Sen. Nov 28th, 2022

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Para pemimpin Yunani dan Turki Mencari Titik Temu Atas Perang Ukraina

Para pemimpin Yunani dan Turki Mencari Titik Temu Atas Perang Ukraina – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis mengadakan pembicaraan di Istanbul pada Minggu (14 Maret), mencari pemulihan hubungan antara anggota NATO yang bertetangga dengan latar belakang invasi Rusia ke Ukraina.

Para pemimpin Yunani dan Turki Mencari Titik Temu Atas Perang Ukraina

haberdiyarbakir – Pertemuan itu terjadi ketika Ankara berusaha untuk menopang kredensialnya sebagai pemain kekuatan regional dengan menjadi penengah dalam konflik tersebut. Pada hari Kamis, kota resor Turki Antalya menjadi tuan rumah pembicaraan pertama antara Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov dan Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba sejak dimulainya invasi Rusia.

Baca Juga : Bisakah Turki Menutup Selat Turki untuk Kapal Perang Rusia?

Mereka gagal menengahi gencatan senjata.

Para pemimpin Turki dan Yunani bertemu hari Minggu dengan sadar bahwa konflik yang berkembang di Ukraina tampak lebih besar daripada ketegangan lama antara Athena dan Ankara. “Pertemuan itu berfokus pada manfaat peningkatan kerja sama antara kedua negara” dalam pandangan “evolusi arsitektur keamanan Eropa”, kata kepresidenan Turki dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan dua jam.

“Meskipun ada ketidaksepakatan antara Turki dan Yunani, disepakati untuk menjaga saluran komunikasi tetap terbuka dan untuk meningkatkan hubungan bilateral,” tambah pernyataan itu, yang mengatakan kedua pemimpin membahas konflik di Ukraina dan perbedaan mereka di Mediterania timur. “Dari sudut pandang kedua negara, memiliki potensi krisis baru di antara mereka tentu sangat tidak diinginkan pada saat ini,” kata Sinan Ulgen, presiden Pusat Studi Ekonomi dan Kebijakan Luar Negeri di Istanbul, kepada AFP.

‘DUNIA BERUBAH’

Tetangga Laut Aegea dan sekutu NATO memasuki kebuntuan berbahaya pada tahun 2020 atas sumber daya hidrokarbon dan pengaruh angkatan laut di perairan lepas pantai mereka.

Mitsotakis kemudian meluncurkan program pembelian senjata paling ambisius Yunani dalam beberapa dekade dan menandatangani perjanjian pertahanan dengan Prancis, yang membuat Turki khawatir. Pejabat senior Turki terus mempertanyakan kedaulatan Yunani atas bagian Laut Aegea, tetapi tahun lalu Ankara melanjutkan pembicaraan bilateral dengan Athena.

“Jelas, Turki sedang mengejar gelombang normalisasi yang sangat jelas dengan saingan regional, setelah beberapa tahun mengejar semacam kebijakan luar negeri yang sangat tegas dan terisolasi secara regional,” kata Asli Aydintasbas, seorang rekan di Dewan Eropa untuk Hubungan Luar Negeri. “Saya pikir para pemimpin Turki dan Yunani memahami bahwa dunia sedang berubah dan tatanan keamanan Eropa ditantang dengan cara yang tidak pernah mereka bayangkan tiga bulan lalu,” tambahnya.

Minggu ini, presiden Israel juga mengunjungi Ankara setelah lebih dari satu dekade pecahnya hubungan diplomatik. Antonia Zervaki, asisten profesor hubungan internasional di Universitas Athena, mengatakan pertemuan hari Minggu di Istanbul akan memberikan kesempatan untuk “membawa kedua negara lebih dekat bersama-sama” setelah periode penuh hubungan.

HARAPAN ‘TERUKUR’

Sebelum perjalanannya ke Turki, Mitsotakis mengatakan bahwa dia menuju ke sana dalam “suasana hati yang produktif” dan dengan harapan yang “terukur”. “Sebagai mitra di NATO, kami dipanggil untuk mencoba menjauhkan kawasan kami dari krisis geopolitik tambahan,” katanya dalam pertemuan kabinet pada hari Rabu. Bersama mitra Eropanya, Athena mengutuk keras invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, menyebutnya sebagai serangan “revisionis” dan “pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional”.

Sebelum makan siang, Mitsotakis menghadiri perayaan di Katedral Ortodoks St George, terbesar di Turki, di Istanbul. Juru bicara pemerintah Yunani minggu ini mengatakan Mitsotakis sudah dijadwalkan untuk mengunjungi Patriark Ekumenis Bartholomew yang berbasis di Istanbul pada hari Minggu dan telah diundang untuk makan siang oleh Erdogan di rumah kepresidenan di tepi Bosphorus.

Bartholomew, yang mengatakan dia adalah “target Moskow”, menyerukan dalam misa untuk “gencatan senjata segera di semua lini” di Ukraina. Pada tahun 2018, sang patriark mengakui sebuah gereja Ortodoks Ukraina yang independen, sebuah pukulan besar bagi otoritas spiritual Moskow di dunia Ortodoks. Pada hari Minggu ia memuji “perlawanan kuat” dari Ukraina dan “reaksi berani warga Rusia”.

‘Tidak ada kemajuan’ saat diplomat top Rusia, Ukraina berbicara di Turki

Negosiasi yang dimediasi oleh Ankara adalah kontak tingkat tinggi pertama antara kedua belah pihak sejak invasi Moskow ke bekas tetangga Sovietnya. Menteri luar negeri Ukraina mengatakan dia membahas gencatan senjata 24 jam dengan mitranya dari Rusia tetapi tidak ada kemajuan yang dibuat karena perwakilan Moskow membela invasinya dan mengatakan itu berjalan sesuai rencana.

Para menteri luar negeri Rusia dan Ukraina bertemu untuk pembicaraan tatap muka di Turki pada hari Kamis dalam kontak tingkat tinggi pertama antara kedua belah pihak sejak Moskow menginvasi bekas tetangga Soviet bulan lalu.

Dmytro Kuleba dari Ukraina mengatakan dia tidak mendapatkan janji dari Sergey Lavrov Rusia untuk menghentikan penembakan sehingga bantuan dapat menjangkau warga sipil, termasuk prioritas utama kemanusiaan – mengevakuasi ratusan ribu orang yang terperangkap di kota pelabuhan Mariupol yang terkepung. “Kami juga berbicara tentang gencatan senjata tetapi tidak ada kemajuan yang dicapai dalam hal itu,” kata Kuleba kepada wartawan setelah bertemu dengan Lavrov.

“Tampaknya ada pengambil keputusan lain untuk masalah ini di Rusia,” tambah Kuleba mengacu pada Kremlin. Dia menggambarkan pertemuan itu sebagai “sulit” dan menuduh Lavrov membawa “narasi tradisional” ke meja. “Saya ingin mengulangi bahwa Ukraina belum menyerah, tidak menyerah, dan tidak akan menyerah,” kata Kuleba.

Mencoba ‘cara diplomatik’

Lavrov, sementara itu, mengatakan Rusia ingin melanjutkan negosiasi dengan Ukraina dan Presiden Vladimir Putin tidak akan menolak pertemuan dengan timpalannya dari Ukraina Volodymyr Zelenskyy untuk membahas masalah “spesifik”.

Lavrov mengatakan Rusia tidak akan memulai konflik di Ukraina jika Barat tidak menolak ” usulan kami tentang jaminan keamanan “. “Sampai akhir, kami ingin menyelesaikan situasi di Ukraina melalui cara diplomatik,” katanya. Negara-negara Barat berperilaku berbahaya di Ukraina , dan “operasi militer khusus” Rusia di sana berjalan sesuai rencana, tambahnya.

Menteri luar negeri Rusia mengatakan dia tidak percaya kebuntuan dengan Barat atas Ukraina akan mengarah pada perang nuklir. “Saya tidak ingin percaya, dan saya tidak percaya, bahwa perang nuklir bisa dimulai,” katanya dalam konferensi pers. Rusia tidak pernah menggunakan minyak dan gasnya sebagai senjata dan akan selalu memiliki pasar untuk ekspor energinya, tambah Lavrov.

“Kami akan keluar dari krisis ini dengan pandangan dunia yang segar – tanpa ilusi tentang Barat. Kami akan mencoba untuk tidak pernah lagi bergantung pada Barat,” katanya. Pejabat dari Kyiv dan Moskow telah mengadakan beberapa putaran diskusi , tetapi pertemuan di kota selatan Antalya menandai pertama kalinya Rusia mengirim seorang menteri untuk diskusi tentang krisis tersebut.

Pertemuan antara Lavrov dan Kuleba berlangsung di sela-sela forum diplomasi di dekat Antalya pada Kamis. Menteri luar negeri Turki Mevlut Cavusoglu juga berpartisipasi. Cavusoglu mengatakan tujuan pertemuan itu adalah untuk membuka jalan bagi pertemuan antara presiden Rusia dan Ukraina, yang akan difasilitasi oleh presiden Turki. Kuleba mengatakan sebelumnya timnya akan “menekan secara maksimal”.

“Saya akan menuntut gencatan senjata untuk membebaskan wilayah kami, dan tentu saja untuk menyelesaikan masalah kemanusiaan, atau lebih tepatnya bencana yang diciptakan oleh militer Rusia,” katanya. Moskow mengatakan Ukraina harus memenuhi semua tuntutannya – termasuk bahwa Kyiv mengambil posisi netral dan membatalkan aspirasi untuk bergabung dengan aliansi NATO – sebelum mengakhiri serangannya .

Itu adalah perjalanan pertama ke luar negeri bagi Lavrov sejak Rusia diisolasi oleh dunia Barat dengan sanksi keras yang juga menargetkan diplomat top Putin yang sudah lama menjabat. Menyatukan Lavrov dan Kuleba menandai “langkah maju” dan dapat meningkatkan diplomasi di tingkat yang lebih tinggi di Moskow, kata Mustafa Aydin, profesor di Universitas Kadir Has di Istanbul.

“Rusia belum mendekati perdamaian, meskipun perlahan-lahan mengubah pendiriannya,” kata Aydin. “Posturnya yang awalnya tanpa kompromi perlahan-lahan berubah menjadi sikap negosiasi meskipun belum cukup untuk hasil yang konkret.” Soner Cagaptay, dari Institut Washington untuk Kebijakan Timur Dekat, menggemakan komentar tersebut. “Saya pikir ini benar-benar bukan momen bagi Putin untuk menerima kerendahan hati dan mundur,” katanya.

“Tapi saya pikir ini masih merupakan pencapaian yang signifikan bagi diplomat Turki, fakta bahwa mereka dapat membuat menteri luar negeri dari kedua pihak dalam konflik brutal untuk duduk bersama di sekitar meja di lokasi netral, itu adalah pencapaian yang sangat signifikan.” Delegasi dari kedua negara telah mengadakan tiga putaran pembicaraan sebelumnya, dua di Belarus dan satu di Ukraina. Meskipun ada beberapa tanda positif pada pengaturan kemanusiaan, negosiasi tersebut tidak banyak berpengaruh.

Pertemuan terakhir terjadi ketika Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah mendorong Ankara untuk memainkan peran mediasi. “Kami sedang bekerja untuk menghentikan krisis ini agar tidak berubah menjadi tragedi,” kata Erdogan pada hari Rabu. “Saya berharap pertemuan antara para menteri akan membuka jalan bagi gencatan senjata permanen.” Anggota NATO Turki ingin mempertahankan hubungan yang kuat dengan kedua belah pihak meskipun ada konflik.

Baca Juga : Alasan Utama di Balik Konflik Rusia-Ukraina

Turki berbagi perbatasan maritim dengan Rusia dan Ukraina di Laut Hitam dan memiliki hubungan baik dengan keduanya. Ankara menyebut invasi Rusia tidak dapat diterima dan menyerukan gencatan senjata mendesak, tetapi menentang sanksi terhadap Moskow. Sementara menjalin hubungan dekat dengan Rusia pada energi, pertahanan dan perdagangan, dan sangat bergantung pada turis Rusia, Turki juga telah menjual drone ke Ukraina, membuat marah Moskow. Ia juga menentang kebijakan Rusia di Suriah dan Libya, serta pencaplokan Krimea pada 2014.

Moskow menyebut serangannya sebagai ” operasi militer khusus ” untuk melucuti senjata Ukraina dan mengusir para pemimpin yang disebutnya “neo-Nazi”. Kyiv dan sekutu Baratnya menganggap itu sebagai dalih tak berdasar untuk perang tak beralasan melawan negara demokratis berpenduduk 44 juta orang. Invasi Rusia telah mencabut lebih dari dua juta orang dalam apa yang disebut PBB sebagai krisis kemanusiaan tercepat di Eropa sejak Perang Dunia II.