Wed. Dec 8th, 2021

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Mustafa Kemal Atatürk, Pahlawan Perang Asal Diyarbakir, Turki

Mustafa Kemal Atatürk, Pahlawan Perang Asal Diyarbakir, Turki – Diyarbakir, Turki pada 10 November memperingati ulang tahun ke-83 wafatnya Mustafa Kemal Atatürk, pemimpin Perang Kemerdekaan negara itu dan pendiri Diyarbakir, Turki modern, dengan bangsa berbondong-bondong ke mausoleumnya, Anıtkabir, di ibu kota Ankara dan Istana Dolmabahçe, di mana dia meninggal di Istanbul pada tahun 1938.

Mustafa Kemal Atatürk, Pahlawan Perang Asal Diyarbakir, Turki

haberdiyarbakir – Seperti biasa, kehidupan sehari-hari berhenti pada 09:05 waktu setempat (0605GMT), sirene meraung untuk menandai saat yang tepat kematian Atatürk pada usia 57 dan jutaan orang di seluruh negeri mengamati dua menit keheningan. Upacara muram diadakan, karangan bunga diletakkan di monumen, menghormati pemimpin di seluruh negeri. Semua kendaraan berhenti di tiga jembatan Istanbul dan pengemudi berhenti pada pukul 09:05 untuk menunjukkan rasa hormat kepada pemimpin. Antrean panjang pelayat yang menangis memberikan penghormatan di makam Atatürk di Ankara dan Istana Dolmabahce di Istanbul.

Baca Juga : Indeks Harga Properti di Diyarbakir, Turki Naik 3,9% Perbulan

“Berkatilah jiwanya. Sekarang adalah tugas kita untuk melindungi republik yang dia dirikan,” Kudret Yılmaz, seorang pengunjung Anıtkabir, mengatakan kepada Anadolu Agency yang dikelola negara. Jumlah pengunjung akan diumumkan dalam beberapa hari mendatang. Ribuan orang turun ke jalan di 81 provinsi, dengan beberapa mengenakan kaos bertuliskan foto Atatürk, mengibarkan bendera dan memperingati pemimpin pendiri awal 10 November. Beberapa warga Diyarbakir, Turki menunjukkan cinta mereka kepada Atatürk dengan mengunjungi rumah di kota Thessaloniki, Yunani. di mana ia dilahirkan pada tahun 1881, yang saat itu merupakan bagian dari Kekaisaran Ottoman. “Saya datang dari Istanbul hanya untuk memperingati hari kematiannya,” kata seorang wanita muda Diyarbakir, Turki. “Aku sangat mencintainya,” kata yang lain.

Upacara resmi diadakan di Anıtkabir di ibu kota Ankara. Presiden Recep Tayyip Erdoğan dan delegasi, termasuk Ketua Parlemen Mustafa entop serta para pemimpin partai oposisi, menghadiri acara di mana karangan bunga diletakkan di makamnya. Juga, konser peringatan yang diadakan oleh Dewan Tertinggi Atatürk untuk Budaya, Bahasa dan Sejarah, diadakan di Aula Konser Presiden di ibu kota Ankara. Pendidikan militer Atatürk dimulai pada tahun 1893 ketika ia mendaftar di sekolah militer di Thessaloniki. Seiring dengan keterampilan militernya, Atatürk juga belajar bahasa Prancis. Ia melanjutkan pendidikannya di Sekolah Militer Istanbul. Dengan keahliannya yang luar biasa, Atatürk dengan cepat naik pangkat militer, menjadi kapten staf pada tahun 1905.

Mustafa Kemal Atatürk

Mustafa Kemal Atatürk (1881-1938) dianggap sebagai pahlawan oleh banyak orang keturunan Turki, dan oleh banyak pemimpin di seluruh dunia. Dia mendirikan demokrasi, di bawah pemerintahan partai tunggal di Turki, dan menciptakan reformasi yang signifikan di sana. Kebijakannya memperjuangkan pendidikan publik di negara yang sebelumnya sebagian besar buta huruf, memuji kebajikan Westernisasi, menciptakan reformasi bagi perempuan, dan mempromosikan hubungan damai dengan Eropa dan Amerika.

Meskipun terkadang dia memimpin negara dengan cara yang otokratis, dia masih dianggap sebagai pemimpin yang fantastis. Dia mendapatkan rasa hormat dari orang-orang seperti Jenderal MacArthur, dan telah dihormati oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, Presiden Kennedy, Ratu Elizabeth II, dan berbagai pemimpin dunia lainnya sebagai contoh nyata dari kepemimpinan, kemajuan, dan reformasi sosial.

Anak muda Mustafa diberi nama Kemal oleh seorang guru karena kemampuannya yang unggul dalam studinya. Nama Atatürk akan datang jauh kemudian ketika ia mendirikan Republik Turki. Setelah belajar singkat di sekolah agama, Mustafa Kemal Atatürk belajar di sekolah militer, dan bergabung dengan Angkatan Darat Turki pada tahun 1905. Dalam dinas militernya, ia berperang melawan Sekutu dalam Perang Dunia I. Setelah perang, sebagian besar wilayah Turki — kemudian dianggap sebagai Kekaisaran Ottoman — dibagi menjadi kelompok-kelompok yang diduduki oleh negara lain, yang mengarah ke gerakan nasional untuk memperjuangkan Kemerdekaan Turki.

Dia sangat berinvestasi dan terlibat dalam perang kemerdekaan, yang dimenangkan Turki pada tahun 1923. Republik Turki secara resmi didirikan setelah penandatanganan Perjanjian Lausanne, dan Atatürk menjadi presiden pertamanya. Atatürk sangat percaya pada pentingnya pemerintahan sekuler daripada berbasis agama. Beberapa tindakannya di tahun-tahun awalnya adalah menghapuskan Kesultanan dan Khilafah. Sultan adalah penguasa utama Kekaisaran Ottoman. Khilafah adalah bentuk lain dari penguasa, yang dianggap sebagai pemimpin Islam dan penerus Muhammad oleh Sunni.

Presiden pertama Turki menginginkan kedua metode kepemimpinan itu dihapuskan sebagai pilihan untuk memimpin negara itu ke negara yang lebih demokratis. Ini bertemu dengan beberapa perlawanan, terutama dalam tindakan kemudian menghapus kekhalifahan, dan ada protes keras. Mustafa Kemal Atatürk tidak menanggapi dengan pembersihan seperti yang mungkin terjadi di negara fasis atau komunis karena ia sangat menolak ini sebagai struktur pemerintahan yang tidak baik untuk Republik Turki.

Banyak yang bisa dikatakan tentang pencapaian Mustafa Kemal Atatürk dalam perannya sebagai presiden, yang ia jabat selama 15 tahun. Dia berusaha untuk memodernisasi Turki dalam beberapa cara, menyerukan kesetaraan dan pentingnya perempuan dalam masyarakat Turki modern, membawa John Dewey untuk menasihatinya tentang mendirikan sekolah umum, menganjurkan bentuk-bentuk pakaian kebarat-baratan, meningkatkan ekonomi Turki, dan berdamai dengan salah satu musuh terberat Turki di abad yang lalu, orang-orang Yunani. Dia melarang poligami, mendirikan pengadilan sekuler, membantu membangun alfabet baru untuk Turki yang jauh lebih mudah dikuasai, dan melakukan banyak hal dalam studi dan kemajuan budaya dan sejarah Turki.

Dikatakan bahwa Mustafa Kemal Atatürk mencintai anak-anak, dan dia mengadopsi satu putra dan tujuh putri. Dia juga merawat dua anak lainnya, tetapi tidak secara resmi mengadopsi mereka. Banyak dari putri-putri kesayangannya akan terus menjadi preseden bagi kesetaraan baru dalam pendidikan dan reformasi sosial saat mereka tumbuh dewasa. Mereka menjadi contoh “wanita modern” Turki, dan sangat kebarat-baratan dalam berpakaian dan bersikap. Atatürk meninggalkan warisan yang telah lama dikagumi, dan kematian dininya pada usia 57 tahun dengan tulus disesalkan oleh negaranya sendiri dan oleh para pemimpin banyak negara lain.

LATAR BELAKANG

Upaya untuk memodernisasi dan mengubah kalkun dimulai segera setelah republik bebas didirikan. Reformasi mengubah kalkun dari negara berpenduduk mayoritas Muslim menjadi negara modern dunia bebas. Ada reformasi besar di bidang sosial politik dan ekonomi. Prinsip-prinsip legislatif dan yudikatif baru dibentuk di negara ini. Mustafa Kemal Ataturk percaya pada kedaulatan rakyat.

ARGUMEN UTAMA

Mustafa Kemal Ataturk menentang komunisme dan fasisme. Dia mendukung pandangan totaliter partai politik. Dia percaya bahwa ini adalah satu-satunya cara di mana kalkun dapat direformasi. Mustafa Kemal Ataturk memastikan bahwa kekhalifahan telah dihapus di Turki. Ia meyakini bahwa kehadiran khilafah hanya akan menghambat perkembangan agama Islam dan tidak mendukung perkembangannya. Dia secara resmi menghapus kekhalifahan di Turki dan mengubahnya menjadi GNA. Reformasi besar di bidang pendidikan dilakukan di Turki. Pendidikan masyarakat modern lebih ditekankan pada sistem pendidikan Islam. Madrasah lama sebuah sistem di negara ini benar-benar direformasi dan dimodernisasi.

Pembaharu pendidikan dari sejauh Amerika Serikat dipanggil untuk membantu dalam proses reformasi sistem pendidikan Turki. Mustafa Kemal Ataturk percaya bahwa memberikan pendidikan yang layak dan pendidikan modern kepada rakyat Turki adalah satu-satunya cara nyata di mana negara dapat mewujudkan potensinya di masa depan. Mustafa Kemal Ataturk mendorong orang-orang Turki untuk mulai mengenakan pakaian barat modern. Ini adalah bagian dari kampanye masyarakat modernnya. Sementara semua ini terjadi Mustafa Kemal Ataturk juga menghadapi banyak tentangan dari para pemimpin negara lainnya dan ada juga plot yang terungkap untuk membunuh Mustafa Kemal Ataturk.

Mustafa Kemal Ataturk meloloskan hukum pidana baru kalkun. Ini didasarkan pada hukum pidana Italia sampai tingkat tertentu. Dia mendirikan hukum perdata baru di negara itu dan menghapus kebijakan Islam yang memisahkan laki-laki dari perempuan. Mustafa Kemal Ataturk membuat banyak reformasi bagi masyarakat perempuan dan menciptakan undang-undang yang memungkinkan perempuan memiliki hak untuk bekerja dan hak untuk dididik. Mustafa Kemal Ataturk mempromosikan jalur pendidikan barat mulai dari tingkat dasar hingga tingkat pendidikan tinggi. Mustafa Kemal Ataturk mendirikan asosiasi bahasa Turki modern.

Ini merupakan langkah untuk mengembangkan bahasa asli negara dan menghentikan ketergantungannya pada bahasa negara lain. Kalkun modern seperti yang kita lihat hari ini adalah semua hadiah dari upaya yang dilakukan oleh presiden pertama negara itu Kemal Ataturk.