Wed. Dec 8th, 2021

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Temuan Lencana Yang Ditemukan di Benteng Zerzevan Bersejarah di Diyarbakir Turki

Temuan Lencana Yang Ditemukan di Benteng Zerzevan Bersejarah di Diyarbakir Turki – Sebuah lencana yang ditemukan di provinsi tenggara Turki Diyarbakr selama penggalian di Benteng Zerzevan berusia 3.000 tahun yang digunakan sebagai “pemukiman militer” selama Kekaisaran Romawi, membangkitkan rasa ingin tahu. Pekerjaan penggalian, yang diluncurkan pada tahun 2014 oleh Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata, Universitas Dicle, Asosiasi Sejarah Turki, dan beberapa lembaga regional lainnya, masih dalam proses.

Temuan Lencana Yang Ditemukan di Benteng Zerzevan Bersejarah di Diyarbakir Turki

haberdiyarbakir – Kuil bawah tanah Roman Mithras, menara pertahanan, gereja, gedung perkantoran, rumah tinggal, gudang biji-bijian dan senjata, bunker, makam batu, dan saluran air, serta banyak artefak penting terungkap di Kastil Zerzevan. Itu juga ada dalam daftar sementara Situs Warisan Dunia UNESCO. Aytaç Coşkun, seorang anggota fakultas di Universitas Dicle dan kepala tim penggalian, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa mereka telah menemukan lencana selama pekerjaan penggalian.

Baca Juga : Di Diyarbakir Turki, Para Orang Tua Mengeluh Buku Pelajaran Siswa yang Terlalu Banyak

Motif pada permukaan lencana, dihapus dari kedalaman 125 sentimeter di dinding timur Benteng Zerzevan selama penggalian yang sedang berlangsung, pertama kali dirancang pada 1782, kata Coşkun. “Contoh awal lencana atau kancing jenis ini digunakan di AS pada tahun 1850-an. Sejak 1902, lambang seperti lencana ini juga telah digunakan oleh tentara AS. Contoh serupa juga digunakan dalam Perang Dunia I dan milik unit pelayanan umum,” tegasnya. Dia menambahkan bahwa tulisan Latin “E Pluribus Unum” ditempatkan di lencana. “Ini adalah slogan resmi pertama AS. Slogan ini, yang merupakan bahasa Latin (bahasa resmi Kekaisaran Romawi), berarti ‘dari multiplisitas menuju kesatuan.’ Slogan ini digunakan untuk mengartikan penyatuan 13 koloni yang membentuk AS Di kaki kanan elang adalah cabang zaitun, di sebelah kiri adalah bundel yang ditarik rapat yang terdiri dari 13 oktaf.

Diketahui bahwa simbol-simbol ini mewakili ‘kekuatan perdamaian dan perang’,” katanya. “Sebuah gulungan bertuliskan ‘E Pluribus Unum,’ motto komite pertama, terlihat di paruh elang. Perisai, terletak di dada elang dan mewakili negara bagian , menunjukkan kesatuan pemerintah federal. Sebuah konstelasi terang dari 13 bintang digunakan di atas kepala elang.” “Pembukaan lencana paduan tembaga-seng ini di Benteng Zerzevan cukup menarik dan menarik,” kata Coşkun, menambahkan bahwa belum ada temuan seperti itu dalam penggalian arkeologi di Turki atau di luar negeri menurut penelitian mereka. “Contoh serupa hanya ditemukan di AS dan Inggris Analisis terperinci … dilakukan pada lencana. Ternyata teknologi pasca abad ke-15 digunakan.

“Juga, analisis menunjukkan bahwa lencana tetap berada di bawah tanah selama sekitar 250 -300 tahun, sejak abad ke-18,” katanya. “Contoh awal dari jenis lencana atau kancing ini digunakan di AS pada tahun 1850-an. Sejak tahun 1902, lambang seperti lencana ini juga telah digunakan oleh tentara AS. ,” ujarnya seraya menyebutkan betapa mengejutkannya menemukan barang semacam itu yang kemungkinan berasal dari periode yayasan AS.

Kastil Zerzevan

Kastil Zerzevan juga dikenal sebagai Kastil Samachi, adalah reruntuhan kastil Romawi Timur, bekas pangkalan militer penting, di Provinsi Diyarbakr, Turki tenggara. Penggalian arkeologi di situs tersebut mengungkapkan keberadaan struktur bawah tanah, di antaranya kuil Mithraisme, sebuah agama misteri. Kastil ini digunakan sebagai pemukiman sipil antara tahun 1890-an dan 1960-an. Situs ini sebagian terbuka untuk pariwisata. Menurut Beberapa pelancong menyebutkan nama tempat ini sebagai “Kasr Zerzaua” pada abad ke-18 sementara Evliya Celebi, seorang musafir Ottoman yang hidup pada abad ke-17 menyebutkan dalam Seyahatname-nya (volume IV) tentang tempat ini sebagai ” Lembah Zerzivan” saat bepergian dari Diyarbakir ke Mardin. Nama Zerzevan berasal dari kata Kurdi “zêr” (emas) dan “adalah bentuk perubahan dari Zerzaua yang disebutkan oleh para pelancong dan itu adalah nama yang diberikan untuk pemukiman sementara desa” terletak di tempat yang sama.

Kastil Zerzevan dibangun pada abad ke-4 oleh Kekaisaran Romawi Timur sebagai pangkalan militer di jalur perdagangan kuno antara Diyarbakr dan Mardin. Itu digunakan sampai abad ke-7. Kastil ini terletak di atas bukit berbatu setinggi 105–124 m (344–407 kaki) di sebelah desa Demirölçek sekitar 13 km (8,1 mil) tenggara kota nar di Provinsi Diyarbakr di jalan raya D.950 ke Mardin. Terletak sekitar 45 km (28 mil) dari Diyarbakr. Penggalian arkeologi pertama dilakukan pada musim panas tahun 2014. Pekerjaan ini awalnya dilakukan oleh tim beranggotakan 35 orang yang dipimpin oleh seorang arkeolog. dari Universitas Dicle, di bawah pengawasan Museum Arkeologi Diyarbakr. Pada tahun 2015, jumlah tim yang bekerja di lokasi meningkat menjadi 60. Diperkirakan pekerjaan penggalian akan berlanjut selama sekitar 30 tahun lagi.

Kastil ini membentang di area seluas 5,7 ha (14 hektar). Kastil ini berisi struktur baik di atas maupun di bawah tanah. Temboknya yang hancur memiliki panjang 1.200 m (3.900 kaki) dan tinggi 12 m (39 kaki), serta memiliki menara pengawas setinggi 21–22 m (69–72 kaki). Di dalam kastil, ada reruntuhan di area yang luas dan pekuburan batu. Di utara kastil, yang berada di ketinggian yang lebih rendah, tempat tinggal dan jalan didirikan sementara di selatan bangunan umum dibangun di dataran yang lebih tinggi. Sebuah bangunan gereja yang menghadap timur-barat tetap menjadi salah satu bangunan umum yang paling terpelihara dengan baik. Bangunan umum lainnya termasuk istana, gedung administrasi, pemandian, gudang sereal, gudang senjata, dan 54 tangki air.

Bahan militer dan medis, perhiasan, ornamen, dan koin perunggu juga ditemukan selama penggalian. Pada tahun 2016, sebuah gereja bawah tanah dan lorong-lorong rahasia ditemukan. Lorong rahasia bawah tanah yang ditemukan tidak digunakan selama sekitar 3.000 tahun dan gereja bawah tanah ditutup sekitar 1.500 tahun yang lalu. Sebuah kuil bawah tanah Mithraic dan tempat perlindungan bawah tanah, mampu menampung 400 orang, juga digali. Sisa-sisa kuil bawah tanah dari agama misteri menarik lebih dari 20.000 wisatawan hanya dalam satu minggu menurut laporan oleh para pejabat. Pada tahun 2017, empat lokasi bawah tanah lagi ditemukan, di mana pekerjaan penggalian lebih lanjut diperlukan untuk menggalinya.

Kastil ini merupakan pangkalan militer Romawi Timur dan pemukiman garnisun strategis, mendominasi seluruh lembah dan mengendalikan jalan kuno antara Amida (sekarang Diyarbakır) dan Dara (sekarang Mardin). Kastil ini memainkan peran kunci karena lokasinya di perbatasan paling timur yang melindungi Kekaisaran Romawi. Ini menandai persimpangan dan perpaduan budaya di barat dan timur. Tempat itu dikenal sebagai Samachi pada zaman klasik. Itu adalah tempat pertempuran sengit antara Kekaisaran Bizantium dan Kekaisaran Sasania. Perhiasan yang ditemukan di kastil juga menunjukkan bahwa penduduk sipil dan personel militer tinggal bersama, dengan tentara yang tinggal bersama anggota keluarga mereka. Itu cukup besar untuk menopang populasi sekitar seribu.

Pekerjaan restorasi dan rekonstruksi, yang berlangsung selama pemerintahan kaisar Romawi Timur Anastasius I Dicorus (memerintah 491–518) dan Justinian I (memerintah 527–565), melihat kastil berkembang menjadi keadaan terakhirnya sebelum kehancurannya. 4] Kastil itu kemungkinan besar digunakan sampai 639 dengan kedatangan Muslim Arab di awal perang Arab-Bizantium. Pemukiman baru dibuat di dalam kastil sekali lagi pada tahun 1890-an, ketika sebuah keluarga pindah ke kastil. Ketika populasi tumbuh menjadi lebih dari 30 rumah tangga, para penduduk akhirnya meninggalkan kastil pada 1960-an, turun ke tempat sekitar 1 km (0,62 mil) dari kastil, dan mendirikan sebuah desa dengan nama Zerzevan. Desa ini disebut Demirölçek hari ini.