Jum. Mei 20th, 2022

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Penarikan Turki Dari Konvensi Istanbul Menimbulkan Risiko Berbahaya Bagi Kawasan

Penarikan Turki Dari Konvensi Istanbul Menimbulkan Risiko Berbahaya Bagi Kawasan – Dalam pernyataannya pada peringatan 10 tahun Konvensi Istanbul, perjanjian mengikat Dewan Eropa (CoE) untuk mencegah dan memerangi kekerasan terhadap perempuan, Human Rights Watch (HRW) mengatakan penarikan Turki dari konvensi tersebut merupakan kemunduran bagi hak-hak perempuan di negara itu. dan menimbulkan risiko berbahaya bagi kawasan.

Penarikan Turki Dari Konvensi Istanbul Menimbulkan Risiko Berbahaya Bagi Kawasan

haberdiyarbakir – “Otoritas Turki sering gagal melindungi perempuan dari pelecehan dan tingkat pembunuhan perempuan tetap tinggi,” kata HRW dalam pernyataannya yang dirilis hari ini. 11 Mei 2021 menandai peringatan 10 tahun Konvensi Dewan Eropa tentang menghindari dan mengurangi Kekerasan Terhadap wanita dan KDRT, lebih dikenal sebagai Konvensi Istanbul, yang dibuka untuk ditandatangani selama pertemuan Komite Menteri CoE yang diselenggarakan oleh Turki pada tahun 2011.

Baca Juga : Turki Mengevaluasi Permintaan Ukraina Untuk Penutupan Selat Turki

Presiden Recep Tayyip Erdogan mengeluarkan dekrit eksekutif pada 20 Maret yang membatalkan ratifikasi perjanjian oleh Turki. Turki adalah negara anggota pertama yang meratifikasi konvensi CoE. HRW juga meminta negara-negara anggota CoE untuk memperkuat upaya memerangi kekerasan terhadap perempuan dengan segera meratifikasi dan melaksanakan konvensi tersebut. Pengawas hak asasi manusia membagikan dua video yang menjelaskan konvensi dan menyoroti pentingnya.

“Pandemi Covid-19 telah mengekspos kekerasan terhadap perempuan sebagai salah satu pelanggaran hak yang paling luas dan terus-menerus, dan ancaman sehari-hari bagi kehidupan dan kesehatan perempuan dan anak perempuan di seluruh dunia,” kata Hillary Margolis, peneliti senior hak-hak perempuan. di Human Rights Watch. “Pada saat yang menentukan ini, anggota Dewan Eropa harus menunjukkan bahwa mereka serius dalam memprioritaskan keselamatan dan kesejahteraan semua perempuan dan anak perempuan dengan berkomitmen dan melaksanakan Konvensi Istanbul.”

Langkah pemerintah Turki memicu kemarahan di negara itu dan mendapat kecaman dari beberapa negara, organisasi internasional, dan kelompok hak asasi manusia. Berbicara kepada HRW, Eren Keskin, ketua bersama Asosiasi Hak Asasi Manusia di Turki, mengatakan Konvensi Istanbul adalah “sumber kekuatan emosional yang sangat besar” bagi perempuan Turki. “Menarik dari konvensi ini berarti mengatakan, ‘Saya akan melakukan apa pun yang saya inginkan untuk Anda’.”

Keskin mengatakan orang tidak boleh meninggalkan harapan bahwa Turki dan negara-negara lain akan berkomitmen pada konvensi dan standarnya. “Saya percaya bahwa gerakan perempuan akan membawa ini kembali dan tanda tangan [Turki] akan ada di konvensi itu lagi… Satu-satunya solusi adalah dengan vokal: Setiap orang harus mengangkat suara mereka melawan kekerasan terhadap perempuan di mana pun mereka berada.”

Sebuah survei yang dilakukan oleh jajak pendapat Metropoll telah mengungkapkan bahwa 52,3 persen orang Turki menentang langkah pemerintah. Sementara lebih dari mayoritas peserta menentang penarikan, 26,7 persen setuju dan 10,2 persen tidak berpendapat. Partai oposisi sayap kanan Turki YI (Baik) telah mengajukan pengajuan kepada Dewan Negara yang meminta pembatalan dekrit eksekutif Presiden Erdogan sesuai dengan Pasal 6, 87, 90 dan 104 Konstitusi Turki.

Jaksa Agung mengatakan penarikan Turki dari Konvensi Istanbul melanggar hukum

Kantor kepala kejaksaan di pengadilan administrasi tertinggi Turki, Dewan Negara, telah menyerukan pembatalan keputusan presiden yang mengharuskan penarikan Turki dari perjanjian internasional melawan kekerasan dalam rumah tangga, menggambarkan langkah itu sebagai melanggar hukum, Menit Turki melaporkan, mengutip Edisi Turki Deutsche Welle.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan memicu kemarahan di Turki dan komunitas internasional setelah dia mengeluarkan dekrit pada Maret 2021 yang menarik negara itu keluar dari perjanjian internasional, Ini mengharuskan pemerintah untuk mengesahkan undang-undang yang menuntut pelaku KDRT dan pelecehan serupa serta pemerkosaan dalam perkawinan.

Jaksa pengadilan tinggi, Aytaç Kurt, mengatakan tidak mungkin bagi Turki untuk menarik diri dari Konvensi Istanbul tanpa pengesahan undang-undang baru di Parlemen Turki, yang akan memungkinkan penarikan secara hukum. Di tengah seruan dari organisasi hak-hak perempuan dan pemimpin dunia, seperti Presiden AS Joe Biden, untuk mengembalikan Konvensi Istanbul, Dewan Negara sejauh ini telah menolak banyak banding yang meminta pembatalan dekrit eksekutif Erdogan yang menarik Turki dari konvensi.

Namun, banding baru baru-baru ini diajukan ke pengadilan yang menuntut pembatalan keputusan presiden yang relevan. Pengadilan sekarang sedang memeriksa banding yang diajukan oleh Asosiasi Pengacara Diyarbakr, yang menyebabkan jaksa Kurt melepaskan pendapatnya. Jaksa, yang menyampaikan pendapatnya ke Kamar ke-10 Dewan Negara, mengatakan, “Konvensi Istanbul, tentang hak-hak dasar dan kebebasan dan diadopsi sesuai dengan prosedur yang relevan, harus tetap berlaku.”

Sebuah survei yang dilakukan oleh Metropoll mengungkapkan tahun lalu bahwa 52,3 persen orang Turki menentang penarikan dari konvensi tersebut. Sementara lebih dari mayoritas peserta menentangnya, 26,7 persen setuju dan 10,2 persen tidak berpendapat.

Femisida dan kekerasan terhadap perempuan adalah masalah serius di Turki, di mana perempuan dibunuh, diperkosa atau dipukuli setiap hari. Banyak kritikus mengatakan alasan utama di balik situasi ini adalah kebijakan pemerintah Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP), yang melindungi laki-laki yang kejam dan kasar dengan memberi mereka impunitas.

Pengadilan tinggi Turki menolak banding untuk membatalkan keputusan Erdogan untuk keluar dari Konvensi Istanbul

Dewan Negara, pengadilan administrasi tertinggi Turki, telah menolak banding yang menuntut pembatalan keputusan presiden yang menarik negara itu keluar dari perjanjian internasional untuk memerangi kekerasan dalam rumah tangga, Turkish Minute melaporkan.

Sidang ke-10 pengadilan tinggi pada hari Selasa menolak dengan pemungutan suara tiga banding dua banding yang diajukan oleh pemimpin partai oposisi nasionalis YI (Baik) Meral Aksener yang meminta penundaan eksekusi segera dan pembatalan terakhir dari dekrit presiden yang menarik Turki keluar dari perjanjian Eropa yang bersejarah.

Pengadilan menggarisbawahi dalam keputusan bahwa “secara hukum mungkin” bagi Erdogan untuk menarik negara itu keluar dari Konvensi stanbul karena wewenang untuk meratifikasi dan membatalkan perjanjian internasional termasuk di antara kekuasaan presiden, menurut Pasal 104 konstitusi.

brahim Topuz, seorang anggota Dewan 10 Kamar Negara yang tidak setuju dengan keputusan mayoritas, berpendapat bahwa parlemen harus memutuskan apakah atau tidak untuk menarik diri dari konvensi, bukan presiden, kata laporan media lokal. Ahmet Sara, yang berpendapat lain dissenting opinion, mengatakan suatu tindakan administratif harus ditarik, dihapuskan, atau dihentikan sesuai dengan prosedur yang sama yang digunakan ketika itu didirikan, sesuai dengan prinsip paralelisme kompetensi dan prosedur.

Turki, negara anggota pertama yang meratifikasi konvensi CoE yang dibuka untuk ditandatangani di stanbul selama Turki memimpin organisasi tersebut 10 tahun lalu, ironisnya juga menjadi negara pertama yang mengumumkan penarikannya darinya. Kekerasan terhadap perempuan dan pembunuhan wanita adalah masalah serius di Turki, dengan liputan media harian tentang masalah ini. Pada tahun 2020, 300 wanita terbunuh, dan angka tersebut tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, dengan 112 wanita terbunuh dalam lima bulan pertama tahun 2021, menurut We Will Stop Femicide Platform.