Sel. Feb 7th, 2023

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Turki Meresmikan Gereja Armenia yang Direnovasi di Diyarbakir

Turki Meresmikan Gereja Armenia yang Direnovasi di DiyarbakirTempat ibadah di seluruh Anatolia Turki adalah tanda rasa hormat dan persahabatan di antara kita, kata Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Turki Mehmet Nuri Ersoy.

Turki Meresmikan Gereja Armenia yang Direnovasi di Diyarbakir

haberdiyarbakir – Türkiye secara resmi membuka kembali gereja Armenia abad ke-16 yang telah dirusak oleh teroris sebelum direstorasi oleh pemerintah Turki.

Mengatakan bahwa setiap orang “berbagi kegembiraan” dari Gereja Armenia Surp Giragos yang telah direnovasi di Diyarbakir, Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Turki Mehmet Nuri Ersoy mengatakan pada upacara pembukaan pada hari Sabtu bahwa kebaktian akan dimulai besok “dan struktur ini, yang telah menjadi sasaran terorisme , akan dibuka kembali untuk beribadah.”

Gereja bersejarah di distrik Sur Diyarbakir dirusak oleh serangan teroris PKK pada tahun 2015 dan dipulihkan dengan dana yang disediakan oleh Kementerian Lingkungan Hidup, Urbanisasi, dan Perubahan Iklim di bawah koordinasi Direktorat Jenderal Yayasan Türkiye.

Berbagai budaya dan agama hidup bersama dalam damai dan beribadah dengan bebas di Diyarbakir, yang merupakan rumah bagi banyak bangunan tak ternilai, kata Ersoy, termasuk gereja Surp Giragos Armenia dan Mar Petyun Chaldean.

“Sayangnya, dua bangunan ini, yang merupakan salah satu harta penting warisan budaya kita, menjadi sasaran dan dihancurkan oleh kelompok teror, yang ingin membayangi kedamaian dan ketenangan kota dalam beberapa tahun terakhir,” jelasnya.

“Kami percaya bahwa tempat ibadah di seluruh Anatolia adalah tanda rasa hormat dan persekutuan di antara kita.”

Baca Juga : Symphony Of Destrucktion: Bagaimana AKP Merongrong Intitusi Turki

Simbol hubungan baik

Gereja, gereja Gregorian Armenia terbesar di Timur Tengah, dikenal tidak hanya oleh warga kota tetapi juga di seluruh dunia, kata Ersoy, menambahkan bahwa pemulihan gereja Surp Giragos Armenia dan Mar Petyun Chaldean menelan biaya sekitar 32 juta lira Turki ($2,14). juta)

Sahak Mashalian, patriark Armenia Turki, menyebut pembukaan gereja sebagai penyelamat bagi populasi Kristen Diyarbakir, yang terus menurun.

“Ini berisi pesan persahabatan yang penting dan bermakna bagi dunia Armenia dalam hal pengembangan hubungan Turki-Armenia,” katanya.

“Ada begitu banyak peristiwa dan pengalaman yang cerah dan positif untuk ditekankan dalam hubungan ribuan tahun Turki-Armenia yang kami yakini harus disoroti dengan jembatan persahabatan yang harus dibangun di masa depan.”

“Kita harus melihat gereja ini, yang dibuka untuk beribadah, sebagai monumen hubungan bertetangga yang baik antara orang Armenia, Turki, dan Kurdi, Kristen dan Muslim,” tambahnya.

Türkiye memiliki populasi minoritas Armenia yang cukup besar, dan pembicaraan normalisasi dimulai awal tahun ini antara Türkiye dan negara tetangga Armenia.

Ergun Ayik, kepala Yayasan Gereja Armenia Surp Giragos, mengatakan kelompok itu bekerja untuk renovasi gereja ini di bawah kepemimpinan Gubernur Diyarbakir dan dukungan dari Direktorat Jenderal Yayasan Türkiye.

Menyatakan bahwa pemugaran selesai dengan pekerjaan yang sensitif dan teliti, Ayik menambahkan: “Kami berharap dapat melestarikan gereja ini selamanya dengan dukungan dari komunitas, negara, dan aktor regional kami.”

Setelah tujuh tahun absen di gereja, lonceng dibunyikan, upacara pemberkatan dilakukan, lilin dinyalakan, dan doa dilakukan.

Sekolah All-Kurdi akan diselesaikan di Diyarbakir

Penduduk setempat di desa Diyarbakır hampir menyelesaikan gedung sekolah tiga lantai tempat pendidikan Kurdi akan dilaksanakan. Foto Hürriyet

Penduduk desa Diyarbakır telah menyelesaikan pembangunan sebuah sekolah, yang akan memulai pendidikan Kurdi pada bulan April, menandai yang pertama di Turki.

Penduduk Desa Yalaza di distrik Kutu di Diyarbakır yang berpenduduk mayoritas Kurdi, hampir menyelesaikan gedung sekolah tiga lantai, tempat pendidikan Kurdi akan diadakan.

Rencananya, lantai satu akan digunakan untuk PAUD dan dua lantai lainnya akan digunakan untuk pendidikan Kurdi hingga kelas delapan. Turki dan Inggris akan menjadi pelajaran opsional di sekolah.

Langkah itu dilakukan setelah pemimpin Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang, Abdullah Öcalan mengirimkan pesan kepada politisi Kurdi, berbunyi, “Jangan hanya menunggu negara melakukan sesuatu; lakukan sendiri.”
Pemerintah telah memberikan lampu hijau untuk pendidikan bahasa ibu di sekolah swasta sebagai bagian dari paket demokratisasi yang diumumkan pada 30 September 2013.

Seorang guru, Abdullah Pınar, menegaskan bahwa mereka telah mengikuti saran Öcalan, yang melakukan pembicaraan damai dengan negara meskipun dipenjara di İmralı.

“Kami tidak menuntut sesuatu dari negara, kami membangunnya sendiri,” kata Pınar, menambahkan bahwa ini adalah inti dari pernyataan “bangsa demokratis” Öcalan, yang dia rujuk dalam pidato “gencatan senjata” di Nevruz, 21 Maret. , tahun lalu.

“Tuntutan kami akan sekolah Kurdi dan pendidikan dalam bahasa ibu kami adalah salah satu kaki utama dari paradigma bangsa yang demokratis,” kata Pınar, seraya menambahkan bahwa otonomi akan dimulai. “Kami tidak mengharapkan apapun dari siapapun. Sekolah ini dibangun sepenuhnya atas kehendak rakyat dan mengumpulkan uang di antara mereka sendiri.”

“Ada ratusan remaja putri dan pria yang memiliki kapasitas untuk mengajar. Mereka mengajarkan bahasa ibu kami dengan uang. Di sini, kami akan melakukannya secara gratis,” kata Pınar.

Dia menambahkan bahwa mereka akan mencoba membuka sekolah pada tanggal 4 April, hari ulang tahun Öcalan.