Ming. Okt 2nd, 2022

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Bayi Yang Ditinggalkan di Pinggir Jalan Turki Diadopsi Oleh Wanita Wales Utara

Bayi Yang Ditinggalkan di Pinggir Jalan Turki Diadopsi Oleh Wanita Wales Utara – Carren Lewis, dari Gwynedd, berbagi kisah menakjubkan tentang putranya Bedri, 15, awal mulanya di panti asuhan dan kehidupan baru mereka di Pembrokeshire.

Bayi Yang Ditinggalkan di Pinggir Jalan Turki Diadopsi Oleh Wanita Wales Utara

haberdiyarbakir – Seorang wanita Wales Utara telah berbagi kisah luar biasa di balik keluarganya. Menyusul kehancuran pernikahan pertamanya Carren Lewis, lahir di Penrhyndeudraeth, Gwynedd memutuskan untuk meninggalkannya saat itu di Pwllheli untuk pindah ke seluruh dunia untuk awal yang baru.

Baca Juga : Kepala Pemasaran Turkish Airlines Sebut Perjalanan Musim Panas Akan Membeludak

Hampir 15 tahun yang lalu Carren pergi ke Turki untuk bekerja sebagai perwakilan liburan. Di sanalah dia bertemu dengan suami keduanya dan mereka memutuskan untuk memulai sebuah keluarga. Tetapi setelah perawatan IVF yang gagal, pasangan itu beralih ke adopsi.

Berbicara kepada penyiar Welsh, Beti George, di acara BBC Radio Cymru-nya Beti a’i Phobol pada hari Minggu, Carren mengungkapkan bagaimana dia mengadopsi putranya Bedri, yang ditemukan di pinggir jalan di Turki. Selama wawancara, sang ibu mengungkapkan bahwa setelah membuat keputusan berani untuk pindah ke Marmaris di Turki, dia bertemu suaminya dan pasangan itu mulai merencanakan sebuah keluarga.

Carren berkata: “Saya menginginkan bayi, saya menginginkan anak. Tetapi ketika saya hamil, saya selalu kalah. Kami memutuskan untuk mencoba IVF. Rumah sakit IVF berjarak empat jam dan kami akan bepergian bolak-balik, dan mencoba untuk bekerja pada saat yang sama benar-benar sulit”.

IVF adalah “stres dan memilukan” sehingga pasangan itu beralih ke adopsi – yang datang dengan daftar tunggu yang panjang.

Dia menjelaskan kepada Beti: “Setelah satu tahun, tidak ada yang muncul dan kami tidak tahu mengapa. Kami bertanya dan mereka memberi tahu kami bahwa itu karena kami tinggal di daerah tertentu dan itu adalah daerah yang kaya, tempat semua turis pergi. Jadi ada sedikit uang di daerah itu dan tidak banyak anak yang datang. Kami tidak tahu harus berbuat apa dan kami tidak ingin pindah.”

Pada titik ini, Carren mengakui bahwa pernikahannya berada di “tempat yang buruk” dan hancur. Dia memutuskan untuk mengambil waktu seminggu untuk melihat bagian-bagian Turki yang belum dia lihat dan mengunjungi Diyarbakr di timur negara itu.

Dia menambahkan: “Saya terbang ke sana, itu adalah tempat yang sangat indah. Ada begitu banyak anak yang tinggal di jalanan ribuan dari mereka. Saya kembali ke hotel saya, mencari Google dan membaca program UNICEF yang mengatakan 120.000 anak tinggal di jalan-jalan di Diyarbakr.

“Saya menelepon suami saya dan memberi tahu dia di mana saya berada dan bahwa saya telah bersama anak-anak ini, dan dia benar-benar gila. Dia menuntut agar saya segera pulang dan terlalu berbahaya di sana. Saya bertekad untuk tetap tinggal dan pergi. dengan perjalanan saya.

“Saya bertanya kepadanya apakah dia bisa memeriksa apakah kami bisa mengadopsi di sini dia tahu direktur layanan sosial tempat kami tinggal, jadi kami menghubunginya dan dia berkata dia akan kembali kepada kami. Dia menghubungi keesokan harinya dan mengatakan ada masalah besar. selamat datang bagi kami di sana untuk melihat anak-anak”.

Pasangan dan ibu Carren mengunjungi panti asuhan di kota di mana mereka bertemu dua bayi perempuan dan laki-laki. Carren mengenang: “Saya menggendong gadis kecil ini dia berusia empat bulan ketika dia baru saja datang [ke panti asuhan]. Dia memiliki banyak rambut, mata cokelat besar, pipi tembem, dan hidung mancung.

“Ibu menggendong anak laki-laki kecil yang bernama Muhammad dan dia berusia enam bulan. Dia memiliki hidung kecil yang kotor, mata juling, dan bekas cacar air di sekujur tubuhnya. Tapi ketika dia membuka matanya dan tersenyum pada kami, itu adalah perasaan yang terbaik. Ibu berkata kepadaku: ‘lihat dia, lihat betapa cantiknya dia’.”

Pasangan itu ingin mengadopsi kedua bayi tetapi diberitahu bahwa mereka hanya bisa mengambil satu dan dipaksa untuk memilih di antara mereka.

“Itu adalah kejutan besar,” kata Carren. “Saya ingin mengambil gadis itu karena saya merasa bisa memberinya kehidupan yang lebih baik. Suami saya ingin mengambil Bedri karena masalah matanya.

“Alasan mengapa mereka tidak mengizinkan kami mengambil keduanya adalah karena saya adalah ibu baru dan mereka ingin melihat bagaimana saya akan melakukannya dengan satu, dan kemudian saya akan dapat mengambil yang kedua. Kami harus memilih dalam lima. menit dan kami memilih Bedri – itu adalah keputusan terbaik yang saya buat.”

Setelah adopsi, Carren mengetahui bagaimana Bedri berakhir di panti asuhan. Dia menjelaskan: “Seorang anak laki-laki berusia 15 tahun sedang dalam perjalanan ke sekolah dan mengira dia bisa mendengar anak kucing menangis di kotak-kotak ini di sisi jalan. Dia melihat melalui kotak dan sampah dan ada bayi yang terbungkus selimut. .

“Polisi ada di dekatnya dan bocah itu memanggil polisi. Mereka langsung membawanya ke rumah sakit dan dia dirawat intensif sebentar sebelum pergi ke panti asuhan.”

Pasangan itu memutuskan untuk menamai anak angkat mereka Bedri karena itu adalah nama yang berasal dari Kurdi dan Turki, tetapi terdengar Welsh. Pernikahan Carren dengan suami keduanya akhirnya berakhir, yang mendorongnya untuk pindah kembali ke Wales bersama Bedri.

Carren, sekarang menjadi asisten pengajar, tinggal bersama Bedri dan rekannya Giles di Pembrokeshire. Putranya akan mengikuti ujian GCSE tahun ini dan bercita-cita menjadi ahli gizi.

Dia berkata: “Dia anak laki-laki yang kuat, dia fokus – dia bermeditasi dan menjaga dirinya tetap sehat. Dia tahu tentang latar belakangnya. Sejak awal kami mulai menceritakan sebuah kisah kepadanya, tetapi sebagai kisah orang lain dan seiring bertambahnya usia kami akan mengubah ceritanya. , sehingga dia bisa lebih mengerti.

“Tiga tahun lalu, kami memutuskan untuk menceritakan keseluruhan kisahnya. Dia tidak ingin kembali ke Turki, tapi tahun ini Bedri telah memutuskan dia ingin pergi ke Turki selama seminggu musim panas ini untuk melihat ayah dan keluarganya. . Saya sangat senang tentang itu ini sangat penting. Saya telah menceritakan segalanya tentang sejarah Turki, kami menonton film Turki, dan mendengarkan musik Turki di rumah. Dia sangat bangga dengan latar belakangnya dan bahwa dia berasal Turki, meskipun dia menyebut dirinya Welsh, dia juga bangga bahwa dia orang Turki.”