Mon. Dec 6th, 2021

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Kematian Ibu Hamil Di Diyarbakir Akibat Virus Mengkhawatirkan Para Ahli

Kematian Ibu Hamil Di Diyarbakir Akibat Virus Mengkhawatirkan Para Ahli – Peningkatan baru-baru ini dalam kematian wanita hamil akibat COVID-19 menyebabkan kekhawatiran bagi para ahli, mendorong mereka untuk memperbarui seruan bagi ibu hamil untuk mendapatkan suntikan mereka. Misalnya, di provinsi utara Trabzon di pantai Laut Hitam, korban di kalangan wanita hamil telah meningkat tujuh kali lipat selama pandemi, sementara di Ankara setidaknya 12 wanita telah kehilangan nyawa karena COVID-19 tahun ini saja. “Mereka yang meninggal karena virus corona semuanya masih muda dan tidak divaksinasi,” kata Zülfikar Akelma, direktur kesehatan provinsi ibu kota.

Kematian Ibu Hamil Di Diyarbakir Akibat Virus Mengkhawatirkan Para Ahli

haberdiyarbakir – Unit perawatan intensif (ICU) rumah sakit di Istanbul telah penuh sesak dengan wanita hamil selama 20 hari terakhir, menurut Profesor smail Cinel, kepala dokter dan kepala departemen ICU di Rumah Sakit Pelatihan dan Penelitian Pendik. Kasus-kasus parah, yang memerlukan perawatan di ICU, dan kematian akibat virus di kalangan wanita hamil sangat tinggi, kata Profesor Ateş Karateke, ketua Masyarakat Obstetri dan Ginekologi Turki, sebagian menyalahkan pernyataan anti-vaksin dari beberapa dokter.

Baca Juga : Diyarbakir, Turki Negara Dengan Dosis Vaksin Paling Banyak

“Tidak ada anggota kami yang berbicara menentang jab. Kami mengutuk keras para dokter yang menyarankan wanita hamil untuk tidak mendapatkan vaksin, mereka membahayakan masyarakat, ”tambah Karateke, mencatat bahwa vaksin COVID-19 tidak berbahaya bagi ibu dan bayinya. Sementara itu, seorang ahli secara terpisah memperingatkan bahwa kasus virus corona meningkat di antara anak-anak di seluruh negeri. Khususnya anak-anak dengan kondisi kesehatan yang mendasari lebih rentan, kata Profesor Mustafa Hacımustafaoğlu di Sekolah Kedokteran Universitas Uludağ di provinsi barat laut Bursa.

Dia juga memperingatkan bahwa varian Delta COVID-19 menyebar lebih cepat di kalangan anak-anak. Pada bulan Agustus, hampir 470 anak dari 1.400 yang mendaftar ke rumah sakit dinyatakan positif terkena virus corona, dan 81 dari pasien tersebut harus dirawat di ICU, menurut Semih Canbolat, kepala dokter di Rumah Sakit Anak di provinsi tenggara Diyarbakır. Anak-anak berusia di atas 12 tahun, yang telah menerima dua dosis vaksin mRNA, tidak dirawat di rumah sakit, kata Canbolat. Jutaan siswa kembali ke sekolah pada 6 September untuk pendidikan tatap muka di bawah aturan ketat.

Menteri Kesehatan Fahrettin Koca juga memperingatkan bahwa jumlah kasus virus harian masih terlalu tinggi dan kematian akibat pandemi tidak dapat diturunkan kecuali penyebaran COVID-19 dikendalikan. “Jika pandemi berlanjut di jalur ini, kami tidak akan dapat mencegah tingginya korban,” tulis Koca di Twitter. Menteri mengingatkan bahwa hanya vaksinasi dan mengikuti langkah-langkah anti-virus yang akan membantu menurunkan jumlah kasus.

Menjadi hamil sudah bisa membuat stres, tetapi itu bahkan lebih luar biasa mengingat penyebaran virus corona baru dan COVID-19, penyakit yang ditimbulkannya. Ada tujuh jenis virus corona yang diketahui menginfeksi manusia, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Banyak yang ringan dan menyebabkan pilek, tetapi beberapa bentuk virus dapat menyebabkan penyakit parah. Bentuk virus corona yang beredar saat ini adalah 2019-nCoV. Gejala dapat muncul di mana saja dari dua hingga 14 hari setelah seseorang terpapar. Beberapa orang dengan COVID-19 hanya memiliki penyakit ringan, sementara yang lain menjadi sakit parah. Dan yang lainnya tidak menunjukkan gejala apapun, meski masih bisa menyebarkan virus.

Wajar jika memiliki banyak pertanyaan tentang COVID-19 dan bertanya-tanya apa arti virus itu bagi kehamilan Anda. Inilah yang perlu diketahui oleh calon orang tua. Para ilmuwan terus mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana virus ini berdampak pada kehamilan. Sementara itu, cara terbaik bagi ibu hamil untuk melindungi diri dari COVID-19 adalah dengan menerima vaksin COVID-19, mempraktikkan jarak sosial (misalnya, menjaga jarak setidaknya enam kaki dari orang lain), sebisa mungkin tinggal di rumah dan ikuti rekomendasi CDC untuk memakai masker wajah di depan umum (cari masker dengan setidaknya tiga lapis kain).

Bisakah Anda mendapatkan vaksin COVID-19 jika Anda sedang hamil atau menyusui?

Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS (FDA) memberikan persetujuan penuh kepada vaksin Pfizer-BioNTech untuk pencegahan COVID-19 pada mereka yang berusia 16 tahun ke atas pada 23 Agustus; dua vaksin COVID-19 lainnya, yang dibuat oleh Moderna dan Johnson & Johnson/Janssen Pharmaceuticals, diizinkan untuk penggunaan darurat. Masing-masing dari tiga vaksin telah terbukti efektif melawan COVID-19 dalam uji klinis skala besar. Setelah awalnya mendistribusikan vaksin kepada petugas kesehatan dan penghuni fasilitas perawatan jangka panjang, setiap orang yang berusia di atas 12 tahun sekarang memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin.

Pakar terkemuka termasuk CDC, American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) dan Society for Maternal-Fetal Medicine (SMFM) merekomendasikan agar semua yang memenuhi syarat, termasuk orang hamil dan menyusui, menerima vaksin COVID-19. Para ahli mencatat bahwa risiko tertular COVID-19 saat hamil cenderung lebih tinggi daripada potensi risiko mengambil vaksin saat hamil. Vaksin menawarkan perlindungan terhadap penyakit serius, termasuk dari varian Delta yang sangat menular.

Apa dampak COVID-19 pada bayi baru lahir?

Ada kemungkinan bayi baru lahir tertular COVID-19 dari ibu atau pengasuh lainnya, meskipun hal ini jarang terjadi, terutama saat ibu melakukan tindakan pencegahan seperti memakai masker dan mencuci tangan. Bayi memiliki risiko lebih tinggi untuk penyakit parah daripada anak yang lebih besar karena saluran udara mereka yang lebih kecil dan sistem kekebalan yang belum matang, yang membuat mereka lebih rentan terhadap masalah pernapasan dari semua infeksi pernapasan. Sebagian besar bayi yang dites positif COVID-19 saat baru lahir memiliki gejala ringan atau tanpa gejala, dan sembuh.

Pada Mei 2020, CDC mengeluarkan peringatan tentang sindrom inflamasi multisistem pediatrik (MIS-C), suatu kondisi langka yang mempengaruhi anak-anak, yang tampaknya terkait dengan COVID-19. Penelitian tentang MIS-C sedang berlangsung, tetapi informasi saat ini menunjukkan bahwa itu ada hubungannya dengan respons kekebalan anak terhadap COVID-19. Gejalanya bisa berupa demam, ruam, iritasi mata, tangan atau kaki bengkak, dan sakit perut. Sindrom ini tampaknya sangat jarang, tetapi jika anak Anda memiliki salah satu gejalanya, segera hubungi dokter anak Anda.

Apa yang perlu Anda ketahui tentang COVID-19 jika Anda sedang menyusui?

Saat ini, CDC mengatakan bahwa ASI tidak mungkin menyebarkan virus ke bayi, dan merekomendasikan vaksin COVID-19 untuk orang berusia 12 tahun ke atas, termasuk mereka yang sedang menyusui. CDC mencatat bahwa ASI dapat membantu melindungi bayi dari banyak penyakit. Jika Anda memiliki COVID-19 dan sedang menyusui, lakukan tindakan pencegahan yang tepat seperti mencuci tangan sebelum menyentuh bayi dan mengenakan masker, jika memungkinkan, saat menyusui bayi Anda. Atau, jika memungkinkan, Anda juga dapat memilih untuk memeras ASI dan meminta orang lain untuk memberikannya kepada bayi Anda.

Jika memerah ASI, ibu harus memastikan untuk membersihkan pompa payudara dengan benar setiap kali dan mempertimbangkan untuk membiarkan pengasuh lain memberi susu botol kepada bayinya. American Academy of Pediatrics (AAP) sebelumnya telah merekomendasikan agar bayi yang lahir dari ibu dengan COVID-19 yang dikonfirmasi untuk sementara dipisahkan untuk menurunkan risiko bayi akan terinfeksi. Namun, pada bulan November, mereka merilis panduan terbaru yang memungkinkan berbagi kamar selama rawat inap kelahiran.