Wed. Dec 8th, 2021

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Polisi Partai Pekerja Kurdistan Tewas di Diyarbakir, Turki

Polisi Partai Pekerja Kurdistan Tewas di Diyarbakir, Turki – Seorang polisi dan seorang militan dari Partai Pekerja Kurdistan (PKK) tewas di kota tenggara Diyarbakir pada hari Jumat, kata Kantor Gubernur setempat. Dikatakan sembilan polisi lainnya terluka selama operasi keamanan terhadap kelompok Kurdi di kota. “Bentrokan pecah karena pasukan keamanan kami memasuki alamat untuk menangkap anggota PKK,” kata Kantor Gubernur.

Polisi Partai Pekerja Kurdistan Tewas di Diyarbakir, Turki

haberdiyarbakir – PKK, yang ditetapkan sebagai kelompok teroris oleh Turki, Amerika Serikat dan Uni Eropa, telah memimpin pemberontakan bersenjata tiga dekade terhadap negara Turki. Pemerintah telah meningkatkan operasi terhadap kelompok militan sejak jatuhnya gencatan senjata pada tahun 2015.

Baca Juga : Desainer Sepatu Asal Turki Memperkenalkan Model Sepatu Barunya Ke Eropa

Apa itu Partai Pekerja Kurdistan?

Partai Pekerja Kurdistan atau PKK adalah organisasi politik militan Kurdi dan gerakan gerilya bersenjata, yang secara historis beroperasi di seluruh Kurdistan yang lebih besar, tetapi sekarang terutama berbasis di daerah mayoritas Kurdi yang bergunung-gunung dari Turki tenggara dan Irak utara. Sejak 1984, PKK telah terlibat dalam konflik Kurdi-Turki (dengan gencatan senjata pada 1999-2004 dan 2013-2015), memanfaatkan peperangan asimetris untuk mencari berbagai tujuan, termasuk negara Kurdi yang independen, otonomi dan peningkatan hak asasi manusia untuk Kurdi. di Turki.

PKK didirikan pada November 1978 di desa FIS (dekat kutu), oleh sekelompok siswa Kurdi yang dipimpin oleh Abdullah Öcalan. Öcalan terpilih sebagai Sekretaris Jenderal dan Kemal Pir, Cemîl Bayik, dan Mazlum Doğan adalah bagian dari Komite Sentral. Ini mengumumkan keberadaannya pada tahun berikutnya. Ideologi PKK pada awalnya merupakan perpaduan sosialisme revolusioner dan Marxisme-Leninisme dengan nasionalisme Kurdi, mencari fondasi Kurdistan komunis independen. Alasan awal yang diberikan oleh PKK karena ini adalah penindasan Kurdi di Turki dan di bawah kapitalisme.

Pada saat ini, penggunaan bahasa Kurdi, gaun, cerita rakyat, dan nama dilarang oleh negara Turki, termasuk kata-kata “Kurdi” dan “Kurdistan“. Setelah kudeta militer tahun 1980, bahasa Kurdi secara resmi dilarang dalam kehidupan publik dan pribadi. Banyak yang berbicara, diterbitkan, atau bernyanyi di Kurdi ditangkap dan dipenjara. PKK dibentuk sebagai bagian dari ketidakpuasan yang berkembang atas penindasan Kurdi Turki, dalam upaya membangun hak linguistik, budaya, dan politik untuk minoritas Kurdi.

PKK telah terlibat dalam bentrokan bersenjata dengan pasukan keamanan Turki sejak fondasinya, tetapi pemberontakan skala penuh tidak dimulai hingga 15 Agustus 1984, ketika PKK mengumumkan pemberontakan Kurdi. Karena konflik dimulai, lebih dari 40.000 orang telah meninggal, yang sebagian besar adalah warga sipil Kurdi. Pada tahun 1999, pemimpin PKK Öcalan ditangkap dan dipenjara. Pada bulan Mei 2007, menyajikan dan mantan anggota PKK mendirikan Serikat Kurdistan Communities (KCK), sebuah organisasi payung organisasi Kurdi di Turki, Irak, Iran, dan Kurdistan Suriah.

Pada 2013, PKK menyatakan gencatan senjata dan mulai perlahan-lahan menarik pejuangnya ke Irak Kurdistan sebagai bagian dari proses perdamaian dengan negara Turki. Gencatan senjata mogok pada Juli 2015. Pada bulan Maret 2016, PKK bergabung dengan Gerakan Revolusi United Peoples, aliansi dengan tujuan menggulingkan pemerintahan Turki Recep Tayyip Erdoğan. Baik PKK dan Negara Turki telah dituduh terlibat dalam taktik teror dan menargetkan warga sipil. PKK secara historis mengebom pusat kota, sementara Turki telah membakar ribuan desa Kurdi dan membantai Kurds dalam upaya untuk membasmi gerilyawan PKK.

PKK ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh Turki, Amerika Serikat, UE, Jepang, Australia, dan negara-negara lain. Namun, pelabelan PKK sebagai Organisasi teroris kontroversial, sebagai array organisasi, orang, dan LSM berpendapat bahwa PKK tidak terlibat dalam kegiatan teroris yang terorganisir, atau secara sistemik menargetkan warga sipil. Meskipun pengadilan UE dari keadilan memerintah pada tahun 2008 dan 2018 bahwa PKK diklasifikasikan sebagai organisasi teror dengan kurangnya proses, UE masih mengklasifikasikan PKK sebagai organisasi teror. Pada tahun 2020, Mahkamah Agung Belgia memutuskan bahwa PKK itu bukan organisasi teroris, alih-alih memberi label kelompok sebagai aktor dalam konflik bersenjata internal.

Pada awal 1970-an, kelompok inti organisasi sebagian besar terdiri dari siswa yang dipimpin oleh Abdullah Öcalan (“APO”) di Ankara. Pada saat ini, ekspresi budaya Kurdi, termasuk penggunaan bahasa Kurdi, pakaian, cerita rakyat, dan nama, dilarang di Turki. Dalam upaya untuk menyangkal keberadaan mereka yang terpisah dari orang-orang Turki, pemerintah Turki mengkategorikan Kurds sebagai “Turki Gunung” hingga 1991. Setelah kudeta militer tahun 1980, bahasa Kurdi secara resmi dilarang dalam kehidupan publik dan pribadi. Banyak yang berbicara, diterbitkan, atau bernyanyi di Kurdi ditangkap dan dipenjara.

PKK kemudian terbentuk, sebagai bagian dari ketidakpuasan yang berkembang atas penindasan Kurdi di Turki, dalam upaya membangun hak linguistik, budaya, dan politik untuk minoritas Kurdi Kurdi Turki. Grup baru ini berfokus pada populasi Kurdi yang tertindas besar di Kurdistan Turki. Mendukung ideologi Marxis, kelompok itu terlibat dalam konflik dengan kekerasan dengan kelompok nasionalis Turki sayap kanan selama kekerasan politik tahun 1970-an.

Organisasi Partai Pekerja Kurdistan

PKK memiliki banyak kepala di berbagai negara, seperti Irak, Iran, Suriah, Rusia, dan negara-negara Eropa Barat. Namun, Abdullah calan adalah pemimpin organisasi yang tak tertandingi. Setelah penangkapan calan, pihak berwenang membujuknya untuk secara terbuka memohon gencatan senjata. Meskipun menjalani hukuman penjara seumur hidup, calan masih dianggap sebagai pemimpin kehormatan dan tokoh utama organisasi tersebut. Murat Karayılan memimpin organisasi dari tahun 1999 hingga 2013. Pada tahun 2013 Cemil Bayik dan Besê Hozat mengambil alih kepemimpinan bersama yang pertama.

Cemil Bayik, di samping Abdullah calan, Kesire Yildirim calan dan Haki Karer adalah salah satu pemimpin inti. Organisasi tersebut menunjuk “Dokter Bahoz”, nama panggilan Fehman Huseyin, seorang Kurdi Suriah, yang bertanggung jawab atas operasi militer gerakan yang menandakan solidaritas lama di antara orang Kurdi dari seluruh bagian Kurdistan. Pada tahun 1985, Front Pembebasan Nasional Kurdistan (Kurdi: Eniye Rizgariye Navata Kurdistan‎, ERNK) didirikan oleh PKK sebagai sayap depannya yang populer, dengan peran menciptakan propaganda bagi partai, dan sebagai organisasi payung bagi organisasi-organisasi PKK. di berbagai segmen populasi Kurdi, seperti kaum tani, pekerja, pemuda, dan perempuan.

Baca Juga : 6 Orang Tewas Dalam Pembunuhan-Bunuh Diri di Rumah Allen

Itu dibubarkan pada tahun 1999, setelah penangkapan Abdullah calan. PKK memiliki sayap bersenjata, awalnya dibentuk pada tahun 1984 sebagai Brigade Kebebasan Kurdistan (Kurmanji Kurdi: Hêzên Rizgariya Kurdistan, HRK), berganti nama menjadi Tentara Pembebasan Rakyat Kurdistan (Kurmanji Kurdi: Arteşa Rizgariya Gelî Kurdistan, ARGK) pada tahun 1986, dan kembali berganti nama menjadi Pasukan Pertahanan Rakyat (Kurmanji Kurdi: Hêzên Parastina Gel, HPG) pada tahun 1999.

The Free Unit Bintang Wanita (Kurmanji Kurdi: Yekîneyên Jinên Azad n Star, YJA-STAR) didirikan pada tahun 2004 sebagai sayap bersenjata wanita PKK, dengan menekankan isu pembebasan perempuan. Satuan Perlindungan Sipil (YPS) adalah penerus Gerakan Pemuda Revolusioner Patriotik (YDG-H), sayap pemuda PKK. Pada Februari 2016 ANF melaporkan pembentukan cabang perempuan YPS, YPS-Jin.