Wed. Sep 22nd, 2021

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Sekitar 1,3 Juta Dosis Diberikan Dalam Satu Hari di Diyarbakir, Turkey

Sekitar 1,3 Juta Dosis Diberikan Dalam Satu Hari di Diyarbakir, Turkey – Turki memberikan hampir 1,3 juta dosis vaksin COVID-19 dalam satu hari, sebagai tanda bahwa dorongan inokulasi negara itu tetap berada di jalur cepat. “Kasus akan menurun karena jumlah orang yang menerima setidaknya dua dosis vaksin meningkat,” kata Menteri Kesehatan Fahrettin Koca, sambil mencatat bahwa lebih dari 19 juta orang masih melewatkan janji vaksinasi mereka.

Sekitar 1,3 Juta Dosis Diberikan Dalam Satu Hari di Diyarbakir, Turkey

haberdiyarbakir – Jumlah suntikan yang diberikan telah di atas 1 juta dosis untuk beberapa waktu.Sejak dimulainya program inokulasi pada pertengahan Januari, lebih dari 82 juta dosis vaksin virus corona telah diberikan di Turki. Jauh di atas 43 juta telah diberikan dosis pertama mereka yang sesuai dengan hampir 70 persen populasi berusia 18 tahun ke atas. Dosis yang di beri telah di bagi dan di sebar luaskan ke penduduk Turki. Lebih dari 32 juta orang telah divaksinasi lengkap, lebih dari 51 persen dari populasi orang dewasa. Selain itu, hampir 6,5 juta orang telah menerima dosis ketiga vaksin.

Baca Juga : Polisi Partai Pekerja Kurdistan Tewas di Diyarbakir, Turki 

Sementara itu, terlepas dari kecepatan vaksinasi, data mingguan virus corona yang dirilis Kementerian Kesehatan menunjukkan peningkatan infeksi di sejumlah provinsi. Jumlah kasus per 100.000 orang meningkat antara 31 Juli dan 6 Agustus di 71 provinsi, termasuk tiga kota terbesar di negara itu, Istanbul, Ankara, dan zmir, sementara hanya empat provinsi yang mengalami penurunan infeksi baru COVID-19. Provinsi Laut Hitam Rize, provinsi timur Batman, provinsi tenggara Diyarbakr, provinsi Laut Hitam Artvin dan provinsi timur Bingöl mencatat kenaikan mingguan tertinggi.

Di Istanbul, jumlah kasus per 100.000 orang naik menjadi 182,2 dari hampir 169 pada 24 Juli 30 Juli, sementara di Ankara kasusnya naik menjadi sekitar 185 dari 165. Di zmir, kota terbesar ketiga di negara itu berdasarkan populasi, jumlah kasus per 100.000 meningkat menjadi 66 dari 43. Koca, yang menyediakan data mingguan, sekali lagi menggunakan Twitter untuk memperbarui seruan kepada orang-orang untuk mendapatkan suntikan mereka terhadap virus mematikan itu.

Meskipun mereka melihat lonjakan kasus, tiga kota terbesar di negara itu memiliki tingkat vaksinasi yang tinggi di antara populasi orang dewasa mereka. Di zmir, hampir 78 persen penduduk setempat telah menerima dosis pertama, sedangkan di ibu kota angka ini adalah 77 persen. Di Istanbul, setidaknya 69 persen populasi orang dewasa telah diberikan suntikan pertama. Sementara itu, Menteri Perindustrian dan Teknologi Mustafa Varank mengatakan pada 13 Agustus bahwa uji coba fase 2 vaksin partikel mirip virus (VLP) domestik Turki telah selesai dengan sukses.

“Sampai saat ini, kami belum melihat adanya efek samping. Kami berencana untuk meluncurkan uji coba fase 3 pada bulan September, ”kata Varank, menambahkan bahwa lebih banyak sukarelawan akan dibutuhkan dalam fase ini.

Efek Vaksin COVID-19 Terhadap Penduduk Turki Yang Telah Di Vaksinisasi

Salah satu alasan beberapa orang belum mendaftar untuk menerima vaksin COVID-19 adalah karena mereka khawatir akan ada efek samping yang tidak diketahui yang akan muncul beberapa bulan atau tahun kemudian. Meskipun benar, masih banyak hal yang kami pelajari tentang vaksin — seperti seberapa efektif vaksin tersebut terhadap varian dan berapa lama perlindungannya bertahan — ada banyak hal yang kami ketahui yang membuat para ahli yakin akan keamanan jangka panjangnya. dari vaksin.

Sejarah memberi tahu kita bahwa efek samping yang parah sangat jarang terjadi, dan jika memang terjadi, biasanya terjadi dalam dua bulan pertama.

Contoh terbaru dari fenomena ini adalah vaksin Johnson & Johnson COVID-19. Vaksin dihentikan sementara ketika pejabat kesehatan mengetahui bahwa sejumlah kecil orang yang menerima vaksin mengalami masalah pembekuan darah yang serius. Sekitar 7,4 juta orang Amerika telah menerima vaksin Johnson & Johnson ketika regulator menghentikan pemberiannya untuk menyelidiki beberapa kasus di mana orang mengalami pembekuan darah. Semua kasus muncul dalam waktu dua minggu setelah vaksinasi.

Setelah meninjau informasi tentang kasus tersebut, pejabat kesehatan federal memutuskan bahwa manfaat vaksin lebih besar daripada risikonya, dan mereka menyetujui penggunaan kembali vaksin tersebut. Ini adalah bagaimana sistem dirancang untuk bekerja jika efek samping yang tidak terduga muncul. Sejarah menunjukkan ini adalah pola umum. Ketika vaksin baru dirilis, efek samping yang tidak diketahui, jika ada, muncul dalam waktu dua bulan setelah vaksinasi. Sejarah ini kembali ke setidaknya tahun 1960-an dengan vaksin polio oral dan contoh-contoh berlanjut hingga hari ini.

Karena itu, para ilmuwan dan pejabat kesehatan masyarakat terus memantau data vaksin sebelum, selama, dan setelah vaksin tersedia untuk umum. Teknologi vaksin COVID-19 telah dipelajari selama bertahun-tahun dan digunakan dalam perawatan lain tanpa masalah. Vaksin RNA. Vaksin yang dibuat oleh Moderna dan Pfizer-BioNTech menggunakan messenger RNA, atau mRNA, untuk mengirimkan pesan ke sistem kekebalan Anda dengan instruksi tentang cara melawan infeksi virus corona.

Vaksin adenovektor. Vaksin vektor virus menggunakan versi modifikasi dari virus yang berbeda (vektor) untuk memberikan instruksi yang mengajarkan sel cara melawan infeksi virus corona. Dalam kasus kasus COVID-19, adalah adenovirus, virus umum yang menyebabkan pilek atau gejala mirip flu. Namun, adenovirus telah dimodifikasi sehingga dapat memasuki sel tetapi tidak dapat bereplikasi atau menyebabkan penyakit. Para ilmuwan mulai menciptakan vektor virus pada 1970-an, dan mereka telah dipelajari untuk terapi gen dan pengobatan kanker. Beberapa vaksin yang baru-baru ini digunakan untuk wabah Ebola telah menggunakan teknologi vektor virus, dan penelitian telah difokuskan pada vaksin vektor virus terhadap penyakit menular lainnya seperti Zika, influenza dan HIV. Pelajari lebih lanjut tentang cara kerja vaksin Johnson & Johnson.

Baca Juga : Negara yang Maanfaatkan Vaksin Sinovac serta Alibi Kenapa Lebih Sesuai buat Negeri Berkembang

Proses pengembangan vaksin, mulai dari uji klinis hingga pemantauan berkelanjutan, membantu mengungkap dan memahami efek samping. Perlu dipahami bagi para masyarakat untuk memahami efek samping dari vaksin corona. Uji klinis adalah bagian penting dari pengembangan vaksin dan melibatkan evaluasi penggunaan pada puluhan ribu peserta penelitian. Semua vaksin COVID-19 melalui proses yang ketat ini sebelum disahkan. Dalam meninjau hasil dari uji coba, Food and Drug Administration federal harus menentukan bahwa manfaat yang diketahui dan potensial lebih besar daripada risiko yang diketahui dan potensial dari vaksin.

Setelah vaksin disahkan dan digunakan oleh publik, pejabat kesehatan masyarakat terus memantau data sebagai langkah keamanan tambahan. Produsen harus memiliki rencana untuk melaporkan data tindak lanjut, termasuk kejadian seperti rawat inap dan kematian, dan mereka harus melanjutkan penelitian untuk menghasilkan lebih banyak data tentang keamanan dan kemanjuran. Pelajari lebih lanjut tentang otorisasi penggunaan darurat FDA.