Sel. Feb 7th, 2023

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Symphony Of Destrucktion: Bagaimana AKP Merongrong Intitusi Turki

Symphony Of Destrucktion: Bagaimana AKP Merongrong Intitusi TurkiSemua kritik itu salah. Di bawah Presiden Recep Tayyip Erdoğan dan partainya Keadilan dan Pembangunan, Turki tidak pernah lebih baik. Bahkan, terus membaik! Perekonomian berkembang pesat, dan diproyeksikan menjadi salah satu dari 10 besar dunia pada tahun 2023, yang tidak hanya merupakan peringatan seratus tahun Republik Turki tetapi juga tahun pemilu . Jangan dengarkan para peramal: Hampir semua rumah tangga di Turki (dan penjaga pintu mereka) memiliki mobil sendiri .

Symphony Of Destrucktion: Bagaimana AKP Merongrong Intitusi Turki

haberdiyarbakir – Perekonomian sangat baik sehingga orang tidak dapat menemukan cukup mobil untuk dibeli. Sementara negara-negara Barat dari Prancis hingga Jerman, dari Amerika Serikat hingga Inggris Raya, sedang berjuang mengatasi kelangkaan , Turki lulus ujian pandemi dengan gemilang nyatanya, itu menetapkanmodel kesuksesan bagi seluruh dunia. Seorang “ pemimpin dunia ”, kepemimpinan Erdoğan yang kuat dan etis telah mendapatkan kekaguman di mata kaum tertindas, dan menimbulkan kecemburuan dan ketakutan dari para penindas. Hal-hal yang tidak baik mereka hebat , semua berkat Erdoğan dan Partai Keadilan dan Pembangunan (dikenal dengan akronim Turki, AKP).

Dengarkan media arus utama (yang dikendalikan AKP) di Turki, dan Anda akan segera terpapar pada narasi ini. “Narasi” adalah kata kunci di sini. Pada kenyataannya, seperti yang disetujui oleh hampir semua pengamat Turki, Erdogan dan AKP berada di persimpangan yang tampaknya bukan pilihan mereka sendiri, dan tentu saja tidak sesuai dengan keinginan mereka. AKP tidak dapat lagi memberikan seperti yang dilakukan di masa lalu dan semakin membuktikan dirinya tidak kompeten di batas atas berbagai kegiatan, mulai dari menyediakan barang publik dasar hingga menangani krisis pengungsi dan mengelola ekonomi modern.

Baca Juga : Kurdi di Turki: Hancur harapan setelah konflik di Diyarbakir

Ini bukan pertama kalinya AKP mengalami masa sulit. Di masa lalu, ia bisa melewati masa-masa sulit dengan keberanian, tekad, dan intimidasi. Tapi formula ini tidak berfungsi hari ini, paling tidak karena tidak jelas apakah Erdoğan tahu kemana dia ingin pergi. Misalnya, dia mungkin menunggu hingga 2023 untuk pemilihan umum, yang dijadwalkan saat ini. Atau, dia mungkin menekan tombol untuk pemilihan awal besok. Tidak ada yang benar-benar tahu, yang bukan hal baru. Yang baru, AKP juga bertindak seolah-olah tidak tahu.

Bagaimana kita bisa sampai disini? Kemana kita pergi dari sini? Jawaban atas pertanyaan pertama memerlukan paradoks. Untuk naik ke puncak dan memastikannya tetap di sana, AKP “melubangi” institusi Turki , dari birokrasi dan peradilan hingga bank sentral dan media nasional. AKP telah berhasil mengukuhkan status hegemoniknya dalam politik Turki, tetapi dengan mengorbankan institusi yang seharusnya ia kelola. Hasilnya adalah pembusukan institusional yang secara bertahap namun pasti mengubah lanskap politik Turki.

Pertanyaan kedua jauh lebih sulit untuk dijawab. Untuk membalikkan – atau setidaknya memperlambat – penurunannya, AKP semakin berfokus pada menciptakan semacam realitas alternatif untuk konstituen intinya. Dengan demikian, dan ironisnya, melembagakan polarisasi dan ketegangan sosial yang ada di negara ini. Hasilnya adalah “benturan realitas” yang akan mengobrak-abrik tatanan masyarakat Turki. Apakah Turki dapat keluar dari spiral ini adalah pertanyaan terbuka. Jika tidak bisa, hari-hari yang lebih gelap akan datang.

Kali Ini Berbeda

“Arah baru dalam politik Turki” adalah slogan yang mungkin setua komentar berbahasa Inggris pertama yang pernah diterbitkan tentang Turki modern. Apa yang istimewa sekarang ? AKP telah lama mengandalkan tiga mekanisme utama untuk mempertahankan posisinya sebagai “ unipole ” dalam politik Turki, dan mekanisme ini tampaknya tidak lagi berfungsi. Disfungsi ini memperkuat oposisi sambil melemahkan AKP.

Bagian pertama dari strategi AKP adalah penyediaan barang publik, cukup untuk menyimpan sebagian besar konten publik , jika tidak luar biasa. Terutama, AKP berusaha keras untuk memberikan tunjangan kesejahteraan sosial kepada keluarga berpenghasilan menengah dan rendah, sambil juga merevitalisasi sistem perawatan kesehatan. Dinamika ini, yang biasanya hilang dalam debat konvensional tentang “perang budaya”, “politik identitas”, dan “sekularis versus Islamis”, telah lama memainkan peran penting dalam memungkinkan AKP untuk memperkuat hubungannya dengan konstituen intinya.

Namun, karena penurunan ekonomi dan tata kelola yang buruk (yang terkait erat), AKP menjadi tidak mampu memberikan manfaat tersebut. Lebih penting lagi, kegagalannya dalam tata kelola kini menjadi terlalu terlihat untuk diabaikan atau disangkal. Pertama dan terpenting, Turki dilanda masalah ekonomi , tanpa pemulihan yang jelas di depan mata. Lira Turki telah kehilangan hampir setengah nilainya dalam kurun waktu tiga tahun. Sementara ekonomi masih tumbuh , kenaikan harga mempengaruhi rumah tangga berpendapatan menengah dan rendah secara signifikan. “Melarikan diri” (bermigrasi) ke Eropa telah menjadi impian bagi banyak anak muda , yang tidak melihat masa depan yang nyata bagi diri mereka sendiri di Turki.

Pandemi COVID-19 juga melanda negara itu dengan keras, dan AKP gagal memberikan jenis subsidi dan dana yang diberikan banyak pemerintah Barat kepada warganya untuk bantuan. Lebih jauh lagi, AKP bahkan tersendat di area yang seharusnya paling kuat: kesehatan. Sistem perawatan kesehatan Turki adalah salah satu kekuatan utamanya, dan mungkin salah satu pencapaian terbesar partai yang berkuasa. Namun, dalam hal vaksinasi COVID-19, pemerintah meletakkan semua telurnya dalam satu keranjang : vaksin Sinovac China. Vaksin yang dijanjikan tidak muncul dalam jumlah yang cukup, menyebabkan krisis. Menghadapi kritik, menteri kesehatan mengumumkan pada bulan Mei bahwa 100 juta vaksin Sinovac sedang dalam proses. Namun, pemerintah kemudian tiba-tiba beralih ke BioNTechpada bulan Juni dan dengan cepat memvaksinasi sebagian besar populasi. Tetap saja, episode Sinovac yang gagal membuat Turki kehilangan beberapa bulan kritis, dan apa yang terjadi tetap menjadi misteri.

Kebakaran hutan musim panas ini di hutan sepanjang pantai Aegea menawarkan contoh lain dari kegagalan. Publik mengetahui bahwa Turki kekurangan pesawat pemadam kebakaran yang berfungsi. Ternyata pemerintah telah memilih untuk membiarkan pesawat yang ada membusuk di hanggar mereka sambil mengalihkan layanan yang relevan ke pemasok swasta, yang bantuannya tidak memuaskan dan tidak tepat waktu. Kegagalan yang jelas ini menimbulkan kemarahan publik . AKP menanggapi seperti biasanya, mengumumkan bahwa penanganan bencananya tidak lain adalah luar biasa, dan bahwa mereka yang mengkritik pemerintah sebenarnya menyembunyikan niat jahat dan teduh.

Mungkin masalah terbesar yang dihadapi AKP dalam hal dukungan domestik adalah krisis pengungsi . Perkiraannya berbeda, tetapi sebagian besar setuju bahwa Turki sekarang menampung antara empat dan tujuh juta pengungsi, terutama dari Suriah. Arus masuk ini telah menciptakan banyak ketegangan sosial di negara ini. Kebijakan pengungsi pemerintah juga kurang transparan secara institusional dan menarik banyak kritik dari basis partai itu sendiri, menjadikannya salah satu area di mana, boleh dibilang, narasi infalibilitas AKP memiliki jarak tempuh yang sangat terbatas bahkan untuk para pendukung setia partai tersebut.

Bagian kedua dari strategi dominasi AKP melibatkan Erdogan sendiri. Kejenakaannya mungkin tampak menjijikkan bagi para kritikus dalam dan luar negeri, tetapi itu sebagian besar tidak relevan. Suka atau tidak suka, Erdoğan memiliki daya tarik tersendiri bagi para pengikutnya. “Ikatan” khusus ini memungkinkan Erdogan untuk menunjukkan kekuatan, kemauan keras, dan tekad di saat krisis. Seorang orator ulung, wacana dan perilakunya telah berbicara langsung ke hati dan pikiran para pendukung utamanya.

Namun, terutama dalam beberapa tahun terakhir, dia kurang terlihat seperti Erdoğan di masa lalu. Beberapa orang berpendapat bahwa kesehatan dan kapasitas mentalnya menurun dengan cepat. Desas-desus seperti itu sudah lama beredar dan belum bisa diverifikasi – tapi tetap saja, ada sesuatu yang salah tentang dia. Baru-baru ini, dia telah mengambil beberapa tindakan yang tampak agak aneh, terutama jika niatnya adalah untuk melancarkan serangan pesona. Misalnya, presiden telah mengembangkan kebiasaan melempar kantong teh Turki ke kerumunan yang tidak menaruh curiga pada kesempatan acak. Kecaman memuncak ketika ia terlihat melakukannya dari busnyaselama kunjungan musim panasnya ke wilayah Aegean yang dilanda kebakaran. Tidak jelas mengapa dia membagikan teh dengan cara ini, dan jelas tidak ada seorang pun di timnya yang berani mengatakan kepadanya bahwa bahkan beberapa pendukung intinya tidak terlalu antusias dengan latihan tersebut.

Selain itu, Erdoğan juga terlibat dalam aksi publik tertentu yang tidak menunjukkan kekuatannya (untuk sedikitnya). Misalnya, dia baru-baru ini tampil di televisi langsung, bernyanyi dengan paduan suara anak muda. Di atas kertas, tindakan tersebut mungkin menunjukkan bahwa dia masih berhubungan dengan pemuda negara. Namun dalam praktiknya, konser yang ditayangkan di televisi yang menampilkan Erdoğan bernyanyi dengan lesu di depan penonton yang kurang antusias hanya menandakan seberapa jauh dia dan timnya telah menyimpang dari konstituen inti mereka.

Bagian ketiga dari strategi AKP melibatkan upaya untuk menjaga agar oposisi tetap terpecah. Logikanya sederhana: AKP masih bisa mengklaim satu blok pemilih terbesar. Selama oposisi tidak bersatu, AKP dapat mempertahankan statusnya sebagai unipole. Namun, trik lama tidak lagi berfungsi dengan baik, terutama setelah kegagalan kebijakan publik baru-baru ini dan dengan citra Erdogan sebagai pemimpin yang menurun. Terutama, dalam pemilihan kota tahun 2019, AKP kehilangan cengkeramannya selama seperempat abaddi dua kota besar Turki, Istanbul dan Ankara. Di alam semesta paralel di mana AKP benar-benar dapat terlibat dalam kritik diri, kekalahan elektoral ini mungkin berfungsi sebagai peringatan. Sebaliknya, AKP menanggapi dengan menantang pemilihan Istanbul, mengklaim bahwa oposisi entah bagaimana telah berbuat curang. Pemilihan diulangi, dan AKP mengalami kekalahan telak dan memalukan di tangan Ekrem Imamoglu, sekarang walikota Istanbul.

Apa yang terjadi di Istanbul tidak tinggal di Istanbul . Kemenangan mereka dalam pemilihan kota hanya mendorong partai-partai oposisi utama untuk bekerja sama lebih jauh. Selain itu, semakin banyak aktor politik dan sosial kini berbicara menentang AKP meskipun mereka tahu sepenuhnya bahwa pemerintah dapat mengincar mereka untuk pembalasan. Hasilnya adalah efek bola salju: Tuduhan korupsi dan nepotisme meroket, dan setiap tindakan pembangkangan mendorong tindakan berikutnya.

AKP masih mencoba untuk membungkam kritiknya melalui berbagai langkah, tetapi dengan demikian ia menggali lebih dalam dan lebih dalam lagi ke dalam narasi yang membingungkan.. AKP menampilkan dirinya sebagai hal terbaik yang terjadi pada umat manusia sejak mengiris roti. Masalah Turki tidak mengikuti kegagalan AKP, tetapi dari kemenangannya yang menakjubkan. Lebih tepatnya, kekuatan asing menyerang Turki (begitu ceritanya) hanya karena pemerintah telah melakukan pekerjaan yang luar biasa untuk membuat Turki hebat kembali, memicu kecemburuan dan ketakutan di dunia Barat. Bagi Turki untuk selamat dari serangan ini, AKP adalah satu-satunya harapan negara itu, dan jika seseorang gagal melihat fakta yang tak terbantahkan ini, mereka harus menjadi pion penyusup asing. Narasi ini masih berpengaruh di kalangan pendukung inti AKP. Namun, bagi oposisi, itu hanyalah bualan manis yang dibisikkan partai ke telinga basis elektoral yang melemah.

Semakin banyak, AKP bertindak seolah-olah telah menyerah pada gagasan untuk memperbaiki masalah nyata dan malah berharap untuk menciptakan alam semesta alternatif bagi konstituen intinya. Misalnya, AKP tampil seolah-olah melawan kritik yang menuding adanya masalah ekonomi di Turki alih-alih mengatasi masalah ekonomi itu sendiri. Dalam skenario ini, masalah utamanya bukanlah ekonomi itu sendiri , tetapi mereka yang menyalahkan pemerintah atas keadaan ekonomi. Baru-baru ini, misalnya, pemerintah menuduh sejumlah jaringan supermarket menaikkan harga secara artifisial dan kemudian membantingnya dengan denda.berjumlah $300 juta. Tindakan ini berbicara banyak tentang bagaimana pemerintah – atau lebih tepatnya, tidak – berurusan dengan masalah ekonomi negara. Menurut pemerintah, tidak ada masalah untuk dibicarakan dan jika ada, partai yang telah memerintah selama dua dekade akan menjadi aktor terakhir yang bertanggung jawab atas mereka.

Tentu saja, semua ini tidak terlalu baru. Apa yang baru, bagaimanapun, adalah bahwa AKP sekarang terlihat seolah-olah telah menjadikan pengelolaan persepsi konstituen intinya sebagai kunci bahkan mungkin kunci prioritas. Ini menandakan keputusasaan yang paling besar. Karena kenyataan terbukti terlalu sulit untuk dihadapi, AKP malah memilih untuk menciptakan realitas alternatifnya sendiri.

Secara keseluruhan, politik Turki sedang mengalami “transformasi besar” lainnya. Namun, transformasi itu sendiri tidak mirip dengan gempa bumi yaitu, peristiwa masif, instan, dan diskrit yang mengubah lanskap dalam satu pukulan. Sebaliknya, ini lebih seperti mencairnya lapisan es, yang dipicu oleh serangkaian tren jangka panjang dan terjadi secara bertahap. Dalam kasus Turki sekitar tahun 2021, penyebab utamanya adalah pembusukan kelembagaan.

Kemenangan Mengalahkan AKP

Situasi saat ini sebenarnya adalah kisah paradoks yang melekat dalam strategi dominasi AKP. Sejak awal berdirinya, AKP percaya bahwa personel yang ada di lembaga-lembaga terkemuka negara itu tidak memiliki “visi” pemerintahan yang sama dengan partai . Karenanya, untuk naik ke puncak dan bertahan di sana selama mungkin, AKP melubangi institusi Turki. Itu melakukan pekerjaan yang menakjubkan, semakin menunjukkan preferensi untuk kesetiaan daripada prestasi dan mengisi institusi negara dengan mereka yang kemampuannya dibayangi oleh pengabdian mereka kepada partai – secara halus.

Selain itu, sistem presidensial Turki yang baru dan kontroversial menghubungkan seluruh sistem politik negara itu dengan satu manusia, dengan dua konsekuensi penting. Pertama, ketika Erdogan bersin, seluruh negeri masuk angin. Dengan kata lain, mengikatkan semua keputusan penting kepada presiden membuat negara bergantung pada belas kasihan satu orang. Ditambah lagi, setelah mengelilingi dirinya dengan “yes men”, Erdogan tidak mungkin mendengar kritik konstruktif dari antek-anteknya – sebuah dinamika yang hanya melanggengkan siklus.

Kedua, sifat “personalisasi” pemerintahan Erdoğan ternyata menular di jajaran AKP. Tuduhan korupsi yang tak terhitung jumlahnya dan kegemaran nepotisme AKP yang hampir tidak tersembunyi melukiskan gambaran yang menarik, jika tidak mengejutkan,: Apa yang disebut jaringan patronase telah mengambil alih sebagian besar institusi, mulai dari berbagai birokrasi hingga federasi Wushu nasional . Tentu saja, pengamatan ini tidak melibatkan semua orang yang berafiliasi dengan AKP. Tetap saja, jaringan patronase AKP menjadi terlalu terlihat dan menonjol bagi siapa pun untuk mengklaim bahwa mereka tidak ada sejak awal.

AKP dikalahkan oleh kemenangannya sendiri . Selama dua dekade terakhir, partai tersebut telah membuktikan dirinya sebagai ahli dalam mendobrak institusi dan norma yang ada. Namun, dalam hal membangun (atau membangun kembali) institusi – yang jangan disalahartikan sebagai pembangunan jalan dan jembatan – AKP telah gagal, sebagian karena keberhasilannya yang luar biasa menghancurkan institusi yang ingin mereka kendalikan sejak awal. Paradoksnya, saat AKP mencapai puncak kontrol kelembagaannya, ia juga melemah sebagai aktor politik. Mungkin AKP terlalu banyak merusak institusi Turki.

Exit mobile version