Wed. Dec 8th, 2021

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Dalam Waktu Seminggu, Kasus Covid-19 Yang Terlihat di Diyarbakir Capai 100 Ribu

Dalam Waktu Seminggu, Kasus Covid-19 Yang Terlihat di Diyarbakir Capai 100 Ribu  – Menteri Kesehatan Fahrettin Suami telah mengumumkan jumlah kasus Covid-19 100 ribu pada 19-25 Juni. Menteri Kesehatan Fahrettin Suami telah mengumumkan jumlah kasus Covid-19 yang terlihat pada masing-masing 100 ribu pada 19-25 Juni .

Dalam Waktu Seminggu, Kasus Covid-19 Yang Terlihat di Diyarbakir Capai 100 Ribu

haberdiyarbakir – Koca, dalam bagian akun Twitter-nya, Nomor Kasus Colid-19 menyala dengan 100 ribu populasi Provinsi basis, “Nomor Kasus Meskipun kecepatan penurunan berkurang, situasi ini tidak mencegah normalisasi. Vaksin adalah apakah jika kembali ke hari-hari tanpa hari-hari yang cemas. Mari kita memiliki vaksin.” Telah dievaluasi.

Baca Juga : Siswa di Diyarbakır Berpartisipasi Dalam Pekerjaan Penggalian di Kastil Zerzevan, Turki

Jumlah kasus kasus dalam seminggu adalah Bolu, Kastamonu, Mus, Yozgate, Kastamonu, Mus, Yuzgat dan tamparan dalam seminggu, “Penurunan jumlah kasus kasus meningkatkan keberanian kita untuk berkurang . Kami akan menyingkirkan kecemasan dengan vaksinasi. ” Menggunakan pernyataan mereka.

Menurut data yang diterbitkan melalui Turki yang diterbitkan melalui peta Turki, jumlah kasus Covid-19 mingguan, masing-masing 100 ribu di Istanbul di Istanbul 54,30 di Ankara, di Izmir, adalah 27.40 Di Izmir. Nyeri, Eskişehir, Kütahya, Bitlis dan Rize paling sering terlihat pada kasus Cowid-19 dalam 100 ribu orang terlihat dalam 100 ribu kasus Covid-19 di Osmaniye, Adana dan Edirne .

Alat baru yang bertujuan untuk melawan Covid-19 yang baru

Ketika bakteri berbahaya atau virus memasuki tubuh, sel-sel imun melihat protein rittale dikenal sebagai antigen pada permukaan penjajah dan mengirimkan tentara antibodi untuk menangkisnya. Jika beberapa antibodi hanya memiliki bentuk yang tepat, mereka dapat mengunci dan memblokir antigen seperti kunci untuk gembok.

Tetapi sistem kekebalan tubuh kita tidak selalu memiliki antibodi yang tepat untuk melawan penjajah tertentu. Jadi selama beberapa dekade terakhir para ilmuwan belajar bekerja dengan hewan seperti unta dan llama, dan untuk menggunakan teknik desain sintetis di lab, untuk menghasilkan antibodi yang dapat berubah menjadi obat-obatan.  Lebih dari 85 terapi antibodi telah disetujui oleh FDA hingga saat ini, termasuk dua otorisasi darurat yang diberikan untuk merawat Covid-19.

Meskipun sukses, pendekatan saat ini memiliki kelemahan. Dalam upaya untuk melompati rintangan ini, para peneliti di Harvard Medical School dan University of California, Irvine, telah mengembangkan teknologi adaptif yang lebih tinggi, lebih sederhana, dan lebih murah untuk menghasilkan antibodi yang sangat khusus. Mereka sudah menggunakan platform, dijuluki ke depan, untuk mengembangkan antibodi terhadap virus yang menyebabkan Covid-19.

Grup lain sekarang menyelidiki antibodi sebagai dasar untuk tes diagnostik dan terapi. “Kami percaya akan menjadi alat yang kuat untuk menemukan dan mengoptimalkan antibodi yang dengan cepat, terutama untuk mengatasi patogen yang berkembang pesat,” kata Andrew Kruse, profesor kimia biologis dan farmakologi molekuler di Lembaga Blavatnik di HMS dan co-senior simpatisan penelitian dengan Chang Liu di UC Irvine.

Penemuan antibodi yang lebih cepat dapat mempercepat pengembangan obat, pengujian diagnostik, dan eksperimen sains dasar. Seperti dilaporkan 24 Juni di alam biologi kimia, metode ini menggunakan ragi untuk membuat ratusan juta fragmen antibodi sintetis yang disebut nanobodies.

Para peneliti dapat menjatuhkan antigen minat mereka – seperti protein lonjakan yang digunakan SARS-COV-2 untuk masuk dan menginfeksi sel manusia menjadi botol ragi dan melihat kait nanobodies mana. Tim merekayasa ragi sehingga nanobodi berevolusi dengan setiap generasi. Itu memungkinkan para peneliti untuk mengambil pemenang putaran pertama, menempatkannya dalam botol baru, dan melakukan semacam kedua untuk mendapatkan nanobodies yang mengunci antigen bahkan lebih berhasil.

Mereka dapat menjalankan putaran tambahan sampai mereka puas bahwa mereka memiliki satu atau lebih nanobodi yang mengikat dengan baik, dan hanya mengikat, untuk antigen penyebab penyakit, memaksimalkan peluang mengembangkan terapi yang efektif dan memiliki efek samping minimal. Seluruh proses menggunakan teknik budaya ragi laboratorium standar dan hanya membutuhkan satu setengah hingga tiga minggu.

Para peneliti dapat berburu nanobodi terhadap banyak antigen yang berbeda pada saat yang sama. “Kita dapat mengembangkan antibodi dengan kecepatan dan skala yang sebelumnya tidak dapat diakses,” kata Kruse. “Ini cara baru untuk melakukan rekayasa protein kombinasi.” Depan pendek untuk tampilan permukaan ragi hypermuty otonom. Pekerjaan dibangun di platform sebelumnya yang dipimpin oleh Kruse dan seorang kolega di University of California, San Francisco.

Versi baru berbeda dalam kemampuan evolusi otonomnya, yang meniru cara antibodi secara alami berevolusi di llama dan unta. “Sangat menyenangkan untuk membawa proses kekebalan tubuh yang kuat ini pada sel-benar ragi,” kata Conor McMahon, penulis co-first dari makalah ini dengan Alon Wellner di Liu Lab. McMahon melakukan pekerjaan itu sementara seorang sesat postdoctoral di Lab Kruse. Dia sekarang seorang vertex Fellow di Vertex Pharmaceuticals.

Potensi pandemi baru

Sementara di depan memiliki potensi untuk menghasilkan antibodi terhadap ancaman seperti kanker dan protein yang terlibat dalam kondisi autoimun, Kruse dan kolega difokuskan untuk saat ini menggunakan teknologi untuk memerangi Covid-19. “Kami ingin mendapatkan proyek ini secepat mungkin,” kata Kruse, “dan kami berharap kami sekarang dapat bertindak lebih cepat jika seolah-olah pandemi ini terjadi lagi”.

Ketika para peneliti memperkenalkan antigen SARS-COV-2 ke dalam botol ragi, mereka menemukan nanobodi yang menetralkan mereka setidaknya juga, dan dalam beberapa kasus lebih baik daripada, antibodi yang ada yang dihasilkan dari pasien manusia, hewan, dan eksperimen. Nanobodies memiliki keberhasilan yang bervariasi dalam meyakinkan antigen untuk mengikat mereka alih-alih reseptor ACE2, yang digunakan SARS-COV-2 untuk memasuki sel manusia.

Beberapa rekan yang bergerak maju dengan kandidat nanobody yang paling menjanjikan telah mulai melihat hasil yang sama pada model hewan, sementara yang lain menggunakan nanobodi untuk mencoba mengembangkan alat yang lebih baik untuk mendeteksi SARS-COV-2 dan coronavirus terkait, menurut Kruse dan CO- penulis. Di depan juga bisa membantu para ahli merespons lebih cepat ketika varian SARS-COV-2 baru atau patogen yang sama sekali baru muncul.

Baca Juga : AS berevolusi: Salah satu tanggapan terburuk terhadap COVID-19 jadi Pemimpin vaksinasi global di Bawah Biden

“Jika SARS-COV-2 berevolusi dengan cara yang melarikan diri dari terapi antibodi penggunaan darurat saat ini, kita harus dapat mengembangkan yang baru dalam waktu sekitar dua minggu untuk memblokir varian pelarian,” kata Kruse.

Karena “hampir semua lab biologi” diperlengkapi untuk menggunakan peralatan dan teknik sederhana, ke depan harus memberdayakan banyak kelompok untuk bekerja menemukan solusi untuk wabah masa depan “dalam respons terdistribusi yang memenuhi urgensi masalah,” tambah Kruse.

Laboratorium Debora menandai, asisten profesor sistem biologi di HMS, dan Jonathan Abraham, asisten profesor mikrobiologi di HMS, berkontribusi pada pekerjaan. Tim menerbitkan makalah terkait dalam komunikasi alam yang merinci teknik komputasi baru yang mereka kembangkan untuk memungkinkan ke depan.