Wed. Dec 8th, 2021

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Siswa di Diyarbakır Berpartisipasi Dalam Pekerjaan Penggalian di Kastil Zerzevan, Turki

Siswa di Diyarbakır Berpartisipasi Dalam Pekerjaan Penggalian di Kastil Zerzevan, Turki – Di Diyarbakr, ditemani oleh para arkeolog, 24 siswa berpartisipasi dalam pekerjaan penggalian yang dilakukan di Kastil Zerzevan yang berusia 3.000 tahun di dekat distrik nar. Di Diyarbakr, ditemani oleh para arkeolog, 24 siswa berpartisipasi dalam pekerjaan penggalian yang dilakukan di Kastil Zerzevan yang berusia 3.000 tahun, dekat kota Nar.

Siswa di Diyarbakır Berpartisipasi Dalam Pekerjaan Penggalian di Kastil Zerzevan, Turki

haberdiyarbakir – Dengan dukungan Badan Pengembangan Karacadağ dan Safir Tuz, penggalian telah dilakukan di kastil selama 7 tahun.Dalam lingkup proyek “Sejarah di Alam, Alam dalam Sejarah” oleh Direktorat Pendidikan Nasional Distrik Bağlar, mahasiswa Pusat Sains dan Seni (BİLSEM) juga mengambil bagian dalam pekerjaan penggalian dan restorasi, didampingi oleh para arkeolog.

Baca Juga : Pertemuan Erdogan-Biden Yang Akan Menentukan Arah Dollar

Kepala Asosiasi Delegasi Penggalian. dr. Aytaç Coşkun mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) bahwa kastil, yang terletak di dekat Distrik Demirölçek, 13 kilometer dari distrik tersebut, dan digunakan sebagai “pemukiman militer” selama Kekaisaran Romawi, termasuk dalam daftar tentatif warisan dunia UNESCO.

Menyatakan bahwa 24 siswa dari berbagai sekolah di kota berpartisipasi dalam penggalian, Coşkun memberikan informasi kepada anak-anak tentang pekerjaan tersebut. Menyatakan bahwa mereka memberikan siswa pengalaman dalam penggalian, Coskun menyatakan bahwa mereka akan memperluas proyek dan membawa banyak siswa ke kastil.

Coşkun menyatakan bahwa anak-anak belajar tentang karya dan mempelajari sejarah daerah dan kota, “Ini akan menjadi pengalaman yang tak terlupakan bagi siswa untuk mengikuti penggalian. Menyentuh sejarah di sini. Kami senang menjadi tuan rumah bagi siswa kami.” Direktur Pendidikan Nasional Baglar Mehmet Bulut menekankan bahwa anak-anak menghabiskan hari yang terkait dengan sejarah dan bahwa mereka ingin menyebarkan karya ini.

Guru BİLSEM Mehmet Sami Zumrut menunjukkan bahwa penggalian di perusahaan arkeolog akan berkontribusi pada pengembangan budaya siswa dan berkata, “Kami mengamati bahwa anak-anak bersemangat. Kami melihat betapa hati-hatinya mereka. Itu adalah pengalaman yang baik bagi mereka.

” Hiva Yüce, salah satu siswa, menyatakan bahwa dia senang untuk mengambil bagian dalam penggalian di kastil bersejarah yang penting. Ferhat Çelik juga mengatakan, “Penggalian dalam lingkup proyek adalah pengalaman yang luar biasa bagi saya. Saya datang ke sini untuk menggali kastil untuk pertama kalinya. Saya ingin mengambil bagian dalam pekerjaan penggalian sebagai arkeolog di kastil di masa depan. ” menggunakan pernyataannya.

Zerzevan, juga dikenal sebagai Kastil Samachi, adalah salah satu situs arkeologi terbaru di bagian tenggara Turki; penggalian resmi dimulai pada tahun 2014 oleh arkeolog Dr. Aytac Coskun dari Dicle University di Diyarbakir. Terletak di distrik Cinar Diyarbakir, sekitar 45 km (28 mil) dari pusat provinsi, situs ini terletak di puncak bukit yang mendominasi daerah tersebut.

Zerzevan adalah perbatasan timur terluar dari Kekaisaran Romawi, di mana sebuah garnisun Romawi yang besar mengendalikan rute perdagangan strategis. Wilayah itu juga penting bagi Parth dan Sasania, peradaban penting lainnya di masa lalu. Tapi sejarah Zerzevan tanggal kembali ke periode Asyur sekitar abad ke-9 SM.

Situs ini terletak di Jalan Kerajaan Persia yang memerintah di Asia Kecil antara abad ke-6 dan ke-4 SM dan mengendalikan jalur aman berkat situs ini. Penggalian di situs dan temuan arsitektur menunjukkan kepada kita bahwa militer Romawi menetap di sini sekitar abad ke-3 Masehi. Selain pangkalan militer di puncak bukit, ada juga pemukiman sipil di daerah yang lebih rendah dan populasi seluruhnya mencapai sekitar 1200.

Situs ini dihuni sampai abad ke-6 di bawah Kekaisaran Bizantium, dan kemudian dihancurkan selama serangan Arab pada tahun 639 M dan dihancurkan. tidak pernah menetap lagi, sehingga menjaga bangunan terkubur di dalam tanah dan ditemukan hari ini dalam kondisi yang sangat baik.

Saat Anda mendaki puncak bukit, Anda dapat melihat tembok pertahanan setinggi 12-15 meter dan panjang 1,2 km, mengelilingi pos terdepan. Beberapa menara terpelihara dengan baik dengan terowongan dan tangganya. Saat Anda berjalan di situs, Anda akan melihat tangki air kecil dan besar untuk penyimpanan air, saluran air, reruntuhan gereja Kristen dari abad ke-6 serta gereja bawah tanah dari abad ke-3, altar batu, kediaman jenderal Romawi dan barak tentara , gudang senjata, dan tempat tinggal sipil.

Ada juga sebuah nekropolis di luar situs dengan berbagai jenis makam yang berasal dari abad ke-3 hingga ke-7 Masehi. Mungkin bangunan yang paling menarik di Zerzevan adalah Mithraeum dari abad ke-2 atau ke-3 M; sebuah kuil yang didedikasikan untuk dewa Mithras yang disembah oleh agama misteri.

Sejauh ini, ini adalah kuil tertua dan paling timur yang didedikasikan untuk Mithras, oleh karena itu diyakini bahwa kuil ini dapat meletakkan dasar dari apa yang sekarang disebut Illuminati, Ksatria Templar, Scientology, Freemasonry, dan kelompok serupa lainnya.

Candi ini dipahat pada batu karang dengan ukuran 7 x 5 meter dan tinggi langit-langit 2 meter. Pada tahun 2020 Zerzevan masuk dalam Daftar Tentatif Situs Warisan Dunia UNESCO dan menarik ribuan pengunjung karena popularitas “agama misteri” Mithras.

Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata, Museum Diyarbakr, Kantor Gubernur Diyarbakr, Kota Metropolitan Diyarbakr, Kegubernuran Distrik nar, Asosiasi Agen Perjalanan Turki dan Universitas Dicle berkontribusi pada kemajuan penggalian.

Gubernur Distrik nar smail anlı telah memantau penggalian dan menyatakan bahwa pekerjaan penggalian terus berlanjut meskipun ada masalah keamanan di wilayah tersebut dan bentrokan antara militer Turki dan Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang. Anlı mengatakan Kastil Zerzevan melambangkan “persimpangan dan perpaduan budaya timur dan barat.”

Berbagai fiturnya, seperti kuil bawah tanah – sisa dari agama Mithras – telah menarik lebih dari 20.000 wisatawan hanya dalam satu minggu, tambahnya. Kegubernuran Distrik nar, dengan dukungan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata, saat ini sedang merancang “Proyek Taman Archaeo” untuk mengembangkan kesadaran sejarah dan budaya anak-anak yang mengunjungi Kastil Zerzevan.

Aytac Coskun, kepala penggalian dan asisten profesor arkeologi di Universitas Dicle, menekankan peran kunci penggalian dalam memahami era Romawi di Diyarbakır dan wilayah tersebut. “Ada kota bawah tanah dan di atas tanah di Kastil Zerzevan.

Kami menemukan jalan rahasia bawah tanah yang ditutup 3.000 tahun yang lalu, gereja bawah tanah yang ditutup 1.500 tahun yang lalu, tempat perlindungan bawah tanah yang mampu menampung 400 orang, dan akhirnya kuil Mithras,” kata Cokun.

“Kami mendeteksi empat lokasi bawah tanah lagi tahun ini. Lokasi-lokasi ini benar-benar tertutup tanah. Mereka harus digali. Kami juga bertujuan untuk mengungkap kota bawah tanah. Kami menemukan banyak waduk, toko gandum, dan gereja di bawah tanah. Ada tempat untuk membantu mempertahankan mata pencaharian mereka selain daerah pemukiman. Kami akan mengungkap kota bawah tanah dan kota di atas tanah saat pekerjaan penggalian berlangsung, ”tambahnya.

Pemukiman militer terletak di bukit berbatu setinggi 124 meter di rute kuno, di titik strategis antara Amida (Dyarbakır modern) dan Dara (dekat Mardin modern).