Sen. Apr 15th, 2024

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Apakah distrik Sur di kota Diyarbakir Ini Menjadi Target Gentrifikasi?

Apakah distrik Sur di kota Diyarbakir Ini Menjadi Target Gentrifikasi?Lebih dari 30.000 penduduk telah meninggalkan Situs Warisan Dunia yang didominasi suku Kurdi di Turki. Dengan janji PM untuk ‘membangun kembali Sur seperti Toledo’, beberapa orang melihat hubungan antara operasi militer pemerintah dan rencana regenerasinya.

Apakah distrik Sur di kota Diyarbakir Ini Menjadi Target Gentrifikasi?

haberdiyarbakir – Seperti semut yang membawa makanan kembali ke koloni, keluarga-keluarga yang keluar dari kota tua Diyarbakir pada suatu sore yang cerah baru-baru ini cenderung bergerak dalam satu barisan. Mereka membawa kotak, tas dan tempat tidur di atas kepala dan bayi di gendongan mereka, mengangkut koper dan gerobak, dan sesekali perabot.

Selama dua bulan sebagian besar Sur jantung kuno Diyarbakir di tenggara Turki berada di bawah jam malam 24 jam dan tempat pertempuran sengit antara negara Turki dan militan Kurdi. Sur memiliki sekitar 120.000 penduduk atau sebelum pertempuran dimulai lebih dari 30.000 kini telah melarikan diri. Pada akhir Januari pemerintah menambahkan lima distrik lagi ke jam malam , dan banyak penduduk di daerah itu telah keluar sebelum terjebak dalam kekerasan. Banyak yang pergi mungkin tidak akan pernah kembali.

Baca Juga : Permasalahan Prancis, Turki, PKK, dan Suriah Utara 

Sejarah Sur terbentang ribuan tahun, dengan jejak puluhan peradaban dan warisan pluralisme yang banyak dipuji. Yahudi, Muslim dan Kristen, Persia, Arab, Armenia, dan Turki semuanya membuat tanda di sini.

Lebih dari 1.500 bangunan Sur telah diberi label bersejarah dan dilindungi undang-undang. Beberapa berusia 500 tahun, yang lain berabad-abad lebih. Juni lalu, Unesco menamai benteng batu setinggi 40 kaki yang mengelilingi Sur, dibangun sekitar 350 M, sebagai Situs Warisan Dunia, bersama dengan Taman Hevsel berusia 8.000 tahun, yang terletak di antara tembok dan sungai Tigris.

Namun pada awal Desember, militer Turki masuk dengan tank, kendaraan penyerang perkotaan, dan gelombang pasukan untuk membasmi para militan muda Kurdi. Foto dan cuplikan video terbaru dari Sur menunjukkan adegan kehancuran yang mengingatkan pada Suriah saat ini. Situs arkeologi yang belum tersentuh dilaporkan telah dihancurkan. Pekan lalu, sebuah granat berpeluncur roket merusak gereja Perawan Maria Sur yang berusia 1.700 tahun .

Sekarang, dengan operasi militer yang seharusnya mereda, pembicaraan di antara penduduk setempat dan pejabat telah beralih ke pembangunan kembali di Sur dan di distrik pusat kota-kota regional lainnya. “Kota-kota ini menghadapi pertumbuhan yang tidak terencana dan tidak terkendali sejak tahun 1990-an, dan akan membutuhkan pembaruan kota bahkan jika peristiwa ini tidak terjadi,” Perdana Menteri Turki Ahmet Davutoglu baru-baru ini menjelaskan . “Kami akan membangun kembali Sur agar seperti Toledo: semua orang pasti ingin datang dan menghargai tekstur arsitekturalnya.”

Turki telah berperang terus-menerus dengan Partai Pekerja Kurdistan, atau PKK, selama lebih dari tiga dekade. Dalam beberapa tahun terakhir, Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berkuasa telah membuat lebih banyak kemajuan menuju perdamaian daripada pemerintahan sebelumnya. Tapi kekerasan berkobar lagi Juli lalu.

Beberapa hari setelah pemboman di Suruç yang menewaskan 33 orang yang berusaha membantu membangun kembali kota Kobane Kurdi Suriah militan Kurdi membunuh dua polisi. Turki menanggapi dengan serangan udara pada posisi PKK dan tit-for-tat dengan cepat meningkat, yang mengarah ke konflik perkotaan yang brutal yang berlanjut hingga hari ini.

Pejuang Kurdi pasti memikul tanggung jawab. Terinspirasi oleh deklarasi otonomi para aktivis, mereka menguasai pusat-pusat kota, gang-gang sempit yang dijebak, menggali parit dan menggunakan batu bata, batu, dan bahan lain yang tersedia untuk membangun barikade.

Beberapa bulan yang lalu, pengusaha terkemuka Diyarbakir Shahismail Bedirhanoglu bertemu dengan para militan muda ini dan mendesak mereka untuk tidak menempuh jalan ini untuk membela Sur. “Saya mengatakan kepada mereka seolah-olah Anda marah pada seseorang, tetapi Anda membakar rumah Anda sendiri,” katanya kepada saya dalam sebuah wawancara baru-baru ini. “Ini seperti memberi negara undangan untuk operasi ini. Kami memberi tahu orang-orang bahwa akan ada kematian dan kehancuran.”

Sekitar 220 warga sipil tewas dalam bentrokan perkotaan ini, bersama dengan hampir 260 polisi dan tentara, menurut peneliti International Crisis Group. Pada waktu itu Ankara mengatakan telah membunuh hampir 600 pejuang dari PKK, yang juga disebut oleh Amerika Serikat dan Uni Eropa sebagai kelompok teroris. Dan kekerasan tampaknya akan berlanjut untuk beberapa waktu: pejabat keamanan bahwa unit tentara dan pasukan khusus telah berlatih dalam perang kota, dan bahwa operasi militer akan segera diperluas ke setidaknya tiga kota kecil di tenggara lainnya.

Ada sedikit keraguan bahwa motivasi utama Ankara untuk operasi militer agresifnya di Sur dan kota-kota tenggara lainnya adalah menghentikan militan Kurdi. Namun banyak pengamat melihat tujuan sekunder: untuk mengubah distrik pusat dari kota-kota yang didominasi penduduk Kurdi yang jelatang ini menjadi sesuatu yang lebih menguntungkan dan lebih dapat dikendalikan oleh negara.

Dalam penyelidikan parlemen baru-baru ini yang ditujukan kepada Davutoglu, anggota parlemen Diyarbakir Felaknas Uca, dari Partai Rakyat Demokratik (HDP) pro-Kurdi, menanyakan apakah operasi militer negara bagian di Sur terkait dengan rencana pemerintah untuk pembaruan perkotaan.

Pemerintah telah mendorong untuk membuat ulang Sur – yang sebagian besar rusak dan miskin – selama bertahun-tahun. “Dengan proyek yang kami rencanakan untuk dilaksanakan di Diyarbakir, lapangan kerja akan meningkat di provinsi tersebut dan kami akan menjadikan Diyarbakir sebagai tujuan wisata internasional,” kata presiden Recep Tayyip Erdoğan pada tahun 2011, tak lama setelah badan perumahan negara, yang dikenal sebagai TOKI, telah dimulai. pekerjaan pembongkaran di Sur.

Lebih dari 300 bangunan hancur sebelum pekerjaan tersebut memicu tentangan kuat dari penduduk setempat, memaksa TOKI untuk menghentikan pembangunan pada tahun 2013 – meskipun tidak sebelum menyatakan Sur sebagai daerah berisiko dan mendelegasikan wewenang kepada Kementerian Lingkungan Hidup dan Perencanaan Kota.

Kotamadya Diyarbakir mempertahankan rencana zonasi yang sangat protektif untuk Sur yang melarang renovasi signifikan atau konstruksi baru tanpa persetujuan yang tepat. Tetapi dalam kasus-kasus tertentu, kementerian dan TOKI dapat mengumumkan pengambilalihan mendesak dari daerah perkotaan yang berisiko dan pada dasarnya melakukan apa yang mereka inginkan.

Ketakutannya sekarang adalah, daripada melakukan analisis risiko gedung demi gedung, setelah konflik di Sur dan pusat kota lainnya, kementerian hanya akan menyatakan seluruh distrik tidak aman, membersihkannya dari orang-orang, dan memulai penghancuran.

“Terkadang pejabat negara mengubah risiko keamanan menjadi peluang,” kata Nevin Soyukaya, kepala Departemen Warisan Budaya dan Pariwisata Kota Diyarbakir. “’Di sini tidak aman,’ kata mereka, ‘dan kita dapat membangun kembali agar lebih aman.’”

Negara bagian memulai operasi militer di sekitar Sur kurang dari dua bulan setelah UNESCO menyerahkan kehormatannya, yang secara signifikan meningkatkan nilai dan daya tarik turis di distrik tetangga. Jam malam dan kekerasan dimulai pada awal September.

Pada bulan November, ketika Tahir Elci, kepala Asosiasi Pengacara Diyarbakir dan seorang aktivis perdamaian terkemuka, mengunjungi Sur untuk memperingatkan tentang kerusakan pada bangunan warisan yang penting, dia ditembak di kepala dan dibunuh dalam baku tembak yang meletus selama konferensi persnya. Bulan berikutnya, surat kabar Star yang pro-pemerintah menyoroti kebutuhan untuk menyingkirkan daerah kumuh Sur, yang katanya mempromosikan kejahatan dan teror, dan membangun perumahan kelas atas. Ini mendesak pemerintah untuk menyatakan Sur sebagai daerah bencana dan memungkinkan pengambilalihan yang mendesak.

Pemerintah AKP tampaknya memandang konstruksi sebagai alat yang dapat memacu pertumbuhan ekonomi secara lebih luas. Banyak yang telah ditulis tentang megaproyek Erdogan senilai $100 miliar untuk Istanbul, kontrak bebas tawaran dari pengembang yang ramah pemerintah, dan rencana pemerintah senilai $400 miliar untuk memulihkan atau membangun kembali sepertiga perumahan Turki – sekitar 6,5 juta rumah.

Salah satu cara untuk mencegah pemuda bergabung dengan kelompok militan adalah dengan membuat mereka tetap bekerja. Perekonomian Diyarbakir dan tenggara telah lama tertinggal dari wilayah Turki lainnya. Tingkat pengangguran kira-kira dua kali lipat rata-rata nasional, dan bahkan lebih tinggi lagi di kalangan kaum muda.

Kekerasan baru-baru ini di Diyarbakir dan kota-kota lain memperburuk keadaan. Di Sur saja, sekitar 1.500 toko telah dihancurkan atau ditutup dan 10.000 orang kehilangan pekerjaan. Bandara baru kota yang gemerlap seperti kota hantu. “Ekonomi Diyarbakir pada dasarnya mencapai titik terendah,” kata Bedirhanoglu.

Rencana pembangunan kembali Sur belum dirilis. Namun dalam pernyataan baru-baru ini, kantor gubernur Diyarbakir, yang ditunjuk oleh AKP yang berkuasa, mengatakan struktur bersejarah akan dipulihkan, sementara permukiman kumuh, pertokoan, dan berbagai bangunan komersial dan perumahan lainnya akan dihancurkan. TOKI kemudian akan membangun perumahan “mewah”, bersama dengan fasilitas ritel dan wisata.

Davutoglu memilih kota modelnya dengan bijak. Seperti Diyarbakir, Toledo di Spanyol adalah ibu kota provinsi dengan akar kuno, benteng batu yang menakjubkan, warisan multikultural, dan daftar Warisan Dunia Unesco. Itu juga mengalami kehancuran yang cukup besar selama konflik – Perang Saudara Spanyol. Tidak seperti Diyarbakir, telah dipugar dengan penuh cinta dan muncul sebagai tujuan wisata populer.

“Mereka yang memiskinkan rakyat kemudian akan muncul sebagai penyelamat mereka,” prediksi Abdullah Demirbas, walikota Sur dari tahun 2004 hingga 2014. “Hasil yang diinginkan adalah orang-orang yang miskin dan patuh yang dijinakkan dan keinginan untuk melawan dipatahkan.”