Sen. Apr 15th, 2024

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

ISIS Mengaku Bertanggung Jawab Atas Pengeboman Diyarbakir

ISIS Mengaku Bertanggung Jawab Atas Pengeboman DiyarbakirNegara Islam (IS, sebelumnya ISIS, ISIL) telah mengaku bertanggung jawab atas ledakan bom mobil di kota Diyarbakir, Turki tenggara yang menewaskan sedikitnya 9 orang dan melukai lebih dari 100 orang, lapor Reuters. Itu terjadi setelah Ankara mengaitkan serangan itu dengan kelompok militan Kurdi PKK.

ISIS Mengaku Bertanggung Jawab Atas Pengeboman Diyarbakir

haberdiyarbakir – Badan itu mengutip kantor berita kelompok teroris Amaq yang mengklaim IS melakukan serangan Jumat pagi, yang menargetkan gedung polisi anti huru hara di salah satu kota terbesar di tenggara Turki.

Ledakan itu terjadi di dekat penjara negara bagian Diyarbakir, tempat beberapa pemimpin oposisi, yang ditangkap tadi malam oleh polisi Turki, diyakini ditahan.

Dua ketua bersama dan 11 wakil dari Partai Rakyat Demokratik (HDP) pro-Kurdi ditahan karena penolakan mereka untuk memberikan kesaksian tentang penyelidikan terkait dengan “propaganda teroris.” Tiga deputi kemudian dibebaskan “di bawah kendali yudisial” setelah hari pertama persidangan pada Sabtu, lapor kantor berita Anadolu . Para deputi tidak diizinkan meninggalkan negara itu selama penyelidikan.

Baca Juga : Ledakan di Turki Setelah Para Pemimpin HDP Ditahan

Setelah ledakan tersebut, gubernur Diyarbakir mengeluarkan pernyataan yang mengklaim bahwa sayap militer Partai Pekerja Kurdistan (PKK) berada di balik serangan tersebut. Perdana Menteri Turki Binali Yildirim juga menghubungkan serangan itu dengan PKK, dengan mengatakan bahwa salah satu yang meninggal adalah tersangka anggota kelompok terlarang itu. Ankara menuduh HDP memiliki hubungan dengan PKK.

Uni Eropa mengutuk pengeboman tersebut, menyalahkan PKK, dengan kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Federica Mogherini mengeluarkan pernyataan di mana dia menegaskan kembali bahwa “Uni Eropa menganggap PKK sebagai organisasi teroris,” sambil mengungkapkan belasungkawa kepada para korban.

Washington menggemakan pernyataan itu, mendesak PKK “untuk menghentikan serangan brutalnya yang tidak masuk akal,” dengan juru bicara Departemen Luar Negeri AS John Kirby menyebut ledakan itu sebagai “pemboman yang tidak dapat dipertahankan.”

Pada saat yang sama, dia juga menuduh pemerintah Turki “merusak kepercayaan pada demokrasi Turki dan kemakmuran ekonomi,” dengan kebijakan penutupan internet. Sebelumnya, Kirby juga mengatakan bahwa Washington “sangat prihatin” dengan tindakan keras pemerintah Turki terhadap oposisi.

Media Turki untuk sementara dilarang meliput serangan di Diyarbakir. Segera setelah penangkapan, itu juga membatasi akses ke Twitter, Facebook, dan aplikasi pesan sosial WhatsApp.

Rentetan penangkapan telah menuai kritik tajam dari para pemimpin Uni Eropa, dengan Presiden Parlemen Eropa, Martin Schulz, mengatakan bahwa dengan menahan deputi oposisi, yang dia katakan adalah “perwakilan masyarakat Turki yang sah dan demokratis,” Turki “mengirimkan sinyal yang menakutkan. tentang keadaan pluralisme politik.”

Selain “mendorong Turki lebih jauh dari demokrasi,” para pemimpinnya “meninggalkan nilai, prinsip, norma, dan aturan yang mendasari hubungan UE-Turki”, katanya.

Para duta besar negara-negara anggota UE di Turki mengadakan pertemuan mendesak untuk membahas strategi serikat pekerja sehubungan dengan memburuknya hubungan antara Turki dan blok tersebut, Hurriyet Daily News melaporkan . Pada pertemuan yang dikabarkan dihadiri oleh Mogherini melalui panggilan video, para diplomat menyuarakan “keprihatinan yang mendalam” atas arah politik yang ditempuh oleh pemerintah Turki. Menurut salah satu duta besar, yang berbicara dengan Hurriyet, UE telah menyiapkan laporan “kritis” tentang Turki yang “tidak akan disambut dengan tangan terbuka oleh pemerintah Turki.”

“Jika hukuman mati diberlakukan kembali, ini akan menjadi kemunduran demokrasi,” kata duta besar yang tidak disebutkan namanya, menambahkan bahwa kemunduran politik dalam hubungan UE-Turki “buruk bagi Uni, tetapi bahkan lebih buruk lagi bagi Turki.”

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan baru-baru ini mengindikasikan bahwa dia siap untuk memenuhi janjinya untuk memperkenalkan kembali hukuman mati, yang dia buat setelah upaya kudeta yang gagal pada 15 Juli, yang memicu kemarahan di antara mitra Turki di Eropa.

Exit mobile version