Jum. Mei 20th, 2022

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Bagaimana Invasi Ukraina Menutup Pariwisata di Turki dan Kuba?

Bagaimana Invasi Ukraina Menutup Pariwisata di Turki dan Kuba? – Pantai pirus Turki dan Kuba biasanya menarik jutaan turis Rusia. Tapi tahun ini mereka tampak kosong, membuyarkan harapan kebangkitan industri pariwisata negara itu.

Bagaimana Invasi Ukraina Menutup Pariwisata di Turki dan Kuba?

haberdiyarbakir – Perang di Ukraina telah berdampak besar pada sektor pariwisata Turki, terutama Antalya, wilayah Mediterania di Turki selatan yang dipenuhi pantai berkilauan dan reruntuhan arkeologi. “Kami mencoba mencari nafkah melalui pariwisata, tetapi sepertinya perang telah mengakhiri musim (turis) ini juga,” kata Devrim Akcay, seorang pegawai toko di Belek, Antalya.

Baca Juga : Turki, Belanda Perbaiki Hubungan di Tengah Krisis Ukraina

Maskapai penerbangan murah Turki Pegasus telah menangguhkan penerbangan ke dan dari Rusia hingga akhir Maret dan sanksi internasional terhadap bank-bank Rusia telah membuat Rusia tidak memiliki uang tunai untuk dibelanjakan.

Pejabat Turki telah mengantisipasi bahwa dengan pelonggaran pembatasan pandemi, sektor pariwisata Turki akan dapat mereplikasi atau melampaui jumlah yang dicapai pada tahun 2019, ketika sekitar 52 juta wisatawan melakukan perjalanan ke negara itu, membawa serta $34 miliar (€31 miliar) pendapatan. Sekitar tujuh juta orang Rusia mengunjungi Turki pada 2019.

Bagaimana perang mempengaruhi industri pariwisata Kuba?

Kuba juga dirugikan karena kurangnya pengunjung dari Rusia.

“Semuanya sangat bagus seperti yang Anda lihat, tetapi pariwisata Rusia kecil yang kami miliki ketika kami pulih telah hilang, karena perang di Ukraina datang dan kami kembali menurun,” kata Yirianny Lara, yang mengelola toko suvenir di kota pantai Varadero .

Asosiasi Operator Tur Rusia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa antara 6.000 dan 8.000 turis Rusia berada di Kuba ketika perang dimulai. Banyak dari pelancong ini harus mempersingkat liburan mereka di Varadero dan daerah lain, dan kembali dengan penerbangan khusus beberapa hari setelah dimulainya invasi Rusia ke Ukraina.

Kuba membuka kembali perbatasannya pada pertengahan November 2021 untuk semua pariwisata internasional. Tahun itu, hanya menerima 356.470 pengunjung, dengan turis Rusia memimpin.

Siprus, Turki, dan Thailand: Tempat liburan teratas yang merasakan dampak dari perang Ukraina-Rusia

Orang Rusia bukanlah perencana liburan terbesar, kata Mikhail Ilyin, seorang pendeta dan pemilik bisnis tur di Pattaya, Thailand. Di mana kebanyakan orang Eropa mungkin memesan liburan satu atau dua tahun sebelumnya, turis Rusia cenderung lebih spontan.

Ini tentu saja merupakan generalisasi, tetapi tren seperti ini dimasukkan ke dalam prakiraan perjalanan nasional dan internasional. Federasi Rusia berada di 10 negara teratas yang warganya menghabiskan paling banyak di luar negeri sebelum pandemi, menurut Statista. Destinasi favorit mereka – termasuk Turki, Thailand, dan Siprus – tidak diragukan lagi menantikan masuknya pengunjung pada musim panas.

Seperti banyak aspek kehidupan lainnya, invasi Rusia ke Ukraina telah membayar harapan tersebut. Mengingat kebiasaan orang Rusia yang terlambat memesan, perlu beberapa saat sebelum dampaknya terasa di tempat-tempat seperti Pattaya, yang disebut sebagai ‘kota paling Rusia di Asia Tenggara.’

Kami berbicara dengan dewan turis nasional dan mereka yang berada di sektor pariwisata yang bergantung pada Rusia untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang bagaimana konflik dapat berdampak pada perjalanan musim panas ini.

Risiko terhadap pemulihan pariwisata di seluruh dunia

Dalam dunia liburan global kita, bukan hanya jaringan pariwisata Rusia dan Ukraina yang akan terpengaruh.

Sebuah pesan gamblang dari Organisasi Pariwisata Dunia PBB (UNWTO) memperingatkan bahwa, “Ini adalah krisis regional besar dengan implikasi yang berpotensi membawa bencana di seluruh dunia. Keputusan yang dibuat dalam waktu dekat akan berdampak pada tatanan dunia dan pemerintahan global, dan secara langsung mempengaruhi kehidupan jutaan orang.”

Orang-orang Rusia juga menghadapi masa depan yang tidak pasti. Dan meskipun ada penghalang di barat, mereka tidak berhenti bepergian sama sekali. Pada 4 Maret, 8 hari setelah Rusia menginvasi Ukraina, Thailand menyambut 454 pelancong Rusia. Ini mendekati rata-rata harian 650 menurut Tourism Authority of Thailand (TAT).

Mengapa orang Rusia masih bepergian ke Thailand?

Pendeta Mikhail Ilyin pindah dari Estonia ke Pattaya pada tahun sembilan puluhan dan mendirikan tur Ilves bersama istrinya dari Rusia.

“Pattaya seperti kota perintis untuk perjalanan Rusia,” kata Ilyin kepada kami. “Selama bertahun-tahun, Rusia tidak tahu apa-apa tentang Thailand kecuali Pattaya.” Saat kota tepi pantai berkembang – sekarang lebih menyerupai distrik Bangkok – Phuket menyalipnya dalam popularitas dengan pelancong Rusia yang lebih kaya.

Tidak ada turis beranggaran rendah yang datang ke Pattaya sekarang, jelasnya, tetapi kelas terkaya Rusia – mereka yang “tidak akan pernah berhenti bepergian” – masih berpindah-pindah. Anehnya, bisnis keluarga saat ini menjual lebih banyak penginapan bintang lima daripada sebelumnya. Dia menghubungkan kenaikan itu dengan tanggapan orang kaya Rusia terhadap konflik tersebut.

“Mereka berpikir ‘kita tidak tahu apa yang akan terjadi besok’, katanya. “Mereka pikir mari kita nikmati hidup hari ini. Mungkin akan ada perang nuklir atau mungkin Rusia akan menjadi negara tertutup seperti Korea Utara. Tidak ada yang tahu. Ayo jalan-jalan hari ini.”

Di jemaatnya di Gereja Ortodoks Rusia, operator tur yang berubah menjadi pendeta menjadi pendeta campuran ekspatriat dari Rusia, Ukraina, dan bekas republik Soviet lainnya. Mereka berjumlah lebih dari 50.000 sepuluh tahun yang lalu, tetapi sejak itu turun menjadi sekitar 3.000 di kota, katanya. Banyak pemilik bisnis pulang ke rumah selama kemerosotan Covid; beberapa mampu pergi ke Turki atau Spanyol.

Bos pariwisata merencanakan ‘skenario kasus terburuk’ di Siprus

Pariwisata adalah sektor ekonomi vital di Siprus, menyumbang sekitar 25 persen dari PDB. Orang Rusia merupakan 20 persen dari semua turis internasional di negara itu, pasar terbesar kedua setelah Inggris.

“Ini masalah besar,” kata direktur jenderal Asosiasi Hotel Siprus Philokypros Roussounides, kepada Euronews Travel. Kementerian pariwisata sedang merencanakan skenario terburuk: hilangnya total sekitar 800.000 turis dari Rusia dan Ukraina.

Pemesanan musim panas biasanya mencapai puncaknya pada akhir bulan Mei, dengan lebih dari 80 persen dilakukan melalui operator tur. Ketidakhadiran mereka tidak akan dirasakan secara merata, mengingat generalisasi lain yang disepakati Ilyin dan Roussounides: Rusia cenderung kembali ke tempat yang sama.

Bukannya berpindah-pindah di suatu negara, orang-orang “datang ke satu tempat dan mencoba untuk tinggal selama mungkin”, kata Ilyin. “Itulah mengapa mereka memilih hotel yang memberikan keindahan alam dan pantai.”

Pattaya di Thailand dan resor Siprus timur Famagusta dan Ayia Napa sangat menarik bagi wisatawan. Roussounides mengatakan, “Ada beberapa hotel yang telah bekerja dengan komitmen 100 persen dengan pasar Rusia. Dalam kasus itu, dampaknya sangat besar.”

Bos serikat pekerja perhotelan menambahkan bahwa, sementara mereka mencoba untuk membantu bisnis ini di tingkat nasional, “UE harus mendukung kasus seperti itu berdasarkan fakta bahwa kami juga menyetujui sanksi untuk Rusia.” Di antara negara-negara Uni Eropa, kedatangan turis dari Rusia merupakan bagian tertinggi dari semua kedatangan di negara terkecil blok itu, Kroasia.

“Namun saya tidak akan mengatakan kita sedang menuju ke tahun bencana lagi,” kata Roussounides, setelah dua tahun kosong Covid. Tujuan sektor ini hanyalah untuk meningkatkan pada tahun 2021, dan dengan peningkatan konektivitas dengan Prancis, Jerman, Polandia, Hongaria, Austria, Swedia, Swiss, dan Israel (antara lain), dia pikir mereka dapat melakukannya.

Pukulan ganda dari biaya energi yang lebih tinggi membuat sulit untuk menarik wisatawan baru dengan penawaran yang lebih murah, tetapi Siprus memiliki banyak hal untuk direkomendasikan . Dan kemungkinan pembatasan itu dapat dilonggarkan lebih jauh, menghapus Tiket Penerbangan Siprus untuk orang asing dan tiket aman yang saat ini diperlukan untuk masuk ke bar dan kafe.

Kementerian Pariwisata Siprus juga mempertimbangkan dukungan untuk sekitar 2.500 warga Ukraina, yang “dikeluarkan” dari hotel-hotel Mesir dan sekarang berlindung di akomodasi Siprus.

Masalah pesawat dan pembayaran di Turki dan Thailand

Sedikit lebih jauh ke utara, resor tepi laut Antalya di ‘Turquoise Coast’ Turki adalah tempat lain yang disukai oleh Rusia dan tetangganya. Lebih dari setengah dari 9 juta pengunjung Pine Beach Hotel berasal dari Rusia, Ukraina, dan Belarusia tahun lalu.

Beberapa turis Rusia ada di sana sekarang, ditahan oleh sanksi ekonomi barat. Meskipun Turki tetap membuka penerbangan dengan Rusia, maskapai murah Turki Pegasus telah menangguhkan penerbangan ke Federasi, sementara kartu bank Visa dan Mastercard Rusia sekarang tidak dapat digunakan di luar negeri.

“Kami datang ke sini untuk liburan bersama anak-anak kami,” kata Margarita Sabatnikaya, seorang turis Rusia berusia 31 tahun, kepada AFP. “Tentu saja dengan situasi ini tidak jelas kapan mereka akan mengembalikan kami ke Rusia, pesawat mana yang bisa kami kembalikan. oleh dan tidak jelas apa yang diharapkan selanjutnya. Kami ingin tetap [di sini], tentu saja, tetapi ini adalah situasi yang sulit, kartu kami tidak berfungsi. Tidak jelas bagaimana kami akan tinggal di sini dan bagaimana kami dapat bertahan hidup.”

Thailand telah mempertahankan sikap netral dalam perang, dan juga menjaga wilayah udaranya tetap terbuka. Namun larangan Uni Eropa atas penyewaan Airbus membuat maskapai Rusia terpaksa membatalkan banyak penerbangan internasional, termasuk semua layanan Aeroflot ke Thailand mulai 8 Maret. Akibatnya, ribuan turis terdampar di resor Thailand.

Bagaimana negara lain terpengaruh?

Negara-negara kepulauan yang bergantung pada pariwisata seperti Maladewa juga akan terkena dampak buruk, kata UNWTO. Pasar Rusia di Seychelles melonjak dari 4,5 menjadi 17 persen setelah pandemi.

Sementara tetangga Rusia yang banyak dikunjungi termasuk Estonia dan Finlandia tidak terlalu khawatir tentang pariwisata musim panas.

Visa turis untuk warga negara Rusia telah ditangguhkan sementara di Estonia. Dewan Pariwisata menjelaskan, “keputusan itu dibuat karena kesulitan teknis dalam pembayaran biaya visa dan biaya layanan.” Tetapi karena turis Rusia “lebih terwakili” di Estonia selama musim panas, bahkan di kota resor penuh warna Pärnu, dampaknya akan berkurang.