Wed. Dec 8th, 2021

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Vaksinasi Berkurang 40% di Diyarbakir, Begini Alasannya Menurut Para Ahli

Vaksinasi Berkurang 40% di Diyarbakir, Begini Alasannya Menurut Para Ahli – Sementara upaya vaksinasi terhadap epidemi virus corona terus berlanjut di seluruh Turki, tingkat vaksinasi lebih rendah, terutama di provinsi Anatolia Timur dan Tenggara, dibandingkan dengan wilayah dan provinsi lain. Para ahli kesehatan menyatakan bahwa ini karena rumor bahwa “Virus Corona menyebabkan kemandulan”. Di sisi lain, mereka berpikir bahwa menyiapkan poster dalam berbagai bahasa akan efektif menjangkau orang.

Vaksinasi Berkurang 40% di Diyarbakir, Begini Alasannya Menurut Para Ahli

haberdiyarbakir – Solusi paling efektif melawan epidemi virus corona, yang telah mempengaruhi seluruh dunia dan merenggut nyawa jutaan orang, adalah dengan divaksinasi. Sementara studi vaksinasi berlanjut dengan cepat di negara kita, diamati bahwa tingkat vaksinasi lebih rendah daripada provinsi lain, terutama di provinsi timur dan tenggara.

Baca Juga : Dalam Waktu Seminggu, Kasus Covid-19 Yang Terlihat di Diyarbakir Capai 100 Ribu

“Kami siapkan poster dalam bahasa Kurdi dan Turki” Presiden Kamar Medis Diyarbakir Dr. Elif Turan mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Bahkan ketika kami membuat proporsi, tingkat dan tingkat vaksinasi 30-40 persen lebih rendah daripada di provinsi barat. Mereka yakin ketika mereka beri tahu warga kita tentang efektivitas vaksin Covid-19. Terutama warga pedesaan kita.

“Mereka tidak datang ke pusat kota untuk vaksin,” katanya. “Presiden Kamar Medis Mardin Volkan Binbaş menyatakan bahwa tidak ada masalah dalam mengakses vaksin di seluruh kota dan wilayah, dan berkata, “Tingkat vaksinasi kami tidak pada tingkat yang kami inginkan, tetapi ketika kami pergi ke pedesaan, ketika kami mengatakan ‘mari memvaksinasi, vaksin akan melindungi Anda’, mereka berkata ‘oke lakukan itu’. , jangan datang ke pusat kota, comemi mereka lelah.

Untuk meningkatkan angka vaksinasi di daerah, layanan keliling dan promosi harus lebih gencar dilakukan. Warga kami yang tidak bisa berbahasa Turki harus diberitahu tentang pentingnya vaksin Covid-19 dalam bahasa ibu mereka.” Kami melihat kekhawatiran ini berlanjut lebih intens di provinsi Timur dan Tenggara. Pemimpin opini di Timur dan Tenggara harus mendukung kampanye vaksinasi.

Warga negara harus diberitahu tentang perlindungan dan pentingnya vaksinasi dalam bahasa ibu mereka. Orang-orang di desa mungkin mengalami kesulitan untuk pergi ke pusat vaksinasi. Jika direktorat kesehatan membawa layanan yang lebih intensif ke daerah pedesaan dengan tim keliling, tingkat vaksinasi di daerah akan meningkat.

Assoc. dr. Duran Tok, di sisi lain, mengatakan hal berikut tentang masalah ini: “Beberapa warga kita di Tenggara memiliki pendapat yang salah bahwa vaksin menyebabkan kemandulan. Dengan memanfaatkan perasaan rakyat kita, ketidakpercayaan diciptakan melalui wacana politik. Namun, kita amati bahwa ketakutan terbesar adalah ketidaksuburan. Studi yang lebih spesifik dan kuat tentang persuasi harus diterapkan.”

Apa yang Terlibat dalam Evaluasi Kesuburan?

Sejarah dan pemeriksaan fisik Pertama dan terpenting, dokter kesuburan Anda akan mengambil riwayat kesehatan dan kesuburan yang sangat baik. Dokter Anda mungkin menanyakan banyak pertanyaan berikut:

  1. Berapa lama Anda mencoba untuk hamil?
  2. Seberapa sering Anda melakukan hubungan intim?
  3. Apakah Anda mengalami nyeri saat menstruasi atau berhubungan intim?
  4. Apakah Anda pernah hamil sebelumnya?
  5. Apa yang terjadi dengan kehamilan Anda sebelumnya?
  6. Apakah Anda pernah mengalami infeksi menular seksual atau pap smear abnormal?
  7. Seberapa sering Anda mengalami siklus menstruasi? Apakah Anda memiliki masalah medis atau operasi sebelumnya?
  8. Apakah Anda memiliki riwayat keluarga dengan masalah medis?

Ini dan banyak pertanyaan lainnya akan membantu dokter Anda merancang evaluasi khusus dan perawatan potensial untuk Anda. Selain anamnesis yang cermat, evaluasi fisik juga dapat dilakukan.

Ultrasonografi transvaginal

USG adalah alat penting dalam mengevaluasi struktur rahim, saluran tuba, dan ovarium. USG dapat mendeteksi kelainan rahim seperti fibroid dan polip, oklusi tuba fallopi distal, dan kelainan ovarium termasuk kista ovarium. Selain itu, USG transvaginal memberi kesempatan bagi dokter Anda untuk menilai jumlah relatif telur yang tersedia. Pengukuran ini disebut jumlah folikel antral dan mungkin berkorelasi dengan potensi kesuburan.

  • Pengujian laboratorium 

Tergantung pada hasil evaluasi yang dibahas di atas, dokter Anda mungkin meminta tes darah tertentu. yang paling umum dari tes ini termasuk pengukuran kadar hormon tertentu dalam darah seperti estradiol dan FSH, yang terkait dengan fungsi ovarium dan jumlah telur secara keseluruhan; TSH, yang menilai fungsi tiroid; dan prolaktin, hormon yang dapat mempengaruhi fungsi menstruasi jika meningkat.

  • Hysterosalpingogram (HSG)

Tes ini penting untuk mengevaluasi patensi tuba fallopi, cacat pengisian rahim seperti fibroid dan polip, dan jaringan parut pada rongga rahim (sindrom Asherman). Banyak kelainan uterus dan tuba yang terdeteksi oleh HSG dapat dikoreksi dengan pembedahan.

  • Analisis air mani 

Analisis air mani adalah tes utama untuk mengevaluasi pasangan pria. Ada empat parameter yang dianalisis:

  •  volume air mani

setidaknya 1,5 hingga 2 ml. Jumlah yang lebih kecil mungkin menunjukkan masalah struktural atau hormonal yang mengarah pada produksi air mani yang kurang;

  • konsentrasi sperma

konsentrasi normal harus setidaknya 20 juta sperma per 1 ml air mani. Konsentrasi yang lebih rendah dapat menyebabkan peluang pembuahan yang lebih rendah tanpa pengobatan;

  • motilitas atau pergerakan sperma

motilitas normal harus setidaknya 50%. Kurang dari 50% motilitas dapat secara signifikan mempengaruhi kemampuan sperma untuk membuahi sel telur tanpa terapi; dan

  • morfologi, atau bentuk

ada tiga bagian sperma yang dianalisis morfologinya: kepala, bagian tengah, dan ekor. Kelainan di salah satu daerah tersebut dapat menunjukkan fungsi sperma yang abnormal dan mengganggu kemampuan sperma untuk membuahi sel telur.

Idealnya, dengan menggunakan kriteria morfologi yang ketat, minimal 5 – 15% bentuk normal menghasilkan kemampuan sperma yang lebih baik untuk membuahi sel telur. Analisis air mani yang abnormal memerlukan evaluasi lebih lanjut biasanya oleh ahli urologi reproduksi. Dokter Anda akan merujuk Anda ke ahli urologi reproduksi jika sesuai.

Apa Penyebab Infertilitas?

1) Memajukan usia ibu:

Secara historis sebelum akhir abad ke-20, wanita hamil di usia remaja dan dua puluhan, ketika kelainan terkait usia dengan sel telur tidak terbukti. Namun, di era modern kita, wanita menunda kelahiran anak sampai usia tiga puluhan dan empat puluhan, yang telah mengarah pada penemuan efek buruk dari usia ibu lanjut pada fungsi sel telur.

Faktanya, infertilitas terkait usia wanita adalah penyebab paling umum infertilitas saat ini. Untuk alasan yang tidak diketahui, seiring bertambahnya usia wanita, jumlah sel telur menurun dengan cepat. Dan seiring bertambahnya usia, kualitas telur, atau kemungkinan telur menjadi normal secara genetik, juga menurun.

Oleh karena itu, kemampuan untuk hamil secara normal menurun dari saat seorang wanita berusia awal 30-an hingga 40-an. Seorang wanita jarang subur di atas usia 45. Ini berlaku untuk kemampuan untuk hamil dengan sel telurnya, tetapi tidak dengan sel telur donor.

2) Gangguan ovulasi:

Ovulasi normal dan teratur, atau pelepasan sel telur yang matang, sangat penting bagi wanita untuk hamil secara alami. Ovulasi seringkali dapat dideteksi dengan menyimpan kalender menstruasi atau menggunakan alat prediksi ovulasi. Ada banyak gangguan yang dapat mempengaruhi kemampuan seorang wanita untuk berovulasi secara normal.

Gangguan yang paling umum mempengaruhi ovulasi termasuk sindrom ovarium polikistik (PCOS), hipogonadisme hipogonadotropik (dari masalah sinyal di otak), dan insufisiensi ovarium (dari masalah ovarium). Jika siklus Anda jarang atau tidak teratur, dokter Anda akan memeriksa Anda dan melakukan pengujian yang tepat untuk menemukan masalah yang mungkin Anda miliki dan memberikan pilihan pengobatan yang tepat.

3) Oklusi tuba (penyumbatan):

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, riwayat infeksi menular seksual termasuk klamidia, gonore, atau penyakit radang panggul dapat mempengaruhi wanita untuk mengalami penyumbatan saluran tuba. Oklusi tuba adalah penyebab infertilitas karena sel telur yang diovulasi tidak dapat dibuahi oleh sperma atau mencapai rongga endometrium.

Jika kedua tabung tersumbat, maka fertilisasi in vitro (IVF) diperlukan. Jika tabung tersumbat dan diisi dengan cairan (disebut hidrosalping), maka pembedahan invasif minimal (laparoskopi atau histeroskopi) untuk mengeluarkan tabung atau memblokir/memisahkannya dari rahim sebelum perawatan kesuburan direkomendasikan.

4) Fibroid rahim:

Fibroid sangat umum (sekitar 40% wanita mungkin memilikinya) dan kehadirannya saja tidak selalu menyebabkan infertilitas. Ada tiga jenis fibroid: 1) subserosa, atau fibroid yang memanjang lebih dari 50% di luar rahim; 2) intramural, di mana sebagian besar fibroid berada di dalam otot rahim tanpa lekukan rongga rahim; dan 3) submukosa, atau fibroid yang menonjol ke dalam rongga rahim.

Fibroid submukosa adalah jenis fibroid yang secara jelas terbukti mengurangi tingkat kehamilan, kira-kira 50%, dan pengangkatannya akan menggandakan tingkat kehamilan. Dalam beberapa kasus, hanya menghilangkan fibroid submukosa memecahkan infertilitas. Seringkali, tetapi tidak selalu, fibroid submukosa dapat menyebabkan menstruasi yang berat, atau perdarahan di antara periode menstruasi.

Baca Juga : Perjalanan Dari 12 Vaksin Covid 19 Yang Ada Di Dunia

Ada lebih banyak kontroversi mengenai fibroid intramural, di mana yang lebih besar mungkin berdampak dan mungkin memerlukan pengangkatan. Fibroid subserosa tidak mempengaruhi kehamilan. Dokter Anda akan memeriksa Anda dengan hati-hati untuk menentukan apakah Anda memiliki fibroid dan apakah pengangkatan diperlukan.

5) Polip endometrium:

Polip endometrium adalah pertumbuhan seperti jari di rongga rahim yang timbul dari lapisan rahim, yang disebut endometrium. Kelainan ini jarang dikaitkan dengan kanker (<1% pada wanita sebelum menopause), tetapi polip dapat menurunkan kesuburan hingga 50% menurut beberapa penelitian. Penghapusan polip dengan prosedur invasif minimal histeroskopi dikaitkan dengan penggandaan tingkat kehamilan. Dalam beberapa kasus, hanya menghilangkan polip memecahkan infertilitas.