Sen. Nov 28th, 2022

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Gereja Armenia di Turki Membunyikan Lonceng Untuk Pertama Kalinya Setelah Hampir 100 Tahun

Gereja Armenia di Turki Membunyikan Lonceng Untuk Pertama Kalinya Setelah Hampir 100 Tahun – Meskipun tidak ada imam yang tersedia untuk mengadakan misa, para penyembah berkumpul di Gereja Armenia Surp Giragos yang baru saja dipugar di Turki timur pada Minggu Paskah untuk berdoa dan mendengarkan lonceng gereja berbunyi untuk pertama kalinya dalam 98 tahun.

Gereja Armenia di Turki Membunyikan Lonceng Untuk Pertama Kalinya Setelah Hampir 100 Tahun

haberdiyarbakir – Komunitas Armenia telah membunyikan lonceng Gereja Armenia Surp Giragos Diyarbakir untuk pertama kalinya dalam 98 tahun untuk merayakan liburan Paskah, tetapi gagal mengadakan misa yang layak karena kurangnya imam untuk ambil bagian, kantor berita Dogan melaporkan kemarin.

Baca Juga : Filantropis Dijatuhi Hukuman Seumur Hidup di Turki Dalam Persidangan ‘Parodi’ Atas Protes Taman Gezi

Gereja telah tidak beroperasi selama hampir satu abad sekarang, dan baru-baru ini dipugar dengan anggaran $3.200.000 sebelum dibuka kembali. Komunitas mengunjungi pekarangan kemarin, Minggu Paskah. Lonceng perunggu, yang dibangun di Rusia, dibunyikan untuk pertama kalinya dalam hampir satu abad.

Lonceng berdering sekali lagi di gereja Armenia bersejarah di Turki

Setelah tujuh tahun, bel akan berbunyi lagi di Surp Giragos, Gereja Armenia terbesar di Timur Tengah, di Diyarbakir Turki. Dengan pekerjaan restorasi yang sekarang selesai, gereja akan membuka kembali pintunya untuk para penyembah pada bulan Mei.

Pemugaran Gereja Surp Giragos Armenia di distrik Sur Diyarbakir telah selesai. Kebaktian pertama akan diadakan di gereja pada 8 Mei dengan partisipasi Patriark Armenia dari Turki Sahak Masalyan. Yayasan gereja juga mengajukan permintaan kepada pemerintah untuk mengangkat pendeta tetap di gereja.

Pemugaran interior dan eksterior gereja, tepat di belakang Menara Empat Kaki tempat pengacara dan mantan Ketua Asosiasi Pengacara Diyarbakir Tahir Elçi terbunuh, telah dikembalikan ke keadaan semula.

Gereja berusia 600 tahun itu ditinggalkan begitu saja pada awal 1990-an setelah desa-desa di tenggara dievakuasi karena aktivitas teroris. Aliran migrasi yang intens mulai ke kota-kota, dan secara paralel, banyak non-Muslim berimigrasi ke negara-negara Eropa.

Anton Zor, yang mengelola toko barang antik di Sur, tidak meninggalkan gereja dan mengaku “memiliki ingatan akan setiap batu.” Zor menjaga gereja sampai akhir hayatnya, tinggal di dua kamar yang kolomnya rusak parah, dan dinding serta langit-langitnya runtuh. Ketika dia meninggal di Rumah Sakit Surp Pirgiç di Istanbul, gereja itu benar-benar terlantar.

Pada tahun 2008, keputusan dibuat untuk merestorasi gereja, yang saat itu penuh dengan lubang yang dibuat oleh pencuri yang berburu emas.

Restorasi gereja diluncurkan melalui proyek yang dilakukan oleh Yayasan Armenia dan Kota Metropolitan Diyarbakr. Itu dipulihkan selama tiga tahun dan membuka pintunya bagi komunitas Armenia dari seluruh dunia pada tahun 2011.

Lonceng kepala bawang seberat 100 kilogram (220 pon) asli di menara yang runtuh dibuat khusus di Moskow dan dibawa ke Diyarbakr. Setelah 35 tahun dalam kesunyian yang mendalam, suara lonceng berbunyi di jalan-jalan setiap hari Minggu. Namun, dentingan itu berhenti lagi setelah empat tahun.

Gereja Surp Giragos rusak berat lagi pada tahun 2015 karena serangan teroris. Sekitar 24 pasukan keamanan tewas di lingkungan tempat gereja itu berada. Gereja itu kembali menjadi reruntuhan selama tiga bulan.

Teroris PKK yang ditempatkan di gereja menyerang pasukan keamanan dengan roket dan bom. Mereka menggali terowongan pelarian di gereja, di mana para teroris yang terluka dirawat dan dindingnya dilubangi oleh senjata berat. Setelah ketenangan pulih, dilakukan tender restorasi gereja oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Urbanisasi.

Uskup Agung Aram Atesyan, mantan wakil patriark Armenia Turki, yang mengunjungi gereja tepat setelah insiden itu, mengatakan: “Ini adalah Christian Quarter. Gereja dan masjid, yang merupakan rumah doa Tuhan, dihancurkan. Kita tidak bisa menyebut mereka yang melakukan ini sebagai manusia. Saya melihat bahwa mereka menghancurkan semuanya dengan palu godam. Fitur ukiran tangan dan tempat-tempat yang kami sebut Horan hancur, ”katanya.

Surp Giragos Armenian Church, yang merupakan markas pasukan Jerman selama Perang Dunia I dan dengan area tertutup seluas 3.000 meter persegi, juga digunakan sebagai gudang kapas bekas pemberi pinjaman pemerintah Sümerbank yang berorientasi tekstil untuk sementara waktu.