Sun. Oct 24th, 2021

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Pertemuan Erdogan-Biden Yang Akan Menentukan Arah Dollar

Pertemuan Erdogan-Biden Yang Akan Menentukan Arah Dollar – Dengan penurunan imbal hasil obligasi AS dan ekspektasi positif untuk pertemuan antara Presiden AS Joe Biden dan Presiden Erdogan hari ini, dolar/TL turun dari level rekor menjadi 8,30. Hasil pertemuan yang akan digelar hari ini pukul 18:00 akan menentukan arah dolar. Ekonom Atilla Yeşilada menyebutkan tiga kemungkinan untuk pertemuan Erdogan-Biden.

Pertemuan Erdogan-Biden Yang Akan Menentukan Arah Dollar

haberdiyarbakir – Setelah menguji puncak historisnya di 8,88 pada awal Juni, Dolar/TL memulai hari di level dekat dengan 8,40, yang turun dengan melemahnya dollar dan ekspektasi optimis untuk pertemuan Presiden AS Joe Biden dengan Presiden Tayyip Erdogan hari ini.

Baca Juga : Komplotan Geng di Diyarbakir Berhasil Curi 7000TL Kartu Bank Dalam 5 Menit

Petemuan Erdogan – Biden Akan Definitif

Hubungan Turki-AS telah diikuti sebagai penentu di pasar untuk sementara waktu. Hasil pertemuan Erdogan dan Biden di KTT NATO hari ini sedang diawasi untuk menentukan arah di pasar. Erdogan mengatakan kemarin bahwa dia berharap Biden akan mengambil langkah-langkah untuk “melupakan” pengakuan Armenia Utsmaniyah atas deportasi 1915 sebagai genosida, dan bahwa ia berencana untuk membahas pembelian pesawat F-35.

Ankara dan Washington, Rudal S-400 yang dibeli Turki dari Rusia, yang menyebabkan AS menjatuhkan sanksi, mengalami kesulitan dalam memperbaiki hubungan yang memburuk karena kebijakan yang saling bertentangan. kedua negara mengenai Suriah dan upaya eksplorasi gas, tetapi peran potensial Turki di Afghanistan setelah penarikan AS dari negara itu dapat memberikan lingkungan untuk kerja sama antara kedua negara.

Wawancara Dapat Berakhir Dengan 3 Kemungkinan

Atilla Yeşilada dari Istanbul Analytics mengatakan, “Kami menggambarkan kontak tatap muka pertama Erdogan dengan Biden di Brussels sebagai sejarah dalam hal mengklarifikasi posisi geo-politik Turki dan pemulihan ekonomi.” Dia menyatakan bahwa pembicaraan dapat menghasilkan tiga skenario.

Dalam skenario pertama,“Keputusan untuk melanjutkan pembicaraan yang tulus. Kemungkinan yang paling mungkin adalah bahwa Erdogan dan Biden akan berdiskusi secara terbuka tentang poin-poin yang tidak dapat mereka sepakati bersama, dan kemudian memberi wewenang kepada pejabat kabinet senior dan diplomat untuk menyelesaikannya.

kasus ini, efek positif di pasar terjadi seiring waktu, tetapi TL tidak akan mengembalikan keuntungan minggu lalu,” katanya. Menekankan janji Erdogan untuk mentransfer S-400 ke kendali AS/NATO  dalam skenario kedua, kata Yeşilada bahwa dalam skenario ini, pasar dapat bereaksi sangat positif dan dolar/TL bisa turun ke level 8.

Yeşilada menyatakan bahwa itu adalah “hasil terburuk” dan merangkumnya sebagai kegagalan para pihak untuk membangun rasa saling percaya dan ketangguhan CAATSA sanksi.

China Bergerak Sebelum Rapat

Di sisi lain, sebelum KTT NATO di Brussel, Presiden Tayyip Erdogan keluar dari China. Erdogan mengatakan bahwa ukuran perjanjian swap (yuan-TL swap) dengan Bank Sentral China (PBOC) meningkat dari $ 2,4 miliar menjadi $ 6 miliar, dan cadangan Bank Sentral (CBRT) mencapai $ 100 miliar lagi.

konferensi pers kemarin sebelum perjalanannya ke Brussel, Erdogan mengatakan, “Ini Dalam konteks ini, kami baru-baru ini membuat perjanjian yang sangat penting dengan China, yang merupakan salah satu mitra dagang terbesar kami.

Kami telah memiliki perjanjian pertukaran $2,4 miliar dengan China. Sekarang kami telah meningkatkan angka ini menjadi total $6 miliar dengan perjanjian swap baru sebesar $3,6 miliar.” Menurut data CBRT saat ini, cadangan bruto bank mencapai $93,7 miliar pada 4 Juni.

Dari jumlah ini, sekitar $44 miliar adalah emas dan sekitar $50 miliar adalah mata uang asing Per 4 Juni, cadangan bersih Bank Sentral tidak termasuk swap mencapai -47,5 miliar dolar. Setelah mencapai titik terendah pada awal November, item ini telah berada di level ini selama sekitar 7 bulan. (Reuters)

Geo-politik

Robert Strausz-Hupe, pendiri Foreign Policy Research Institute, adalah seorang eksponen terkemuka di bidang geopolitik, sebuah kerangka politik yang mendukung pemeriksaan urusan internasional dalam konteks budaya, sejarah, dan geografi, di samping kehidupan sehari-hari.

peristiwa politik hari ini. Kerangka kerja ini berasal sebagai reaksi terhadap tindakan Amerika atau ketiadaan tindakan tersebut selama awal Perang Dunia II. Strausz-Hupe percaya bahwa sementara orang Amerika puas bersembunyi dari peristiwa Eropa dan kurang memahaminya, jika seseorang benar-benar berhasil mengendalikan Eropa, seluruh keseimbangan kekuasaan akan bergeser dan Amerika Serikat tidak akan lagi terpengaruh.

Konsep lensa baru untuk mengkaji politik ini mendorong Strausz-Hupe untuk meninggalkan pekerjaannya di industri keuangan dan menjadi profesor urusan internasional di University of Pennsylvania. Di Penn di mana Strausz-Hupe lebih banyak merefleksikan perlunya sebuah organisasi yang secara konsisten memanfaatkan geopolitik untuk memahami hubungan internasional.

Dengan berakhirnya Perang Dunia II dan dimulainya Perang Dingin, ia menyadari bahwa Soviet pada dasarnya merupakan ancaman yang sama seperti Nazi Jerman dengan dominasi mereka di Eurasia dan bahwa penggunaan geopolitik lebih penting daripada sebelumnya. Uni Soviet, yang sudah menguasai daratan terbesar di Eropa dan perlahan-lahan beringsut ke Eropa Timur, perlu dikendalikan, dan hanya dengan membuat keputusan kebijakan yang disengaja dan dipikirkan dengan matang, Amerika Serikat dapat mengatasi ancaman itu.

Pada tahun 1955, Strausz-Hupe mendirikan Institut Penelitian Kebijakan Luar Negeri sebagai perpanjangan dari Penn dan meletakkan dasar organisasi untuk secara konsisten menggunakan lensa geopolitik dan mengadvokasi kemitraan Trans-Atlantik yang kuat dengan Eropa.

Pandangan ini bertahan hingga tahun 1960-an ketika FPRI mendapati dirinya berada di luar spektrum politik arus utama dan terjebak dalam pola pikir Perang Dingin yang diduga ketinggalan zaman. Pada tahun 1970, FPRI secara resmi berpisah dari Penn dan menjadi think tank independen. Beroperasi sendiri, FPRI terpaksa memikirkan kembali keberadaan dan fondasinya.

Hal ini pada akhirnya menghasilkan pergeseran dari penelitian kebijakan yang didanai pemerintah dan ke arah penelitian akademis yang lebih banyak serta program yang melayani audiens non-spesialis yang lebih luas. Misi orisinal organisasi untuk menyatukan orang dan memberikan ide-ide baru kepada pembuat kebijakan dipertahankan, tetapi dengan tugas tambahan untuk membawa ide-ide tersebut kepada non-spesialis yang membuat keputusan tentang opini politik mereka sendiri.

Oleh karena itu, FPRI tetap melihat dirinya sebagai organisasi yang mengkaji politik, geografi, sejarah, dan budaya, serta mendorong pengkajian isu politik yang lebih luas dan mendalam. Memanfaatkan semua bidang ini untuk memahami politik dan membuat keputusan kebijakan mungkin dapat membantu memastikan bahwa kegagalan masa lalu tidak akan terulang di masa depan.

Baca Juga : Bagaimana Joe Biden mengubah kebijakan luar negeri AS

Sementara sejarah mungkin tidak berulang, manusia telah membuat semua sejarah, dan kegagalan kita cenderung muncul dari kelemahan yang umum bagi seluruh umat manusia. Menambahkan perspektif sejarah ke politik menambah rasa kerendahan hati karena ketika mempertimbangkan keputusan kebijakan potensial, sejarah memungkinkan Anda untuk melihat apakah orang lain telah berpikir untuk membuat keputusan itu atau tidak, dan bagaimana hasilnya bagi mereka.

Dr. Granieri mengakhiri kuliahnya dengan menasihati kita, sebagai mahasiswa dan peneliti masa depan, untuk “menumbuhkan rasa ingin tahu yang luas”.

Meskipun sangat mudah untuk mengkhususkan minat Anda sedemikian rupa sehingga Anda tahu segalanya tentang satu hal dan tidak tentang hal lain, memahami sebanyak mungkin tentang dunia memungkinkan Anda untuk menempatkan segala sesuatu dalam konteks. Keingintahuan yang luas menciptakan dasar pengetahuan yang kokoh yang akan mendorong keputusan yang lebih baik berdasarkan pemahaman yang lebih dalam tentang lingkungan internasional.