Sen. Nov 28th, 2022

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Dengan Penerbangan Yang Akan Dilanjutkan, Bagaimana Hubungan Turki-Armenia?

Dengan Penerbangan Yang Akan Dilanjutkan, Bagaimana Hubungan Turki-Armenia? – Penerbangan langsung antara kota terbesar di Turki Istanbul dan ibu kota Armenia, Yerevan, dijadwalkan lepas landas lagi mulai Rabu, setelah dikandangkan selama lebih dari dua tahun.

Dengan Penerbangan Yang Akan Dilanjutkan, Bagaimana Hubungan Turki-Armenia?

haberdiyarbakir – Sementara kabar baik bagi para pelancong yang sering bepergian antara kedua kota, para analis mengatakan dimulainya kembali hubungan udara terutama merupakan langkah kunci dalam upaya diplomatik yang sedang berlangsung antara dua tetangga yang terasing untuk membangun kembali hubungan resmi setelah hampir 30 tahun. Akhir tahun lalu, Turki dan Armenia menunjuk utusan untuk terlibat dalam dialog yang diarahkan untuk pemulihan hubungan . Kedua utusan itu bertemu untuk pembicaraan di Moskow pada Januari, sebuah indikasi bahwa kedua negara sedang melakukan upaya konstruktif untuk memulihkan hubungan.

Baca Juga : Pemimpin regional Kurdi Irak Barzani membela operasi Turki di Suriah

Meskipun Turki adalah salah satu negara pertama yang mengakui kemerdekaan Armenia pada tahun 1991 setelah runtuhnya Uni Soviet, hubungan terputus dan perbatasan antara kedua tetangga ditutup pada tahun 1993 sebagai tanda solidaritas Turki dengan sekutu dekat Azerbaijan selama Nagorno pertama. -Perang Karabakh, ketika pasukan Armenia menduduki beberapa wilayah milik Baku.

Menyusul kemenangan Azerbaijan dalam perang Nagorno-Karabakh kedua tahun 2020, dan penarikan pasukan Armenia dari wilayah pendudukan yang dimaksud, kemungkinan pemulihan hubungan Turki-Armenia kembali menjadi agenda untuk pertama kalinya sejak upaya diplomatik pada tahun 2009 gagal menghasilkan konkrit. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan mengeluarkan pernyataan yang menunjukkan bahwa mereka ingin menghidupkan kembali hubungan – dan bahkan Azerbaijan mengumumkan dukungannya.

“Kali ini, Azerbaijan tidak menghalangi proses normalisasi, tetapi mereka juga memiliki beberapa harapan,” kata Aybars Gorgulu, direktur umum Pusat Studi Kebijakan Publik dan Demokrasi, sebuah wadah pemikir yang berbasis di Istanbul.

“Pertama, mereka ingin diinformasikan dan dikonsultasikan tentang setiap langkah yang diambil Turki. Ankara juga sangat memperhatikan masalah keterbukaan dengan mereka di semua tingkatan. Armenia juga tampaknya lebih siap kali ini. Pashinyan memenangkan pemilihan meskipun mengalami kekalahan militer,” tambah Gorgulu, merujuk pada kemenangan perdana menteri dalam jajak pendapat pada Juni 2021.

Meskipun perbatasan darat telah ditutup selama hampir 30 tahun, penerbangan langsung antara Istanbul dan Yerevan berlanjut, baru berhenti pada akhir 2019. Pada hari Selasa, situs web maskapai penerbangan Turki Pegasus Airlines mendaftarkan penerbangan satu arah yang berangkat dari Bandara Sabiha Gokcen Istanbul ke Yerevan pada Rabu malam dengan harga 1.113 lira ($83).

Selain Pegasus, maskapai penerbangan murah Moldova, FlyOne, juga dijadwalkan menawarkan penerbangan langsung antara kedua kota tersebut.

“Satu-satunya alasan penerbangan ini berakhir bukan karena langkah politik apa pun, melainkan hanya karena maskapai Turki, Atlas Jet, menghadapi kebangkrutan. Dengan demikian, penerbangan yang dilanjutkan itu penting tetapi hanya sebagai langkah pertama dan hanya mewakili kembalinya status quo sebelumnya daripada terobosan apa pun, ”kata Richard Giragosian, direktur Pusat Studi Regional (RSC), sebuah wadah pemikir di Yerevan.

Namun, para analis mengatakan kedua negara akan mendapat manfaat besar dari normalisasi hubungan dan pembukaan kembali perbatasan darat. “Bagi Turki, membuka perbatasannya yang tertutup dengan Armenia akan menjadi peluang strategis baru untuk menggembleng kegiatan ekonomi di wilayah timur negara yang miskin,” kata Giragosian. “ Krisis ekonomi yang meningkat juga membebani biayanya sendiri untuk menjaga perbatasan tetap tertutup dan kehilangan peluang untuk mendapatkan pasar baru,” tambahnya.

“Selain itu, kembalinya keterlibatan diplomatik antara Turki dan Armenia menawarkan keberhasilan yang langka dalam kebijakan luar negeri Turki dan perkembangan positif setelah berbulan-bulan ketidakstabilan politik.”

Wilayah timur laut jauh Turki memang menderita secara ekonomi sebagai akibat dari perbatasan yang ditutup sangat menghambat perdagangan dan perdagangan, dan penduduk di daerah tersebut telah menyatakan antusiasme yang besar untuk pembukaan kembali.

Untuk Armenia, sementara itu, para analis mengatakan ada dua faktor kunci yang berperan dalam hal bagaimana hal itu akan mendapat manfaat dari hubungan yang dipulihkan.

“Faktor pertama adalah keharusan bagi Armenia untuk mengatasi isolasi, di mana perbatasan yang tertutup dan kendala geografis merupakan ancaman serius bagi kebutuhan Armenia untuk pemulihan ekonomi dari COVID-19 dan kebutuhan akan rantai pasokan baru di periode pascapandemi,” jelas Giragosian. .

“Pendorong kedua bagi Armenia untuk berkomitmen pada normalisasi dengan Turki berakar pada kesempatan untuk memanfaatkan perbedaan kepentingan yang mendasar antara Turki dan Azerbaijan. Dalam konteks ini, normalisasi adalah kebijakan yang mampu memutuskan dan memisahkan kebijakan Turki dari Azerbaijan, dengan Armenia menjalankan kebijakan terpisah di jalur bilateral dengan masing-masing negara.”

Sementara penerbangan harus dilanjutkan, bagaimana masa depan hubungan Turki-Armenia?

Meskipun ini adalah kabar baik bagi para pelancong yang sering bepergian antara kedua kota, para analis mengatakan dimulainya kembali hubungan udara terutama merupakan tonggak penting dalam upaya diplomatik yang sedang berlangsung antara dua tetangga jauh untuk memulihkan hubungan resmi setelah hampir 30 tahun.

Akhir tahun lalu, Turki dan Armenia menunjuk utusan untuk terlibat dalam dialog yang berorientasi pada pemulihan hubungan. Kedua utusan bertemu untuk pembicaraan di Moskow pada bulan Januari, sebuah tanda bahwa kedua negara sedang melakukan upaya konstruktif untuk memulihkan hubungan.

Meskipun Turki adalah salah satu negara pertama yang mengakui kemerdekaan Armenia pada tahun 1991 setelah runtuhnya Uni Soviet, hubungan terputus dan perbatasan antara kedua tetangga ditutup pada tahun 1993 sebagai tanda solidaritas Turki dengan Azerbaijan, sekutu dekat, selama Nagorno pertama. – Perang Karabakh, ketika pasukan Armenia menduduki beberapa wilayah milik Baku.

Setelah kemenangan Azerbaijan dalam Perang Nagorno-Karabakh Kedua 2020 dan penarikan pasukan Armenia dari wilayah pendudukan yang dimaksud, kemungkinan pemulihan hubungan Turki-Armenia kembali menjadi agenda untuk pertama kalinya. karena upaya diplomasi pada tahun 2009 tidak membuahkan hasil yang nyata. hasil.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan telah mengeluarkan pernyataan yang menunjukkan mereka ingin menghidupkan kembali hubungan dan bahkan Azerbaijan telah mengumumkan dukungannya. Kali ini, Azerbaijan tidak menghalangi proses normalisasi, tetapi juga memiliki harapan, kata Aybars Gorgulu, direktur jenderal Pusat Studi Kebijakan Publik dan Demokrasi, sebuah wadah pemikir yang berbasis di Istanbul.

Pertama, mereka ingin diinformasikan dan dikonsultasikan tentang setiap langkah yang diambil oleh Turki. Ankara juga sangat memperhatikan masalah transparansi dengan mereka di semua tingkatan. Armenia juga tampak lebih siap kali ini. Pashinyan memenangkan pemilihan meskipun mengalami kekalahan militer, tambah Gorgulu, mengacu pada kemenangan perdana menteri dalam jajak pendapat Juni 2021.

Meskipun perbatasan darat telah ditutup selama hampir 30 tahun, penerbangan langsung antara Istanbul dan Yerevan terus berlanjut, hanya berhenti pada akhir 2019. Situs web maskapai Turki Pegasus Airlines pada hari Selasa mendaftarkan penerbangan satu arah dari Bandara Sabiha Gokcen Istanbul ke Yerevan pada Rabu malam seharga 1.113 lira ($83).

Satu-satunya alasan penerbangan ini berakhir bukan karena keputusan politik, melainkan hanya karena maskapai Turki, Atlas Jet, berada di ambang kebangkrutan. Jadi melanjutkan penerbangan itu penting tetapi hanya sebagai langkah pertama dan hanya mewakili kembali ke status quo sebelumnya daripada terobosan, kata Richard Giragosian, direktur Area Studies Center (RSC), sebuah think tank di Yerevan.

Namun, para analis mengatakan kedua negara akan mendapat manfaat besar dari normalisasi hubungan dan pembukaan kembali perbatasan darat. Bagi Turki, membuka perbatasan tertutupnya dengan Armenia akan menjadi peluang strategis baru untuk menggembleng kegiatan ekonomi di wilayah timur negara yang miskin, kata Giragosian. Krisis ekonomi yang berkembang juga membebankan biayanya sendiri untuk menjaga perbatasan tetap tertutup dan kehilangan peluang untuk memenangkan pasar baru, tambahnya.

Selain itu, kembalinya keterlibatan diplomatik antara Turki dan Armenia menawarkan pencapaian langka dalam kebijakan luar negeri Turki dan perkembangan positif setelah berbulan-bulan ketidakstabilan politik.

Baca Juga : Turki Akan Memperluas Pangsa Perdagangan Transitnya

Wilayah timur laut jauh Turki memang menderita secara ekonomi karena penutupan perbatasan yang sangat menghambat perdagangan dan perdagangan, dan penduduk setempat telah menyatakan antusiasme yang besar untuk pembukaan kembali. Untuk Armenia, sementara itu, para analis mengatakan ada dua faktor kunci yang berperan tentang bagaimana hal itu akan mendapat manfaat dari memulihkan hubungan.

Faktor pertama adalah keharusan bagi Armenia untuk mengatasi isolasi, di mana penutupan perbatasan dan kendala geografis merupakan ancaman serius bagi kebutuhan Armenia untuk pemulihan ekonomi setelah COVID-19 dan kebutuhan akan rantai pasokan baru. pasokan di periode pasca-pandemi, Giragosan menjelaskan.

Pendorong kedua bagi Armenia untuk terlibat dalam normalisasi dengan Turki berakar pada kesempatan untuk mengambil keuntungan dari perbedaan kepentingan yang mendasar antara Turki dan Azerbaijan. Dalam konteks ini, normalisasi adalah kebijakan yang mampu memisahkan dan memisahkan kebijakan Turki dari Azerbaijan, dengan Armenia menjalankan kebijakan terpisah pada jalur bilateral dengan masing-masing negara.