Wed. Dec 8th, 2021

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Diyarbakir Mothers Menuntut Anak-Anak Mereka Yang Hilang di Diyarbakir, Turki

Diyarbakir Mothers Menuntut Anak-Anak Mereka Yang Hilang di Diyarbakir, Turki – Suleyman Aydin berdiri di depan bendera Turki yang sangat besar mengenakan T-shirt dengan gambar seorang putra yang tidak pernah dilihatnya selama lima tahun. Seperti yang dia gambarkan, ketika Ozkan baru berusia 15 tahun dia diculik oleh PKK, Partai Pekerja Kurdistan, yang Turki, Amerika Serikat, dan 28 negara Eropa daftarkan sebagai organisasi “teroris”.

Diyarbakir Mothers Menuntut Anak-Anak Mereka Yang Hilang di Diyarbakir, Turki

haberdiyarbakir – “Setelah sekolah, dia pulang ke rumah,” Suleyman menjelaskan, “dan mereka mencegat anak-anak, dan membawa mereka ke suatu tempat ‘untuk piknik’. Mereka menipu mereka.” Ozkan sekarang, ayahnya percaya, di suatu tempat “di pegunungan” di kisaran yang mencakup Irak, Iran dan Turki di mana sebagian besar PKK berbasis.

Baca Juga : Penindasan Sistematis Politik di Turki Saat Sidang Pembukaan Ankara

Meskipun Suleyman menyembunyikan ini dari anak-anaknya yang lain ketika mereka bertanya tentang kakak laki-laki mereka, “Kami mengatakan dia pergi ke Istanbul, bahwa dia mendapatkan pekerjaan. Kebohongan kecil ini untuk menghibur mereka.”

Di sebuah tenda di Diyarbakir, sekitar 1.500 km (932 mil) tenggara Istanbul, puluhan orang tua lainnya duduk di depan foto anak-anak mereka yang hilang. Mereka adalah bagian dari protes yang kini telah berlangsung lebih dari setahun.

Dikenal sebagai Diyarbakir Anneleri “Diyarbakir Mothers ” sekitar 130 keluarga dikatakan telah bergabung dengan mereka di beberapa titik dan duduk di seberang kantor provinsi HDP, Partai Rakyat Demokratik, mereka mengklaim bukan hanya PKK yang telah mengambil putra dan putri mereka, tetapi juga partai politik pro-Kurdi terbesar di negara itu.

“Mereka (PKK) pertama kali membawanya ke sini,” kata Suleyman, “dan dari HDP mereka membawanya ke pegunungan.”

Ini adalah tuduhan yang ditolak oleh HDP. Mengenai kepraktisan belaka, Hisyar Ozsoy, anggota parlemen HDP untuk Diyarbakir, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa klaim tersebut tidak memiliki kredibilitas untuk “berpikir bahwa orang yang ingin membawa pemuda ke gunung, bahwa mereka akan menggunakan markas HDP, yang sedang diawasi. oleh 200 petugas polisi 24/7”.

Ada, Ozsoy berpendapat, ada poin politik yang lebih luas dan lebih penting selain itu. “Rasa sakit dan penderitaan orang-orang ini sedang dimanipulasi,” lanjutnya, “sebagai bagian dari upaya – bukan untuk menyelesaikan masalah Kurdi  tetapi untuk melakukan kampanye kotor dan mengkriminalisasi HDP.”

Pemerintah Turki telah berulang kali menuduh partai tersebut memiliki hubungan dengan PKK, yang selalu dibantah oleh HDP.

Bertepatan dengan periode di mana protes keluarga telah terjadi, tekanan yang lebih luas juga terjadi pada HDP. Empat puluh tujuh dari 53 walikota yang dipilih pada Maret tahun lalu, misalnya, telah dicopot melalui dekrit, dengan banyak yang dipenjara, didakwa, atau dihukum atas tuduhan terorisme.

Human Rights Watch berpendapat bahwa “kasus-kasus terhadap politisi HDP memberikan bukti paling jelas bahwa pihak berwenang membawa tuntutan pidana dan menggunakan penahanan dengan itikad buruk dan untuk tujuan politik”. Seperti yang dikatakan Presiden Recep Tayyip Erdogan tentang partai tersebut pada bulan Februari, “semua yang mereka lakukan merupakan kejahatan”.

Di negara di mana 90 persen media diperkirakan dimiliki atau dekat dengan negara, Diyarbakir Anneleri telah menjadi fitur biasa. Muncul di tangga kantor HDP, menjelaskan apa yang terjadi pada anak-anak mereka, dan menuduh keterlibatan HDP, mereka muncul puluhan kali seminggu di surat kabar atau berita TV Turki. Mereka juga telah dikunjungi oleh sejumlah tokoh terkemuka: berbagai duta besar, Menteri Dalam Negeri Suleyman Soylu, dan istri Presiden Erdogan.

Akses juga dikontrol ketat oleh polisi. Setelah Al Jazeera diizinkan untuk berbicara dengan beberapa keluarga, setiap wawancara dibayangi oleh dua petugas polisi berseragam dan satu orang berpakaian preman merekam pertemuan tersebut. Terjalin dalam cerita keluarga, juga gema garis politik diratakan di HDP dan seterusnya: “Mereka adalah antek Amerika”; “Negara kita adalah negara besar”; “Tuhan Memberkati Menteri Dalam Negeri”.

Di Diyarbakir, kubu HDP, kecurigaan terhadap protes tidak sulit ditemukan. Seperti yang dikatakan seorang pemuda di Sur, kota tua kota itu kepada Al Jazeera: “Keluarga-keluarga itu? Itu bohong. Mereka adalah pendukung Erdogan.”

Sementara itu, Ozsoy dari HDP mengakui kesedihan keluarga sebagai hal yang tulus. “Tentu saja, ketika sebuah keluarga, ketika mereka berusaha mencari anak-anak mereka. Tentu saja, jika Anda seorang manusia, Anda merasakan sakit di sana.”

Namun dia juga menuduh manipulasi pemerintah lebih dari sekadar mempromosikan tujuan keluarga. “Kami tahu orang-orang itu dibayar. Mereka dibayar gaji,” klaimnya. “Mereka diberi makan oleh polisi. Mereka diangkut oleh polisi.”

Kementerian dalam negeri menolak berkomentar langsung atas tuduhan itu, tetapi mengatakan kepada Al Jazeera, “Para ibu di Diyarbakir telah meluncurkan protes mereka secara independen.”

‘Kami hanya ingin anak-anak kami kembali’, Oleh karena itu, ini adalah kisah yang tidak hanya berbicara tentang rasa sakit yang disebabkan oleh kegagalan Turki untuk menemukan perdamaian abadi di tenggara yang bergolak, tetapi juga politisasi rasa sakit itu.

Sejak PKK memulai pemberontakan bersenjata melawan negara Turki pada tahun 1984, lebih dari 40.000 orang telah tewas dan ribuan lainnya hilang. Menurut International

 Tentang HDP atau yang disebut Partai Demokrat Rakyat

Partai Demokrat Rakyat adalah sebuah partai politik yang didirikan pada 15 Oktober 2012 dan beroperasi di Turki. Menurut undang-undang partai, singkatan resminya adalah “HDP”. Simbolnya adalah penggambaran pohon yang bagian batangnya terdiri dari dua tangan. Ada 54 deputi dan satu kelompok di Majelis Nasional Agung Turki. Wakil ketuanya adalah Mithat Sancar dan Pervin Buldan.

Didirikan oleh Yavuz nen dan Fatma Gök, dengan keputusan Kongres Rakyat Demokratik untuk diwakili oleh sebuah partai politik di parlemen. Dalam Sidang Umum Luar Biasa ke-1 yang diadakan pada 27 Oktober 2013, Deputi Istanbul Sebahat Tuncel dan Deputi Mersin Ertugrul Kurkcu ditunjuk sebagai Ketua Bersama.

Pada Sidang Umum Luar Biasa ke-2 yang diadakan pada 22 Juni 2014, Wakil Van Figen Yuksekdag dan Wakil Hakkari Selahattin Demirtaş mengambil alih Ketua Bersama HDP. Setelah Figen Yuksekdag dicabut hak politiknya karena keyakinannya pada Sidang Umum Luar Biasa ke-3 yang diadakan pada 3 Februari 2017, Serpil Kemalbay Pekgozegu berbagi Ketua Bersama dengan Selahattin Demirtaş.

Partai Rakyat Demokratik diwakili oleh dua kementerian di Pemerintah Turki ke-63 yang didirikan setelah pemilihan umum Juni 2015 di Turki, Wakil Kocaeli Ali Haydar Konca menjabat sebagai Menteri Uni Eropa dan Muslum Dogan, Wakil zmir, menjabat sebagai Menteri Pembangunan .

Para menteri ini mengundurkan diri dari kementerian pada 23 September 2015. Partai tersebut mengambil bagian dalam Majelis Nasional Agung Turki dengan 67 deputi, menerima 11,7% suara dalam pemilihan umum Turki 2018, yang merupakan pemilihan umum terakhir.

Panitia pusat Partai Demokrat Rakyat, kepala provinsi dan kabupaten dan sebagian besar mantan pemimpinnya dipenjara. Pada saat yang sama, 15 ribu orang yang berafiliasi dengan Partai Rakyat Demokratik telah ditahan dan 6 ribu di antaranya telah ditangkap sejauh ini.

Menurut laporan yang sama, 89 wakil ketua provinsi dan 193 ketua kabupaten telah ditangkap sejak Juli 2015. Pada saat yang sama, 9 dari 59 deputi Partai Rakyat Demokratik yang masuk parlemen dalam pemilihan 1 November ditahan dan 31 ditahan dan dibebaskan. Pengacara dari 9 orang dijatuhkan selama proses tersebut.

Pengembangan

Partai Demokrat Rakyat. Partai Perdamaian dan Demokrasi, Partai Pekerja Sosialis Revolusioner, Partai Buruh, Partai Sosialis Tertindas, Partai Sosialis Demokrasi, Partai Pembangunan Kembali Sosialis, Partai Hijau dan Masa Depan Kiri, serta beberapa kelompok ekstrem kiri, gerakan feminis, asosiasi LGBT, perdagangan serikat pekerja dan Alevis muncul ketika Kongres Rakyat Demokratik (HDK), yang mencakup inisiatif etnis yang mewakili orang-orang Armenia dan Pomak, memutuskan untuk menjadi sebuah partai.

HDK berpartisipasi dalam pemilihan umum Turki 2011 dengan mendukung 61 deputi independen dengan nama ‘Blok Buruh, Demokrasi dan Kebebasan’ untuk melewati ambang batas pemilihan 10%, dan tiga puluh enam dari deputi ini memasuki parlemen. Namun, dengan pemecatan Hatip Dicle sebagai wakil oleh Badan Pemilihan Umum, jumlah ini menurun menjadi tiga puluh lima.

Fatma oök, salah satu pendiri HDP, mendefinisikan HDK sebagai landasan harapan bagi warga dan mengatakan bahwa misinya adalah untuk terlibat dalam politik di Turki secara umum. HDK membentuk HDP untuk bekerja di parlemen dan koalisi untuk mencapai tujuan politiknya sendiri dan untuk mengambil bagian dalam politik sebagai kekuatan yang terorganisir.

Prinsip dasar

Pada 15 Oktober 2012, HDK secara resmi mengajukan permohonan kepada Kementerian Dalam Negeri untuk pembentukan partai politik. Salah satu ketua bersama partai, Yavuz nen, menyatakan bahwa formasi baru akan menjadi sayap politik yang akan memberi makan kongres daripada alternatif untuk HDK.

HDP menyatakan bahwa didirikan dengan tujuan menghapus eksploitasi tenaga kerja, menjamin perdamaian di Turki dan menjamin kebebasan. Selain itu, ia bertujuan untuk membawa perubahan radikal dengan menyatukan gerakan oposisi sayap kiri ke sistem kapitalis yang ada.

Gok menyatakan bahwa mereka akan senang untuk bertindak bersama dalam proses pemilihan dengan semua organisasi yang memiliki tujuan yang sama dengan HDK tetapi tidak menghadiri kongres. Namun, nen mengatakan bahwa HDP sudah terdiri dari partai-partai sekutu dengan tujuan yang sama, dan akan mengambil bagian dalam pemilu sendirian, dengan semua komponennya, bukan koalisi.

Baca Juga : Saat Amerika Tak Mampu Mengembalikan Anak Gadis Kami

Fakta bahwa Partai Perdamaian dan Demokrasi nasionalis Kurdi, yang merupakan anggota HDK, juga merupakan bagian dari HDP, menimbulkan kekhawatiran bahwa pembentukan partai baru akan digambarkan sebagai partai Kurdi pada umumnya.

Namun, nen mengatakan bahwa tujuan HDP adalah untuk menciptakan tren yang melihat politik Turki dari perspektif yang berbeda dan untuk menghadirkan model organisasi baru dengan pemahaman alternatif. Ia menambahkan bahwa mereka akan belajar hal-hal baru dalam proses ini dan bahwa gerakan politik Kurdi akan mengalami sebuah gerakan.

Pada Oktober 2013, anggota terkemuka Partai Perdamaian dan Demokrasi, Ertuğrul Kürkçü, Sebahat Tuncel dan Sırrı Süreyya nder meninggalkan partai dan bergabung dengan HDP. Bersama dengan para deputi ini, mantan ketua Partai Buruh dan deputi independen Levent Tüzel bergabung dengan HDP.