Sen. Nov 28th, 2022

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Filantropis Dijatuhi Hukuman Seumur Hidup di Turki Dalam Persidangan ‘Parodi’ Atas Protes Taman Gezi

Filantropis Dijatuhi Hukuman Seumur Hidup di Turki Dalam Persidangan ‘Parodi’ Atas Protes Taman Gezi – Osman Kavala dan tujuh aktivis lainnya diadili atas kerusuhan anti-pemerintah tahun 2013. Pengadilan Turki telah menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup kepada seorang dermawan terkemuka setelah dinyatakan bersalah karena “berusaha menggulingkan pemerintah dengan paksa” sehubungan dengan protes anti-pemerintah Taman Gezi pada tahun 2013.

Filantropis Dijatuhi Hukuman Seumur Hidup di Turki Dalam Persidangan ‘Parodi’ Atas Protes Taman Gezi

haberdiyarbakir – Osman Kavala, 64, telah ditahan sejak Oktober 2017 atas tuduhan mendanai protes yang dimulai sebagai demonstrasi kecil di sebuah taman Istanbul dan berkembang menjadi kerusuhan anti-pemerintah nasional. Pengadilan juga menjatuhkan hukuman 18 tahun kepada tujuh aktivis yang dituduh membantu Kavala, memerintahkan penangkapan segera Mücella Yapici, igdem Mater, Hakan Altnay, Mine zerden, Can Atalay, Yigit Ali Ekmekçi dan Tayfun Kahraman.

Baca Juga : Turki Merangkul Serial TV, Media Sosial, Acara Olahraga Untuk Ekspor

Ruang sidang, penuh sesak dan terlalu panas dengan para pengamat yang ketakutan dan kelelahan, dilaporkan meletus dengan teriakan protes termasuk “panjang umur kebebasan, hancurkan tirani” saat mendengar putusan.

“Kami tidak akan tunduk pada penganiayaan,” teriak Atalay saat mendengar hukumannya. Hukuman itu menandai tindakan keras otoritas Turki yang paling dalam dan paling umum terhadap perbedaan pendapat dan kebebasan berkumpul dalam dekade terakhir dan mengancam akan merusak hubungan Turki dengan Eropa setelah kritik keras terhadap persidangan maraton.

Amnesty International menyebut keputusan itu sebagai “parodi keadilan”, menyebut persidangan itu sebagai “permainan bermotif politik”.

“Ini adalah keputusan yang mengerikan, dan bukan keputusan yang diharapkan,” kata Emma Sinclair-Webb, direktur Human Rights Watch Turki , berbicara dari luar ruang sidang. “Seluruh proses ini dari awal hingga akhir telah menjadi uji coba pertunjukan.”

Hukuman kejam, yang diklaim oleh para terdakwa dan pengamat didasarkan pada bukti yang lemah, mengikuti kritik bahwa persidangan telah menjadi sasaran campur tangan politik.

“Ini benar-benar bertentangan dengan kewajiban Turki terhadap hukum internasional,” kata Webb. “Kasus ini adalah simbol, mengungkap hak asasi manusia di negara ini sebagai krisis total – ini menunjukkan bahwa kepresidenan dapat melakukan apa yang diinginkannya kepada orang-orang. Ini juga merupakan tindakan yang sangat menentang tatanan internasional.”

Kavala muncul di pengadilan melalui tautan video dari penjara keamanan tinggi Silivri di pinggiran Istanbul.

“Saya menganggap protes damai yang bertujuan untuk mencegah inisiatif pemerintah yang tidak untuk kepentingan publik sebagai kegiatan masyarakat sipil yang sah dan persyaratan demokrasi,” katanya. “Setelah kehilangan empat setengah tahun hidup saya, satu-satunya aspek yang dapat saya temukan pelipur lara adalah kemungkinan bahwa apa yang saya alami dapat berkontribusi untuk menghadapi masalah penting dalam peradilan Turki, dan agar mereka yang diadili di masa depan dapat menerima perawatan yang lebih baik.

Protes kecil terhadap rencana pembangunan perkotaan di Taman Gezi Istanbul yang dimulai pada tahun 2013 dengan cepat berubah menjadi protes anti-pemerintah yang besar. Tanggapan sengit oleh pihak berwenang diikuti oleh serangan selama bertahun-tahun terhadap siapa pun yang dituduh membantu atau mengorganisir gerakan protes.

Kavala dituduh membiayai protes setelah dia membayar meja lipat dan beberapa makanan ringan untuk pengunjuk rasa, dan ditangkap di bandara Istanbul pada tahun 2017. Dia kemudian dibebaskan dari semua tuduhan pada tahun 2020, tetapi dengan cepat ditangkap kembali sebelum dia bisa kembali ke rumah . Dia kemudian didakwa dengan spionase, dan dugaan keterlibatan dalam percobaan kudeta 2016.

Kavala telah sering dikritik oleh Presiden Recep Tayyip Erdogan , yang menuduh dermawan kelahiran Paris itu memiliki hubungan dengan investor Hungaria-Amerika George Soros.

Oktober lalu, Turki mendeklarasikan 10 duta besar Barat, termasuk dari AS, Jerman dan Prancis, “persona non grata”, setelah mereka mengeluarkan pernyataan yang mengutuk penahanan lanjutan Kavala, sebelum kemudian membatalkan keputusan tersebut.

Persidangan itu berulang kali dikecam sebagai tidak adil dan bermotivasi politik oleh kelompok-kelompok hak asasi serta Dewan Eropa, yang para menterinya mengambil keputusan yang sangat tidak biasa awal tahun ini untuk secara resmi memulai proses menuduh Turki melakukan pelanggaran, setelah pihak berwenang Turki menolak untuk membebaskan Kavala setelah sebuah keputusan oleh pengadilan hak asasi manusia Eropa.

“Sangat disesalkan bahwa pihak berwenang Turki telah menolak untuk mengeksekusi putusan ECHR masing-masing. Sikap seperti itu menjadi preseden yang mengkhawatirkan dan semakin meningkatkan kekhawatiran UE mengenai kepatuhan peradilan Turki terhadap standar internasional dan Eropa,” kata mereka.

Kavala, Yapici dan rekan terdakwa mereka tetap menentang di pengadilan selama masa hukuman, dan diharapkan untuk mengajukan banding. “Terbukti bahwa mereka yang mengeluarkan surat dakwaan tidak merasa dibatasi oleh hukum, mengingat mereka akan menerima dukungan politik karena mereka bermaksud untuk memperpanjang penahanan saya dengan segala cara,” kata Kavala.

Exit mobile version