Wed. Dec 8th, 2021

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Gempa Berkekuatan 5,1 Guncang Timur Turki

Gempa Berkekuatan 5,1 Guncang Timur Turki – Gempa berkekuatan 5,1 melanda provinsi timur Turki Erzurum, otoritas bencana negara itu mengumumkan pada 19 November. Gempa tersebut mengguncang distrik Köprüköy di provinsi tersebut pada pukul 15:40. waktu setempat, menurut Otoritas Manajemen Bencana dan Darurat (AFAD).

Gempa Berkekuatan 5,1 Guncang Timur Turki

haberdiyarbakir – Gempa juga terasa di daerah perkotaan terdekat seperti Ağr, Diyarbakr dan Mu. AFAD mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa satu warga terluka di desa Marifet. Lima ambulans, dua tim penyelamat, dan 24 personel dikirim ke tempat kejadian, katanya. Itu terjadi pada kedalaman 5,18 kilometer (3,2 mil) di bawah permukaan, tambahnya.

Baca Juga : Mustafa Kemal Atatürk, Pahlawan Perang Asal Diyarbakir, Turki

Gubernur Erzurum Okay Memi mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa mereka menerima laporan bahwa ada kerusakan di beberapa desa akibat gempa. Memi menambahkan bahwa dua orang ditarik keluar dari puing-puing di lingkungan Topçu. Menteri Lingkungan, Urbanisasi dan Perubahan Iklim Murat Kurum di Twitter mengatakan tim direktorat provinsi kementerian dikirim ke wilayah tersebut untuk memulai penyelidikan yang diperlukan.

Efek Yang Terjadi Pada Turki

Gempa bumi dapat menjadi salah satu bencana alam yang paling merusak alam, yang tidak hanya mempengaruhi bumi pada saat terjadi tumbukan, menyebabkan kerusakan dengan gelombang seismik, tetapi dapat memiliki efek yang bertahan lama pada lanskap dan daerah sekitarnya saat bumi bergeser, miring atau turun secara tidak terduga. Ketika gelombang energi, juga dikenal sebagai energi seismik, riak melalui lapisan bawah bumi dan membuat jalan mereka ke permukaan, energi dapat dirasakan dalam bentuk gempa bumi. Biasanya, ini berarti bahwa kerak bumi bergeser atau tergeser dengan cara tertentu.

Kadang-kadang, bumi akan terlipat atau tertekuk, dan dalam kasus lain, bagian-bagian bumi akan terangkat atau turun di sepanjang garis patahan dan celah. Karena itu, gempa bumi dapat memiliki efek yang langgeng dan menghancurkan di daerah sekitarnya. Pergeseran itu sendiri tidak hanya dapat menyebabkan kerusakan dan bahaya pada saat itu, tetapi perubahan lanskap geografis ini dapat menyebabkan efek riak dan konsekuensi jangka panjang bagi daerah tersebut. Apakah itu jangka pendek atau jangka panjang, ada berbagai cara di mana gempa bumi dapat mempengaruhi lanskap, satwa liar dan kehidupan manusia di daerah yang terkena dampak.

Deformasi Permukaan Tanah

Pergeseran kerak bumi ini, dalam kaitannya dengan gempa bumi dan aktivitas seismik, sering disebut sebagai deformasi permukaan tanah atau keruntuhan tanah. Ini mengacu pada perubahan yang dihasilkan, patah atau pecah yang terjadi di atau di permukaan bumi di area tertentu, setelah terkena aktivitas seismik yang parah. Tingkat keparahan dampak, dan kerusakan ditentukan tidak hanya oleh besarnya gempa – yaitu intensitas gelombang seismik – tetapi juga jarak area tertentu dari pusat gempa, dan lanskap geomorfologi dan geologis dari gempa bumi. daerah.

Berbagai jenis gelombang seismik juga mempengaruhi bumi secara berbeda. Gelombang permukaan dapat berupa gelombang Rayleigh atau gelombang cinta, dan ini adalah jenis aktivitas seismik yang menyebabkan kerusakan pada permukaan bumi. Gelombang Rayleigh bergerak dalam formasi melingkar, menggelinding, membujur, menekan, dan dengan dilatasi pada waktu yang bersamaan. Gelombang cinta hanya bergerak dalam dua arah, bukan tiga, tetapi bisa sama-sama merusak. Gelombang ini bergerak maju mundur dalam gerakan menyentak, tegak lurus terhadap sumber gempa. Hal ini sering menyebabkan pecah dan retak di kerak.

Kerusakan Bangunan Dan Infrastruktur

Yang paling jelas, gempa bumi dapat berdampak pada kehidupan manusia dan struktur buatan manusia. Saat tanah bergerak, bergetar, dan bergeser, ada risiko signifikan terhadap kehidupan manusia paling sering dari puing-puing dan runtuhnya bangunan dan struktur. Sementara beberapa bangunan dibuat dengan mempertimbangkan garis patahan dan aktivitas seismik, hanya sedikit yang dapat menahan gempa kuat, dan sering kali akan tertekuk, terguncang, dan runtuh di bawah aktivitas tersebut.

Hal ini menyebabkan kerusakan properti yang signifikan mulai dari rumah hingga gedung perkantoran, jalan, jembatan, jalur transportasi, dan berbagai infrastruktur buatan manusia. Kerusakan properti dan struktural dapat menyebabkan bahaya bagi manusia dan hewan, serta menyebabkan masalah keuangan yang signifikan bagi perusahaan atau pemerintah yang kemudian harus memperbaiki atau membangun kembali setelah insiden besar.

Tanah longsor

Gempa bumi tidak hanya dapat menyebabkan kerusakan langsung dan intens pada permukaan bumi karena guncangan, patahan dan patahan, tetapi pergeseran Bumi ini dapat menciptakan efek riak yang menyebabkan fenomena destruktif geografis lainnya. Salah satu akibat umum tersebut adalah tanah longsor. Tanah longsor mengikuti gempa bumi sebagai goncangan dan pergeseran permukaan dan kerak bumi karena gelombang kejut menyebabkan bumi di perbukitan, gunung dan tebing terlepas atau menjadi copot. Dalam kasus ini, sebagian besar tanah, lumpur atau batu dapat pecah dan jatuh ke tanah yang lebih rendah.

Dalam beberapa kasus, seluruh lereng bukit dengan pemukiman atau bangunan yang dibangun di dalamnya dapat runtuh, menyebabkan hilangnya nyawa, cedera, dan kerusakan properti massal. Ini terlihat berulang kali sepanjang sejarah. Baru-baru ini pada Oktober 2019, Cotabato di Filipina mengalami tiga gempa bumi berturut-turut, yang semuanya memicu tanah longsor besar yang fatal.

Tsunam

Tsunami adalah salah satu bencana alam besar lainnya di Bumi, dan sayangnya, sering kali berbarengan dengan gempa bumi. Sementara nama gempa mengingatkan pergeseran bumi itu sendiri, aktivitas seismik juga dapat terjadi di kerak di bawah permukaan laut. Aktivitas seismik ini biasanya tidak berbahaya, karena beriak dan menghilang di dalam lautan, tetapi jika aktivitas seismik terjadi lebih dekat ke garis pantai atau di perairan yang lebih dangkal, itu dapat menciptakan gelombang raksasa dan sangat merusak. Dengan cara ini, tsunami sering mengikuti gempa bumi, dan hampir secara eksklusif yang tercatat sebagai 7,5 atau lebih tinggi pada skala richter.

Diagram yang menunjukkan bagaimana gempa bumi memicu tsunami. Kredit gambar: Designua/Shutterstock.com
Gelombang tsunami adalah gelombang laut yang sangat besar yang dapat menempuh jarak yang sangat jauh dengan kecepatan yang mengkhawatirkan. Gelombang tsunami dapat merambat di mana saja dari 500 hingga 800 kilometer per jam, tetapi lambat saat mencapai pantai. Sayangnya, perlambatan ini tidak membuat mereka kurang berbahaya, karena gelombang sebenarnya tumbuh dalam ukuran saat kecepatannya berkurang. Gelombang dari tsunami dapat dengan mudah mencapai ketinggian lebih dari 100 kaki dalam kasus aktivitas seismik yang kuat, dan mencapai garis pantai dengan kekuatan dan kecepatan yang mengkhawatirkan. Gelombang ini sering bergerak keluar dari pusat gempa, dan dapat memiliki efek merusak pada garis pantai karena kekuatan air yang luar biasa menguasai garis pantai, menenggelamkan apa pun yang dilaluinya.

Dua dari tsunami paling dahsyat dalam sejarah yang tercatat telah terjadi dalam 20 tahun terakhir. Pada tahun 2004, dunia dikejutkan oleh gempa berkekuatan 9,1 di lepas pantai Sumatera yang meluluhlantahkan penduduk lokal dan wisatawan pada tanggal 26 Desember. Gelombang utama diukur ke atas dari 50 m, mengakibatkan sekitar 230.000 kematian dan $ 10 miliar USD dalam kerusakan. Demikian pula, 2011 melihat gempa berkekuatan 9,0 melanda lepas pantai Jepang, bencana yang mengakibatkan gelombang setinggi 10m yang dilaporkan bergerak dengan kecepatan hingga 800km/jam. Hal ini, pada gilirannya, menyebabkan kebocoran pembangkit listrik tenaga nuklir, evakuasi massal 452.000 orang, dan kerusakan lebih dari $235 miliar USD.

Banjir bandang

Mirip dengan tanah longsor atau tsunami, banjir dapat terjadi setelah gempa bumi. Sementara tsunami menciptakan gelombang raksasa yang dapat membanjiri garis pantai dan pelabuhan, yang pada gilirannya mengakibatkan banjir massal, banjir bandang sering kali diakibatkan oleh jebolnya bendungan. Ini bisa berupa bendungan buatan atau alami, tetapi hasilnya sama – jika bendungan rusak akibat gempa bumi, volume air yang besar dapat dilepaskan secara tak terduga, membanjiri daerah pemukiman dengan sejumlah besar air yang terkumpul dari waduk yang ditahan.

Baca Juga : Gedung Condominium di Amerika Ambruk, Satu Orang Dinyatakan Meninggal

Demikian pula, gempa bumi dapat mengganggu sungai dan badan air alami, menyebabkan pengalihan ke dataran banjir alami. Hal ini dapat disebabkan oleh jatuh, retak atau pecahnya tanah, yang memungkinkan atau memaksa air untuk mengambil jalur baru, atau oleh penyumbatan. Penyumbatan terjadi ketika puing-puing atau penghalang lain mencegah sungai atau badan air mengalir ke aliran alaminya. Penyumbatan ini memaksa air untuk mengikuti jalur baru, sering menyebabkan banjir bandang. Ini dapat merusak pemukiman manusia, tetapi juga lanskap alam, ekosistem, dan satwa liar.

Selain itu, ketika gempa bumi menyebabkan tanah longsor, air baik dari permukaan air bawah tanah, atau sumber air terdekat dapat bercampur dengan tanah dan lumpur untuk menciptakan kombinasi tanah longsor/banjir yang berbahaya, yang dapat menghancurkan pemukiman, menenggelamkan jalan, dan membanjiri berbagai jenis infrastruktur manusia.