Rab. Agu 17th, 2022

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Otoritas Turki Menutup Kantor Berita Wanita Kurdi Pertama

Otoritas Turki Menutup Kantor Berita Wanita Kurdi Pertama – Pihak berwenang Turki telah menutup kantor berita feminis internasional pertama di dunia di tengah tindakan keras pemerintah terhadap media oposisi. JINHA, sebuah kantor berita wanita Kurdi yang berbasis di kota tenggara Diyarbakr , ditutup dan kantor utama mereka disegel secara paksa pada Sabtu malam, bersama dengan serangkaian outlet media besar dan lokal lainnya.

Otoritas Turki Menutup Kantor Berita Wanita Kurdi Pertama

haberdiyarbakir – Penutupan itu terjadi setelah pemerintah Turki menerbitkan dua dekrit baru di bawah keadaan darurat negara itu, yang diperpanjang 90 hari awal bulan ini menyusul kudeta yang gagal pada Juli oleh faksi militer yang nakal untuk menggulingkan Presiden Recep Tayyip Erdogan.

Baca Juga : Turkovac, Vaksin Lokal Turki Dinilai Efektif Lawan Covid-19

JINHA menggambarkan diri mereka sebagai kantor berita yang menyediakan “berita harian oleh dan tentang wanita dari Kurdistan, Turki, dan di seluruh dunia dengan tim berita semua wanita di Turki, Rojava, dan Kurdistan Irak”. Itu didirikan oleh sekelompok enam jurnalis perempuan tahun lalu yang putus asa dengan liputan media yang buruk yang diberikan kepada serangan kekerasan terhadap perempuan di Turki, Vice melaporkan.

Laporan di situs web mereka mengatakan kantor utama badan tersebut disegel “tanpa pemberitahuan apapun” dan “pintu dibuka secara paksa dan kunci diubah tanpa memberi tahu siapa pun”. Bersamaan dengan JINHA, serangkaian organisasi media besar dan lokal Kurdi lainnya ditutup, termasuk Dicle News Agency (DIHA), tiga majalah dan 10 surat kabar. Menurut laporan , polisi juga menutup pintu kantor DIHA di Ankara tanpa peringatan.

Staf dari organisasi mengadakan konferensi pers bersama di cabang Istanbul Asosiasi Hak Asasi Manusia pada hari Senin bereaksi terhadap penutupan, di mana orang-orang memegang spanduk yang mengatakan: “Setiap wanita adalah reporter JINHA” dan “Kami wanita akan terus menulis tidak peduli apa yang dikatakan atau dilakukan pria. dekrit”.

Reporter JINHA Rojda Oğuz mengatakan: “Kami sekali lagi menghadapi periode ketika pembantaian di Kurdistan berulang. AKP [Partai Keadilan dan Pembangunan Turki yang didirikan oleh Mr Erdogan pada tahun 2001] sedang mencoba untuk membuat pertunjukan dengan keadaan darurat dan keputusan hukum KHK dengan menutup kantor berita, saluran TV, stasiun radio dan jurnalis dan untuk membungkam pers oposisi. .

“Apa yang ingin AKP katakan dengan serangannya adalah, ‘Saya membunuh Anda, saya membunuh Anda, dan sekarang saya menghentikan Anda untuk memberi tahu siapa pun tentang hal itu’. Kami tidak tunduk pada keputusan AKP yang misoginis dan menganggap perempuan bukan apa-apa. Kami akan terus menulis tanpa memikirkan apa yang akan diputuskan pria.”

“Pesan kami kepada negara bagian AKP adalah: ‘Kami di sini. Kami tidak akan kemana-mana. Kami akan terus melakukan jurnalisme’. Kami akan terus menyampaikan kebenaran kepada orang-orang.”

JINHA mengatakan mereka akan terus melaporkan di Facebook dan Twitter. Pendukung telah menyatakan solidaritas mereka dengan jurnalis perempuan menggunakan tagar Twitter #JINHAsusmayacak, atau #JINHAtidak bisa dibungkam.

Setelah kudeta yang gagal pada bulan Juli, puluhan ribu pegawai negeri telah diskors, dipecat atau ditahan, dengan pemerintah menyalahkan upaya kudeta pada pengkhotbah Muslim Fethullah Gulen yang diasingkan. Pemerintah telah menutup lebih dari 100 outlet media dan menahan puluhan jurnalis saat melakukan pembersihan yang telah dikritik oleh para pemimpin Barat dan organisasi hak asasi manusia.

Pada hari Senin, pengadilan Turki memerintahkan penghentian media untuk melaporkan penahanan Murat Sabuncu, pemimpin redaksi surat kabar oposisi sekuler Cumhuriyet. CNN Turk mengatakan polisi telah mengeluarkan surat perintah penahanan untuk 13 jurnalis dan eksekutif surat kabar tersebut.

Politisi oposisi tiba di markas Cumhuriyet di Istanbul dan kantornya di ibu kota Ankara untuk menunjukkan solidaritas. Ratusan demonstran juga berkumpul, meneriakkan slogan-slogan anti-pemerintah.

“Alih-alih bergerak untuk memperkuat demokrasi, kami dihadapkan pada kontra-kudeta,” kata pemimpin partai oposisi utama Kemal Kilicdaroglu. “Kita dihadapkan pada situasi di mana kudeta telah digunakan sebagai kesempatan untuk membungkam intelektual masyarakat dan meningkatkan tekanan pada media.”

Penahanan tersebut memicu kecaman internasional, dengan Presiden Parlemen Eropa Martin Schulz menyebut mereka “satu lagi garis merah yang melanggar kebebasan berekspresi di Turki” melalui Twitter.

Uni Eropa dan Amerika Serikat mengutuk tindakan terhadap Cumhuriyet, pilar pendirian sekularis negara itu. Pemerintah Turki, anggota NATO yang bercita-cita untuk bergabung dengan UE, sejauh ini menolak berkomentar selain mengatakan itu adalah masalah hukum.

Jaksa menuduh staf di surat kabar itu, salah satu dari sedikit media yang masih mengkritik Presiden Tayyip Erdogan, melakukan kejahatan atas nama militan Kurdi dan jaringan Fethullah Gulen.

Amnesty International mengatakan: “Satu-satunya surat kabar oposisi arus utama Turki yang tersisa adalah bagian dari upaya sistematis yang berkelanjutan untuk membungkam semua suara kritis. Bersama dengan penutupan rumah media selama akhir pekan, ini adalah gelombang terbaru dalam pembersihan pasca-kudeta yang telah mengubah lanskap media Turki yang dulu ramai menjadi gurun.”