Ming. Okt 2nd, 2022

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Turkovac, Vaksin Lokal Turki Dinilai Efektif Lawan Covid-19

Turkovac, Vaksin Lokal Turki Dinilai Efektif Lawan Covid-19 – Data awal menunjukkan bahwa vaksin yang dikembangkan secara lokal Turkovac sangat efektif melawan COVID-19, kata seorang ahli, sementara Menteri Kesehatan Fahrettin Koca telah menyuarakan keprihatinan atas lambatnya langkah jab drive, terutama pada suntikan kedua vaksin.

Turkovac, Vaksin Lokal Turki Dinilai Efektif Lawan Covid-19

haberdiyarbakir – Profesor Ateş Kara, anggota Dewan Sains Coronavirus negara itu, mengatakan bahwa data pertama yang diperoleh menunjukkan bahwa Turkovac “sangat sukses” dan bahkan mungkin “sedikit lebih baik dibandingkan dengan vaksin tidak aktif lainnya.”

Baca Juga : Polisi Turki Menangkap 38 Orang Terkait Dengan Serangan Teror Yang Menewaskan 2 Pekerja

“Kalau kita lihat kadar antibodi pelindung dan kadar antibodi yang langsung mengeliminasi virus dengan hasil laboratorium, kita lihat vaksin itu cukup efektif,” kata Kara.

Turkovac dikembangkan oleh tim ilmuwan bekerja sama dengan Presidensi Institut Kesehatan Turki (TÜSEB) dan Universitas Kayseri Erciyes, dan uji coba manusia fase 3 dimulai pada bulan Juni.

Aplikasi otorisasi darurat untuk Turkovac telah diajukan minggu lalu ke Badan Obat dan Alat Kesehatan Turki (TİTCK). Sementara itu, ketika upaya vaksinasi Turki melawan pandemi berlanjut dengan sukses, pernyataan terbaru dari seorang pejabat senior menunjukkan bahwa ada 35 provinsi di negara di mana upaya vaksinasi berjalan lambat.

Menteri Kesehatan Fahrettin Koca mengatakan bahwa sangat disesalkan bahwa tidak ada peningkatan serius dalam tingkat vaksinasi di Turki seperti di masa lalu, mencatat bahwa tingkat suntikan dosis kedua di 30 provinsi di bawah 75 persen.

“Kami semua senang ketika dosis vaksin dibuat di mana saja di Turki. Kami sadar bahwa vaksinasi adalah kewajiban kami terhadap seluruh lapisan masyarakat,” kata Menkeu seraya menegaskan bahwa vaksin tetap penting.

Turki telah memberikan lebih dari 121 juta dosis vaksin COVID-19 sejak meluncurkan kampanye imunisasi pada Januari, menurut angka resmi terbaru yang dirilis. Lebih dari 56,3 juta orang telah mendapatkan dosis vaksin pertama, sementara lebih dari 50,7 juta telah divaksinasi penuh, kata kementerian itu.

Turki juga telah memberikan suntikan pendorong ketiga kepada lebih dari 12,4 juta orang. Tingkat jabbing di Istanbul lebih dari 74,4 persen, di Ankara hampir 80 persen penduduknya telah diberi dosis pertama vaksin dan di provinsi barat zmir, tingkat vaksinasi juga di atas 82 persen.

Namun, tingkat vaksinasi masih di bawah 65 persen di beberapa provinsi tenggara, termasuk anlıurfa, Mardin, Diyarbakır, Bingöl, Muş, Bitlis, Siirt dan Batman, karena keraguan vaksin dan penentangan terhadap vaksin tampaknya menjadi penyebab utama rendahnya tingkat vaksinasi. Turki mencatat 20.033 kasus virus corona baru, 187 kematian, dan 25.611 pemulihan dari virus selama sehari terakhir.

Tingkat dosis kedua yang rendah membahayakan momentum vaksinasi

Sebagai Turki ‘s vaksinasi berkendara terhadap coronavirus pandemi terus meraih sukses baik dari segi ruang lingkup program tusukan dan kecepatan inokulasi, pernyataan terbaru dari acara pejabat senior Turki yang keengganan di kalangan masyarakat untuk mendapatkan dosis kedua vaksin membahayakan momentum dalam program

Menteri Kesehatan Turki Fahrettin Koca mengatakan bahwa beberapa dari semua 81 provinsi di negara itu mencetak angka yang relatif rendah dalam vaksinasi dosis kedua meskipun mereka berhasil mencapai target dosis pertama dalam waktu singkat.

“Kami memiliki delapan provinsi dengan tingkat dosis kedua di bawah 65 persen dan 59 provinsi di bawah 80 persen, meskipun vaksinasi [kampanye] dosis pertama berhasil dalam waktu singkat,” kata Koca di Twitter.

Tingkat vaksinasi masih di bawah 65 persen di beberapa provinsi tenggara, termasuk anlıurfa, Mardin, Diyarbakır, Bingöl, Muş, Bitlis, Siirt dan Batman, karena keraguan terhadap vaksin dan penolakan terhadap vaksin tampaknya menjadi penyebab utama rendahnya tingkat vaksinasi.

“Kami ingin mengingatkan mereka yang masih ragu-ragu tentang vaksinasi: Umat manusia sangat ingin mendapatkan vaksinasi,” kata Koca, seraya menambahkan bahwa negara-negara dengan tingkat vaksinasi rendah adalah negara-negara yang tidak dapat menyediakan vaksin.

Turki telah memberikan lebih dari 119,5 juta dosis vaksin COVID-19 sejak meluncurkan program imunisasi pada Januari, menurut angka resmi. Lebih dari 56,08 juta orang telah diberikan dosis vaksin pertama, sementara lebih dari 50,06 juta orang telah divaksinasi penuh, kata Kementerian Kesehatan. Negara ini juga telah memberikan suntikan pendorong ketiga kepada lebih dari 11,9 juta orang.

Kementerian mencatat 21.177 kasus COVID-19 baru, 195 kematian, dan 34.290 pemulihan selama 24 jam dan sebanyak 350.163 tes virus dilakukan dalam periode waktu yang sama, data menunjukkan. Angka mingguan terbaru menunjukkan bahwa jumlah kasus virus corona per setiap 100.000 orang meningkat di Istanbul, sebuah kota metropolitan Turki dengan lebih dari 16 juta penduduk. Namun, ibu kota Ankara dan provinsi Aegean zmir telah mencatat penurunan.

Baca Juga : Membandingkan Berbagai Vaksin Covid-19

Jumlah kasus untuk periode antara 6 November dan 12 November menunjukkan Istanbul memiliki rata-rata 308 kasus per setiap 100.000 orang dan jumlah ini sekitar 241 di Ankara dan sekitar 68 di Izmir. Sementara itu, uji coba pada manusia untuk vaksin COVID-19 domestik Turki sedang berlangsung, tetapi seorang ahli mengatakan pasukan 1.000 sukarelawan diperlukan untuk menyelesaikan tes.

“Rencananya adalah untuk menguji 3.000 orang untuk fase-3 Turkovac dan sekitar dua pertiga dari ini telah selesai sejauh ini,” kata Profesor Alper ener dari Dewan Sains Kementerian Kesehatan, menambahkan bahwa “1.000 pahlawan” diperlukan untuk menyelesaikan Fase -3 studi.

Turkovac dikembangkan oleh para ilmuwan di provinsi Anatolia Tengah Universitas Erciyes Kayseri dan memulai uji coba manusia Fase 3 pada bulan Juni.

Exit mobile version