Rab. Agu 17th, 2022

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Turkovac Untuk Menghilangkan Keraguan Vaksin COVID-19 di Turki

Turkovac Untuk Menghilangkan Keraguan Vaksin COVID-19 di Turki – Turki telah memberikan sekitar 130 juta suntikan dan semakin kuat dalam program vaksinasinya. Dengan diperkenalkannya Turkovac yang diproduksi secara lokal, negara tersebut pasti akan mengatasi keraguan terhadap vaksin dan berharap dapat meyakinkan anti-vaxxers.

Turkovac Untuk Menghilangkan Keraguan Vaksin COVID-19 di Turki

haberdiyarbakir – Pekan lalu, Turki memulai produksi massal vaksin COVID-19 Turkovac yang dikembangkan di dalam negeri setelah menerima persetujuan darurat menyusul penelitian pada sukarelawan yang menunjukkan kemanjurannya. Dalam sebuah wawancara yang disiarkan televisi, Presiden Recep Tayyip Erdoğan menggarisbawahi bahwa vaksin lokal juga pasti akan menghilangkan keraguan di antara masyarakat Turki yang mungkin muncul karena teori konspirasi yang meluas dan propaganda anti-vaxxer karena negara tersebut telah mendekati 130 juta total jab yang diberikan.

Bac Juga : Erdogan Mengumumkan Langkah Untuk Mendorong Penghematan Lira

“Saya tahu ada sekelompok warga kita yang ragu – meskipun dalam pemikiran yang tidak berdasar – untuk mendapatkan vaksin COVID-19,” kata Presiden, Jumat, dalam siaran ATV.

“Dengan Turkovac, yang telah diproduksi oleh para ilmuwan kami sendiri di Turki, saya mengimbau warga tersebut untuk mendapatkan suntikan mereka sesegera mungkin,” tambahnya.

Turki mengambil tindakan setelah kasus virus corona pertama dilaporkan pada Maret 2020 dan meluncurkan penelitian untuk mengembangkan vaksin pertamanya untuk memerangi wabah tersebut. Di antara studi vaksin yang didukung oleh Kepresidenan Institut Kesehatan Turki (TÜSEB) dan Dewan Riset Ilmiah dan Teknologi Turki (TÜBITAK), vaksin tidak aktif yang dikembangkan oleh Universitas Erciyes menunjukkan kemajuan tercepat.

Sementara proses pengembangan Turkovac dimulai pada April tahun lalu, tahap praklinis, di mana uji coba hewan dilakukan, berhasil diselesaikan pada Oktober 2020. Studi fase 1 untuk vaksin dimulai pada bulan berikutnya dan diberikan kepada 44 sukarelawan. Studi fase 2 diluncurkan pada 10 Februari 2021, dengan 250 sukarelawan. Dengan kedua fase menunjukkan data positif, pihak berwenang pindah ke Fase 3 dari proses pembangunan.

Sebagai bagian dari studi Fase 3, dosis pertama vaksin diberikan pada 22 Juni 2021, dalam sebuah program di mana Erdogan berpartisipasi dan mengumumkan nama vaksin – Turkovac. Ribuan sukarelawan yang tidak terinfeksi COVID19 atau belum divaksinasi sebelumnya diberikan Turkovac sebagai bagian dari uji coba Fase 3.

Pada bulan Oktober tahun ini, Turkovac Menerima suntikan booster. Relawan yang telah menerima dua dosis vaksin Sinovac Cina akan menerima Turkovac ataupun Sinovac, tergantung pada preferensi pribadi.

Persetujuan penggunaan darurat

Menteri Kesehatan Fahrettin Koca mengatakan pada hari Rabu bahwa Turkovac telah menerima persetujuan penggunaan darurat. Koca berbicara di fasilitas produksi vaksin, saat dia mengatakan rumah sakit umum akan mulai menggunakannya setelah sekitar 10 hari. Aplikasi otorisasi darurat untuk Turkovac telah diajukan ke Badan Obat dan Alat Kesehatan Turki (TITCK) bulan lalu.

Sejak awal pengembangan vaksin, Erdogan telah berjanji untuk membuatnya tersedia secara global, dengan menyatakan itu akan bermanfaat bagi semua.

“Vaksin COVID-19 kami, Turkovac, yang telah mencapai tahap produksi dan penggunaan dengan menerima persetujuan yang diperlukan, adalah simbol upaya kami untuk melindungi negara kami dari pandemi dengan cara yang paling efektif,” kata Erdogan Selasa dalam sebuah video. pesan ke laboratorium di provinsi anlıurfa tenggara, tempat penelitian dan produksi vaksin sedang dilakukan.

Para ahli mengatakan hasil uji coba menjanjikan dan vaksin , setidaknya dalam bentuk suntikan booster, membantu meningkatkan antibodi. Profesor Ateş Kara, anggota Dewan Penasihat Ilmiah Coronavirus Kementerian Kesehatan, mengatakan awal bulan ini bahwa data awal dari uji coba nasional menunjukkan bahwa tidak ada orang yang divaksinasi dengan Turkovac memiliki gejala COVID-19 yang parah dan vaksin, di samping itu, meningkat pesat. tingkat antibodi dalam tubuh yang diperlukan untuk melawan infeksi ketika diberikan sebagai suntikan booster.

Kara, yang juga mengepalai Institut Vaksin Turki, mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) pada hari Minggu bahwa data uji klinis agak positif dan studi perbandingan dengan CoronaVac, vaksin tidak aktif seperti Turkovac yang saat ini digunakan di Turki, juga menunjukkan hasil yang menjanjikan.

“Tidak ada individu yang divaksinasi dengan Turkovac memiliki bentuk COVID-19 parah yang membutuhkan rawat inap atau perawatan intensif sejauh ini. Hal yang sama berlaku untuk studi banding dengan CoronaVac. Ini menunjukkan kemanjuran vaksin. Semua data disajikan kepada komite yang menilai persetujuan penggunaan darurat yang dibuat sebelumnya untuk Turkovac, ”katanya.

Turki sedang mengejar program vaksinasi yang ambisius terhadap virus corona, yang telah merenggut lebih dari 78.000 nyawa di negara itu sejak Maret 2020. Jumlah kasus harian baru-baru ini turun di bawah 20.000, sementara kematian harian turun menjadi di bawah 200. Kementerian Kesehatan menawarkan Pfizer -Vaksin BioNTech selain CoronaVac untuk setiap warga negara yang memenuhi syarat.

Meskipun negara tersebut berhasil mengamankan pengiriman vaksin yang cukup untuk penduduknya musim panas ini, Turkovac berencana untuk diberikan sebagai suntikan pendorong. Kementerian Kesehatan telah menjalankan kampanye untuk membuat lebih banyak orang menjadi sukarelawan untuk uji coba vaksin dengan menghadirkannya sebagai dosis ketiga kepada lebih dari 51 juta orang, yang menerima dua dosis vaksin lainnya.

Kara mengatakan mereka berusaha menjangkau sekitar 4.000 orang dalam menguji efek samping Turkovac. “Kami memiliki keunggulan dalam vaksin tidak aktif . Mereka lebih umum di dunia dan telah diberikan kepada sekitar 3,5 miliar orang di seluruh dunia, dan kami memiliki lebih banyak data tentang efek sampingnya dan prevalensi efek samping tersebut. Jadi, kami hanya membandingkannya dengan kemungkinan efek samping Turkovac dan sejauh ini, kami tidak memiliki efek samping yang serius,” katanya.

Para ilmuwan juga menjalankan tes untuk produksi massal Turkovac dan tes “stabilitas” untuk menentukan tanggal kedaluwarsa dan untuk melihat apakah vaksin menyediakan cukup antigen yang diperlukan untuk mendorong respons imun terhadap infeksi mematikan. Tanggal kedaluwarsa saat ini adalah tiga bulan, tetapi dapat diperpanjang hingga enam bulan berdasarkan hasil uji stabilitas dan dapat diperpanjang hingga dua tahun, kata Kara.

“Kami telah melihat lompatan cepat dalam tingkat antibodi setelah suntikan booster dari vaksin tidak aktif dan messenger RNA (mRNA) diberikan. Kami sekarang telah melihat bahwa Turkovac memiliki efek yang sama dalam bentuk suntikan booster,” tambahnya.

Lebih dari 128 juta jab diberikan

Di Turki,lebih dari 128,38 juta dosis vaksin COVID-19 telah diberikan sejak adanya program imunisasi Januari ini, menurut angka resmi yang dirilis pada Sabtu. Lebih dari 56,79 juta orang telah menerima suntikan pertama, sementara lebih dari 51,38 juta divaksinasi penuh, kata Kementerian Kesehatan. Turki juga telah memberikan lebih dari 16,97 juta orang vaksinasi booster ketiga.

Kementerian juga mengkonfirmasi 20.470 infeksi COVID-19 baru, 145 kematian terkait virus corona, dan 22.109 pemulihan selama sehari terakhir. Sebanyak 357.536 tes COVID-19 dilakukan dalam 24 jam terakhir. Koca mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa varian omicron dari virus corona menyumbang lebih dari 10% kasus baru di kota-kota berpenduduk.

Perkembangan baru ini menjadikan dosis booster lebih penting, tambahnya, dan menyarankan warga yang menerima suntikan terakhir lebih dari tiga bulan lalu untuk menerima dosis booster. Koca mengatakan peningkatan yang signifikan dalam jumlah rawat inap atau kebutuhan perawatan intensif belum diamati di negara tersebut.

Sejak Desember 2019, pandemi telah merenggut lebih dari 5,39 juta jiwa di setidaknya 192 negara dan wilayah, dengan lebih dari 279,11 juta kasus dilaporkan di seluruh dunia, menurut Universitas Johns Hopkins.

Turki datang jauh dalam 20 bulan dengan Turkovac

Vaksin pertama yang dikembangkan di dalam negeri Turki untuk melawan virus corona, Turkovac, telah memasuki produksi massal. Kepala lembaga di balik jab mengaitkan hasil akhir yang positif dengan kerja keras selama 20 bulan yang menjadikan Turki salah satu dari sedikit negara yang mengembangkan vaksinnya sendiri.

Ketika pandemi virus corona mulai mencengkeram dunia pada tahun 2020, Turki meluncurkan inisiatif untuk mengembangkan vaksinnya sendiri untuk melawan infeksi mematikan tersebut. Dalam 20 bulan, ia berhasil menyiapkannya. Hitung mundur untuk Turkovac, yang dikembangkan bersama oleh Universitas Erciyes dan Kepresidenan Institut Kesehatan Turki (TÜSEB) Kementerian Kesehatan, telah dimulai dan peluncuran vaksin untuk penggunaan umum diperkirakan akan dimulai dalam beberapa minggu.

Salah satu tokoh terkemuka di balik vaksin tidak aktif, Presiden TÜSEB Erhan Akdoğan, menceritakan pekerjaan yang dikembangkannya tahun lalu ketika dunia berjuang untuk mendapatkan vaksinasi. “Kami sedang mencari cara untuk mengembangkan vaksin kami sendiri di hari-hari pertama pandemi dan TÜSEB secara aktif mendukung tujuh studi vaksin yang berbeda. Turkovac, yang dikembangkan oleh profesor Aykut zdarendeli dan tim penelitinya adalah yang pertama mencapai tahap akhir,” katanya. dikatakan.

Vaksin menerima persetujuan penggunaan darurat awal bulan ini dan akan bergabung dengan vaksin messenger RNA (mRNA) Pfizer-BioNTech dan vaksin tidak aktif Sinovac yang sudah digunakan di negara tersebut, yang mencapai tingkat baru dalam program vaksinasi setelah meningkatkan impor vaksinnya musim panas lalu.

Akdoğan mengatakan Turki sekarang termasuk di antara sembilan negara di dunia yang mengembangkan vaksin mereka sendiri. “Ini merupakan pencapaian bersejarah, baik untuk kemajuan kita di bidang bioteknologi maupun vaksin virus corona. Turkovac akan menjadi pionir di bidang tersebut, untuk pengembangan vaksin dan produk bioteknologi lainnya serta produksinya,” ujarnya kepada Anadolu Agency (AA), Rabu. .

“Mengembangkan produk biomedis Anda sendiri, dari obat-obatan hingga vaksin adalah isu strategis. Sama seperti pentingnya untuk memutuskan ketergantungan pada industri pertahanan, penting untuk menjadi cukup maju secara ilmiah untuk mengembangkan produk medis Anda sendiri. Dalam hal ini, Turkovac adalah titik balik bagi kami,” katanya.

Pengembangan vaksin dimulai dengan uji praklinis, termasuk pengujian pada hewan, sebelum beralih ke uji coba manusia tiga fase setelah disetujui oleh dewan etika dan otoritas kesehatan. Fase terakhir dimulai pada bulan Juni di 28 provinsi dengan studi tentang sukarelawan yang tidak divaksinasi dan orang-orang yang membutuhkan pengingat atau dosis ketiga. Meskipun uji coba Fase 3 masih berlanjut di beberapa pusat vaksinasi, hasil keseluruhan membuktikan kemanjuran dan keamanan vaksin untuk inokulasi publik, kata Akdoğan.

Selama uji coba pada manusia, komite pengawas memantau efek samping vaksin, serta kemanjuran dan keamanannya. “Persetujuan hanya dimungkinkan setelah temuan mereka. Turkovac juga dibandingkan dengan vaksin tidak aktif lainnya (Sinovac) dan pada kenyataannya, itu lebih efisien dibandingkan dengan itu,” kata Akdoğan. Dia menjelaskan bahwa uji coba dibagi menjadi dua bagian, dalam satu kelompok sukarelawan yang telah divaksinasi dengan dua dosis tusukan Sinovac diberikan Turkovac sebagai dosis ketiga, sedangkan pada kelompok lain, sukarelawan diberikan dosis ketiga Sinovac. “Kami menemukan bahwa (peningkatan) tingkat antibodi sama efektifnya dengan vaksin lain dan berdasarkan beberapa parameter bahkan lebih efektif di beberapa bidang, terhadap varian delta,” katanya.

Saat ini, sekitar 150.000 dosis vaksin telah dikirim ke otoritas kesehatan dan TÜSEB, bekerja sama dengan perusahaan farmasi. Rencana untuk memperluas produksi sedang berlangsung. “Seiring dengan pengembangan, kami memiliki proses yang berjalan paralel dengan itu, yaitu produksi, yang membutuhkan infrastruktur dan peralatan kesehatan utama. Semua ini tersedia sekarang. Vaksinasi akan segera dimulai di rumah sakit kota dan produksi sedang berlangsung. Produksi kapasitas akan diperluas dari hari ke hari,” kata Akdoğan.

Turki, pendukung kesetaraan akses ke vaksin , juga berencana mengirimkan Turkovac ke negara lain. Akdoğan mengatakan sementara fokus saat ini adalah pada pasokan nasional, rencana sedang dibuat untuk pengiriman ke luar negeri. “Kami berhubungan dengan beberapa negara termasuk Azerbaijan, Pakistan dan Kirgistan untuk studi ilmiah bersama dan akan segera mulai mengirimkan vaksin ke Azerbaijan, bukan untuk vaksinasi massal untuk saat ini tetapi untuk berkontribusi pada pekerjaan ilmiah untuk pengembangan vaksin di sana,” katanya. Turki juga telah mengajukan pengakuan internasional untuk vaksin tersebut melalui Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Baca Juga : Berita Swedia: Politisi Swedia Menyerukan Persyaratan Lulus Vaksin Covid

Akdoğan meyakinkan publik tentang keamanan Turkovac dan mendesak warga untuk tidak ragu. Keragu-raguan vaksin adalah masalah utama bagi negara yang berjuang untuk mencapai tingkat kekebalan massal untuk mencegah pandemi. “Secara pribadi, saya akan mendapatkan dosis keempat dari Turkovac, setelah tiga suntikan vaksin Sinovac. Turkovac didasarkan pada teknologi yang telah ada selama satu abad. Tapi itu bukan teknologi yang ketinggalan zaman.”

“Sebaliknya, kami memiliki vaksin dengan data ilmiah yang luas di belakangnya. Anda dapat memiliki pengetahuan sebelumnya tentang potensi efek samping dan tentang kemanjurannya karena ini adalah teknologi yang sudah lama dikenal oleh komunitas ilmiah. Kami melihat orang kehilangan nyawa karena mereka tidak divaksinasi, kami melihat pasien menderita kasus COVID-19 yang parah karena ini. Vaksinasi sangat penting tidak hanya untuk kesehatan Anda sendiri tetapi juga untuk melindungi orang yang Anda cintai dari penyakit itu, “katanya.