Sel. Feb 7th, 2023

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Permasalahan Prancis, Turki, PKK, dan Suriah Utara

Permasalahan Prancis, Turki, PKK, dan Suriah Utara – Beginilah reaksi duta besar Turki, Ali Onaner, terhadap pembantaian di rue d’Enghien: “Unsur pertama yang dikomunikasikan oleh otoritas kehakiman Prancis telah secara definitif mengakhiri propaganda PKK yang mencoba menyusupkan hubungan dengan A negara.”

Sikap keras kepala ini tidak diragukan lagi menjelaskan mengapa pemakaman salah satu korban, penyanyi Mir Perwer, yang diadakan Kamis di Mus, Turki timur, diwarnai ketegangan.

Pada tanggal 2 Desember, Mir Perwer dan dua orang lainnya dibunuh di pusat kebudayaan Ahmet Kaya di Paris.

Permasalahan Prancis, Turki, PKK, dan Suriah Utara

haberdiyarbakir – Pendirian yang menjadi markas besar Dewan Demokratik Kurdi di Prancis (CDK-F), yang dikenal dekat dengan PKK, Partai Pekerja Kurdistan.

“Bagaimana teroris yang secara terbuka mengaku sebagai anggota PKK mendapat manfaat dari impunitas seperti itu di jantung kota Paris, di tempat yang diputuskan oleh pengadilan Prancis untuk dibubarkan karena terkait dengan terorisme?” tanya diplomat yang bertugas di Paris sejak Desember 2020 itu.

Didirikan pada tahun 1978 oleh Abdullah Öcalan, PKK adalah organisasi politik bersenjata yang dianggap teroris oleh Turki tetapi juga oleh Uni Eropa, dan oleh karena itu Prancis.

Pada tanggal 14 Desember, Pengadilan Kehakiman Uni Eropa menolak permintaan PKK untuk dikeluarkan dari daftar organisasi teroris, dengan pertimbangan bahwa hal itu tidak dapat “mempertanyakan penilaian Dewan terkait dengan risiko keterlibatan teroris yang terus berlanjut oleh PKK”.

Anggota kelompok ini mengkhawatirkan keadilan Prancis atas pemerasan, asosiasi kriminal, atau pendanaan terorisme.

Namun, jika peneliti Didier Billion, wakil direktur Iris (Lembaga hubungan internasional dan strategis) yang berspesialisasi di Turki, menganggap perlu “memisahkan pertanyaan Kurdi dari pertanyaan PKK”, citra kelompok tersebut tetap ada. terkait dengan orang Kurdi pada umumnya dalam opini publik Prancis.

“Ketidakpercayaan terhadap Turki, untuk alasan yang mungkin sepenuhnya dapat dibenarkan, telah menyebabkan opini publik Prancis mendukung Kurdi, sampai kadang-kadang menganggap anggota PKK sebagai pejuang kebebasan yang memperjuangkan nilai-nilai kita. .”

Pemimpin partai sayap kiri La France insoumise (LFI) Jean-Luc Mélenchon dan wakil LFI Éric Coquerel, tiba di rapat umum komunitas Kurdi, Place de la République di Paris pada 24 Desember 2022, sehari setelah serangan terhadap pusat budaya Kurdi yang menewaskan tiga orang.

Feminisme, sekularisme, federalisme, atau sosialisme adalah bagian dari leksikon ideologis PKK, yang menjelaskan mengapa kaum kiri Prancis secara teratur menunjukkan kedekatannya dengan kelompok tersebut, tetapi nilai-nilai yang diklaim menyembunyikan realitas lain: serangan, pajak revolusioner, perdagangan narkoba, wajib militer, keinginan untuk menciptakan “manusia baru” yang mengingatkan pada retorika fasis tertentu, larangan eksekutif profesional untuk menikah atau melakukan hubungan seksual, kultus kepribadian “Apo” (nama panggilan ‘Abdullah Öcalan).

Struktur kelompok, indoktrinasi yang dipraktikkannya, tindakan yang diklaimnya jauh dari nilai-nilai yang dapat dikenali oleh kebanyakan orang Prancis.

Di Turki, kelompok tersebut dituduh oleh pihak berwenang bertanggung jawab penuh atas 40.000 kematian dalam kekerasan yang terkait dengan pemberontakan sejak 1984. Beberapa orang mungkin menganggap pemanggilan duta besar Prancis pada 26 Desember oleh Kementerian Luar Negeri Turki berlebihan. Urusan.

Tetapi bagi Ali Onaner, reaksi seperti itu wajar: “Bayangkan sejenak keterkejutan dan kemarahan yang dipicu oleh gambar Menteri Kehakiman Prancis yang menyambut tiga teroris menurut opini Turki.”

Duta Besar Turki mendesak Prancis untuk memisahkan “Kurdi dengan huruf kapital K dari PKK” dan memastikan bahwa berkat inisiatif Recep Tayyip Erdoğan, Kurdi Turki saat ini mendapatkan keuntungan dari hak yang tidak mereka miliki sebelumnya.

Wacana resmi Turki terungkap sebagai berikut: tidak ada lagi masalah Kurdi, hanya masalah keamanan dengan PKK, yang tidak mewakili Kurdi.

Ankara memulai proses perdamaian dengan PKK dengan tujuan melemahkan organisasi teroris menjadi gerakan politik legal, Partai Rakyat Demokratik (HDP).

Namun manuver tersebut gagal karena radikalisme beberapa pengurus PKK yang menempatkan HDP di bawah perwalian.

Alhasil, pemerintah Turki melihat HDP sebagai jendela politik PKK dan berupaya melarangnya. Partai oposisi kedua dan kelompok ketiga di Parlemen, yang mewakili 6 juta pemilih, berada di kursi panas.

Pada hari Kamis, pengadilan tertinggi Turki memutuskan untuk memblokir rekening bank gerakan tersebut, di mana bantuan dari perbendaharaan publik telah disimpan, untuk menghilangkan dana negara yang dialokasikan untuk partai politik.

“Jelas ada pertanyaan Kurdi di Turki,” keluh Hisyar Özsoy, juru bicara HDP untuk Urusan Luar Negeri. “Berpura-pura tidak ada hari ini, atau menguranginya menjadi masalah keamanan murni adalah tanda ketidakmampuan pemerintah untuk mengatasinya.”

Bagi pria yang juga anggota Majelis Nasional Turki, “menangani subjek sejarah ini secara langsung, yang sebenarnya merupakan masalah politik terbesar Turki, tentu saja dapat menimbulkan konsekuensi keamanan. Tetapi Anda harus berani terlibat dalam proses yang demokratis dan damai, seperti yang terjadi di masa lalu”.

Didier Billion mengenang bahwa gagalnya negosiasi perdamaian pada 2015 terjadi setelah kegagalan AKP memperoleh mayoritas mutlak dalam pemilu. Menghadapi ketidakmampuan oposisi untuk membentuk pemerintahan, pemungutan suara baru harus diselenggarakan.

Dan selama kampanye baru ini dengan latar belakang serangan dan ketidakamanan, Recep Tayyip Erdoğan membuat pilihan untuk menggigit pemilih nasionalis dan untuk “mendukung kepentingan elektoral jangka pendeknya”.

Tiga tahun kemudian, AKP secara resmi bersekutu dengan MHP, partai aksi nasionalis, yang sangat memusuhi Kurdi. Jendela untuk resolusi politik dari konflik telah ditutup.

Terlepas dari kepuasan sebagian opini publik Prancis terhadap PKK, apa yang tidak dimaafkan oleh Ankara di Paris adalah telah memilih untuk bersekutu dengan kelompok Kurdi Suriah untuk melawan teroris kelompok Negara Islam.

Karena bagi Turki, kelompok-kelompok seperti PYD, sayap bersenjatanya, YPG, atau FDS di mana YPG menjadi jembatannya, hanya membentuk satu entitas yang sama dengan PKK.

Baca Juga; Turki Meresmikan Gereja Armenia yang Direnovasi di Diyarbakir

Ali Onaner meyakinkannya: “Kami sangat memahami bahwa pada tahun 2015, Anda ingin mencegah Bataclan baru dengan segala cara, yang mendorong kepresidenan Hollande untuk mencoba melawan ‘biaya rendah’ ​​menggunakan teroris PKK. Tetapi Anda harus memahami bahwa datang ke perbatasan kita, mempersenjatai,

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan oleh lembaga pemikir Amerika, New Lines Institute, Elizabeth Tsurkov mendefinisikan YPG sebagai berikut: “YPG adalah bagian dari gerakan öcalanist global, yang cabang dominannya di Turki, PKK, telah memimpin pemberontakan melawan Turki sejak 1980-an. “.

Peneliti menyebut, misalnya, jaringan “setia kepada PKK di jajaran YPG”. Hubungan itu ada juga yang dipikirkan Paris, yang menganggap gerakan-gerakan ini dekat secara ideologis tetapi berbeda secara organik.

Adapun FDS, mereka juga terdiri dari para pejuang Arab, termasuk mantan anggota Tentara Pembebasan Suriah, yang coba dilatih oleh Turki sendiri.

Untuk ini, bagaimanapun, kita harus menambahkan peran ambigu yang mungkin dimainkan oleh PYD setuju dengan rezim Damaskus melawan kepentingan revolusi Suriah.

Pada 2013, Wakil Perdana Menteri Suriah mengonfirmasi adanya “perjanjian kerja sama tidak tertulis antara pemerintah Suriah dan YPG”.

Pertanyaan yang berhak diajukan oleh setiap pengamat adalah sebagai berikut: mengapa Prancis lebih suka bersekutu dengan kelompok-kelompok yang diketahuinya memiliki hubungan dengan organisasi yang diakuinya sebagai teroris, daripada dengan Turki, negara yang berdaulat dan sah, dengan yang telah mempertahankan hubungan diplomatik selama ratusan tahun dan yang merupakan sekutu sejarah dalam NATO?

Ada konsensus di sini: Turki tidak membuat proposal yang kredibel untuk melawan organisasi Negara Islam di Suriah utara pada tahun 2014. Sikap menunggu dan melihat selama pertempuran Kobané (Ayn al-Arab, dalam bahasa Arab), kepuasannya terhadap calon jihad yang dengan senang hati melintasi perbatasan Suriah dari wilayahnya atau bahkan mencari perawatan di rumah sakitnya, tetap dalam ingatan Prancis.

Duta Besar Turki sendiri mengakui hal ini: “Sebelum 2016, kami mungkin tidak dapat melakukan tindakan kontra-terorisme yang memuaskan dan meyakinkan sekutu kami bahwa kami adalah mitra terbaik mereka.”

Persaudaraan Gülenist – atau Fetö, untuk orang Turki – adalah sebuah organisasi yang pernah menjadi sekutu Recep Tayyip Erdoğan sebelum dia memutuskannya dan menuduhnya berada di belakang kudeta. terlewatkan pada 2016. Sejak itu dianggap sebagai organisasi teroris di Turki.

Untuk duta besar Turki, sejak tahun-tahun bencana ini, Ankara memiliki kesempatan untuk menunjukkan resolusinya untuk melawan kelompok Negara Islam: “Sejak 2017, kami menunjukkan bahwa kami siap untuk berperang melawan teroris dari Daesh, kami kehilangan banyak tentara, termasuk 72 perwira karena AI-Bab, saat kami melumpuhkan 4.000 teroris IS.”

Pada saat itu, Ankara telah memobilisasi sumber daya yang signifikan dan kekerasan konfrontasi telah membuatnya menjadi kebencian yang kuat dari kelompok Negara Islam.

 

Exit mobile version