Jum. Mei 20th, 2022

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Pemimpin regional Kurdi Irak Barzani membela operasi Turki di Suriah

Pemimpin regional Kurdi Irak Barzani membela operasi Turki di Suriah – Nechirvan Barzani, seorang pemimpin Kurdi yang kuat di Irak utara, berpendapat bahwa Turki menargetkan teroris, bukan ‘Kurdi’. Kecaman internasional terhadap operasi Turki, yang bertujuan untuk membasmi kehadiran YPG dari daerah perbatasan di Suriah utara, didasarkan pada satu premis yang salah: bahwa operasi tersebut menargetkan ‘Kurdi’, bukan teroris.

Pemimpin regional Kurdi Irak Barzani membela operasi Turki di Suriah

haberdiyarbakir – Sekarang, Nechirvan Barzani, seorang pemimpin Kurdi yang kuat, di Irak telah mengatakan bahwa aksi militer Turki tidak ada hubungannya dengan Kurdi, tetapi ditujukan pada PKK. “Masalah Turki, pada awalnya, bukan Kurdi di Suriah, itu adalah PKK. Mereka dengan jelas mengatakan satu hal: ‘Kami tidak tahan melihat bendera PKK di perbatasan kami dengan Suriah,’” kata Barzani, dalam sebuah panel yang diselenggarakan oleh Pusat Penelitian Timur Tengah (MERI) yang berbasis di Erbil.

Baca Juga : Konflik Antara Turki dan Kelompok Kurdi Bersenjata 

YPG adalah sayap PKK Suriah, yang telah melancarkan kampanye teror selama puluhan tahun terhadap negara Turki, yang menyebabkan puluhan ribu kematian di seluruh negeri. “Turki memiliki satu tuntutan, agar orang Kurdi membedakan diri mereka dari PKK. Sayangnya, PKK ingin mendapatkan legitimasi melalui Kurdi Suriah,” kata Barzani.

Barzani percaya bahwa operasi Turki akhirnya terjadi “karena kebijakan yang salah” yang dilakukan oleh YPG di Suriah utara. YPG telah mengklaim wilayah besar di Suriah utara, memanipulasi perang saudara Suriah sebagai dalih untuk membentuk apa yang disebut ‘kanton’ di sebagian besar wilayah berpenduduk Kurdi.

Kelompok teror mengambil keuntungan dari hubungan lama dengan rezim Assad untuk memerintah Kurdi Suriah, yang Damaskus percayai untuk membatasi oposisi Kurdi terhadap rezim setelah mencapai kesepakatan dengan kepemimpinan PKK, yang terletak di pegunungan Qandil Irak utara.

Sebagai gantinya, YPG membantu Damaskus mengalahkan lawan sengit rezim Assad. Baik YPG dan rezim Assad berkolaborasi di beberapa bidang, membunuh lebih dari 50 tokoh politik Kurdi terkemuka di Suriah utara sejak awal perang saudara pada tahun 2011.

Dalam pernyataan terbarunya, Barzani mengacu pada aturan PKK yang diberlakukan pada Kurdi Suriah di seluruh wilayah utara Suriah. PKK memiliki sejarah panjang pembunuhan di Turki, Suriah dan Irak, di mana lawan kelompok, dan anggota yang ingin meninggalkan organisasi teroris, telah dibunuh oleh para pemimpin.

Mashal Tammo, pemimpin Gerakan Masa Depan Kurdi Suriah (SPKS), yang berhubungan baik dengan Partai Demokrat Kurdistan (KDP) Barzani, menjadi salah satu korban kerjasama antara PKK dan rezim Assad.

Tammo mendirikan partainya pada tahun 2005, menarik banyak dukungan dari komunitas Kurdi Suriah dan juga kelompok etnis lainnya karena pendekatannya yang inklusif dan penentangan yang kuat terhadap cara anti-demokrasi rezim Assad. Gerakan itu juga menentang pengaruh PKK di Suriah utara. Tammo dibunuh pada Oktober 2011, diduga oleh pembunuh bayaran Assad. PKK dituduh membantu tim untuk melakukan pembunuhan.

Kedua saudara laki-laki Tammo, yang masih berpengaruh di Suriah utara, terpaksa meninggalkan negara itu, tinggal di Turki dalam pengasingan. Selama wawancara TRT World, Abdulaziz Tammo menyuarakan dukungan untuk operasi Turki dengan mengatakan bahwa YPG tidak terdiri dari Kurdi Suriah.

Barzani versus PKK di Irak utara

Keluarga Barzani yang kuat dan wilayah Kurdi Irak secara tradisional bekerja sama dengan Ankara pada beberapa kesempatan, di mana Turki berperang dengan PKK di Irak utara.

Sejak 1980-an, Turki telah melakukan beberapa operasi lintas batas di Irak utara untuk membasmi kamp dan kelompok PKK dari daerah perbatasan. Pasukan peshmerga Barzani telah mendukung sebagian besar operasi Turki melawan PKK, dengan mengatakan bahwa kelompok teror itu secara ilegal tinggal di Irak utara tanpa izin dari pemerintah daerah.

“Hubungan antara Barzani dan Turki sangat penting untuk membatasi kegiatan PKK,” kata Cevat Ones, mantan wakil direktur badan intelijen Turki, dalam sebuah wawancara Januari. Massoud Barzani, pemimpin KDP, yang merupakan presiden sebelumnya dari pemerintah daerah Kurdi (KRG), juga secara terbuka meminta PKK untuk meninggalkan Irak utara .

Namun, KRG, pemerintah yang telah lama terbagi antara Persatuan Patriotik Kurdistan (PUK) dan KDP, yang merupakan produk faksionalisme Kurdi, telah berjuang untuk mengusir PKK dari Irak utara. Bekerja sama dengan Barzani, Ankara mendirikan beberapa pos militer di wilayah tersebut untuk melawan ancaman PKK terhadap keamanan nasionalnya.

Setelah serangan terhadap pangkalan militer Turki di Irak utara pada bulan Januari, Nechirvan Barzani, yang merupakan keponakan Massoud Barzani, kembali menyuarakan penentangan pemerintah daerah terhadap kehadiran PKK di Irak utara, dengan menyatakan bahwa kelompok teror tersebut bertanggung jawab atas jatuhnya korban sipil. .

“Kami tidak menerima penggunaan tanah kami untuk mengancam keamanan tetangga kami. Orang-orang kami membayar harga menggunakan wilayah kami untuk mengancam keamanan tetangga kami. PKK menggunakan tanah kami untuk menargetkan tetangga kami, dan orang-orang kami membayar harganya,” kata Barzani, saat konferensi pers di Erbil saat itu.