihan Kolivar, mengatakan bahwa harga roti akan mencapai 4-5 lira di beberapa bagian Istanbul (meskipun angka ini dibantah oleh pemimpin industri lainnya).

Baca Juga : Inflasi Turki Naik ke atas 21% di Bulan November

Inflasi hampir mencapai 20 persen pada bulan Oktober, menurut statistik pemerintah – tingkat tahunan tertinggi sejak Januari 2019. Kenaikan itu sebelum spiral penurunan lira baru-baru ini, yang berarti kemungkinan kenaikan lebih lanjut. Orang Turki telah beralih ke barang elektronik sebagai penyimpan nilai di tengah krisis, dengan situs web Apple di Turki memblokir penjualan iPhone dan produk lainnya pada 24 November. Calon pembeli menerima pesan “saat ini tidak tersedia”.

Seorang karyawan toko Apple mengatakan kepada Reuters , “Ini sangat tidak nyata dengan ekonomi dan semuanya, tetapi orang-orang melihatnya sebagai penyimpan nilai dan berbondong-bondong ke toko. Mereka tahu bahwa mereka akan dapat menjualnya setahun kemudian dengan harga lebih dari yang mereka bayarkan.” Dalam konferensi pers yang luar biasa, Kemal Kılıçdaroğlu, pemimpin partai oposisi CHP mengatakan: “Erdogan membuat ekonomi berputar-putar di setiap percakapan. Kami telah mencapai titik kritis. Anak-anak orang miskin akan dihukum kelaparan. Kelaparan ada di depan pintu orang miskin – orang tidak akan bisa memberi makan anak-anak mereka.”

Exit mobile version