Sun. Oct 24th, 2021

Haber Diyarbakir | Berita, Pariwisata, dan Informasi Terkini di Diyarbakir, Turkey

Haber Diyarbakir – Dapatkan informasi-informasi aktual dari Diyarbakir, Turkey mulai dari Berita dan Pariwisata Teraktual

Acara Upacara Turkey Rumah ke 1 Juta di Sincan Saraycık Residences

Acara Upacara Turkey Rumah ke 1 Juta di Sincan Saraycık Residences – Presiden Erdogan berkata, “Kami berbicara dengan pekerjaan kami. Pemilihan 2023 sangat penting untuk kelanjutan layanan ini. Saya ingin Anda mulai bekerja untuk 2023 sekarang. “Erdogan memulai pidatonya di sini dengan menyapa semua orang di Xinjiang dan berkata , “Bersama dengan Anda, Hacı Bayram-ı Veli dan Yıldrım Beyazıd saya menyambut kota Turki, markas besar Perang Kemerdekaan, dan ibu kota veteran kami, tuan rumah dari 81 kota kami.”

Acara Upacara Turkey Rumah ke 1 Juta di Sincan Saraycık Residences

haberdiyarbakir – Mengungkapkan pernyataan Fuzuli, “Ayo, ayo, salat savmu itu mengalami kecelakaan, tidak ada kecelakaan dalam hidup tanpa Anda,” kata Erdogan, “Tidak ada kecelakaan bagi kami juga, untuk waktu yang kami habiskan selain bangsa kami dan Anda. Itulah sebabnya kami keluar pada kesempatan pertama untuk memeluk Anda. Erdogan berkata, “Hari ini kami akan membuka tangan kami di kedua sisi negara kami.

Baca Juga : Vaksinasi Berkurang 40% di Diyarbakir, Begini Alasannya Menurut Para Ahli 

Dari Kocaeli ke Konya, dari Burdur ke Kars, dari Denizli ke Diyarbakir dan Giresun. satu sisi, kami secara resmi meresmikan proyek-proyek kami yang konstruksinya telah selesai. Kami menempatkan banyak pekerjaan dalam layanan, dari transformasi perkotaan ke desa pertanian, dari perumahan sosial hingga transformasi gempa dan perumahan bencana. ” Selamat kepada administrasi, perusahaan kontraktor, insinyur dan pekerja, Erdoğan mengatakan bahwa kunci ke 1 juta rumah pindah perumahan terbesar di Turki Ia pun mengaku sangat senang bisa mengantarkan lebah pada kesempatan tersebut.

Berharap semua warga yang memiliki rumah dari proyek TOKi untuk tinggal di rumah mereka dengan kedamaian, keamanan, rasa dan kesejahteraan, Erdogan melanjutkan kata-katanya sebagai berikut: “Kami adalah anggota bangsa yang mengatakan ‘iman di akhirat, ruang di dunia’ dan sangat mementingkan memiliki rumah. Ruang berarti memenuhi salah satu syarat minimum kehidupan, bukan mengejar barang-barang duniawi. Sejak lahir, manusia telah bekerja dan berjuang untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka seperti keamanan, pangan, perumahan, serta keimanan dan peribadatan.

Kota-kota yang menjadi indikator konkrit peradaban, tempat ibadah dan lembaga pendidikan memimpin. Mereka telah menempati tempat dalam sejarah dengan karya-karya yang monumental. kebahagiaan melihat partisipasi luar biasa ini di Xinjiang hari ini.” Erdogan berkata, “Jadi, Anda merindukan kami. Kami juga merindukan Anda.” Presiden Erdo asan melanjutkan sebagai berikut: “Nenek moyang kita juga melakukan kegiatan rekonstruksi dan konstruksi ini di mana pun mereka memerintah, dan menghasilkan karya-karya yang bagus.

Setelah berdirinya negara terakhir kita, Republik, sayangnya, dalam menghadapi sumber daya yang langka dan selalu- kebutuhan yang meningkat, sayangnya, perhatian yang cukup diberikan pada kepekaan ini untuk jangka waktu tertentu. Lihat apa yang dikatakan Guru Necip Fazl, ‘Kriteria untuk memilih walikota untuk manajer kota adalah segalanya selain nilai fisik dan kognitif’, yaitu , kriteria terbesar dari pengelola kota adalah mengetahui keindahan dan mewujudkan keindahan.

Itu dibahas secara keseluruhan, meskipun semuanya terpenuhi, pekerjaannya jelek dan kota-kotanya yatim piatu. Tapi sekarang saya melihat kami karya-karya, dari arsitek hingga insinyur hingga pekerja, semoga Allah meridhoi mereka semua. Karya-karya luar biasa telah muncul. Semoga Tuhanku selalu menjaga kebahagiaanmu saya gantung”

Mengingat kata-kata Yunus Emre, “Kecuali Anda hancur, Anda tidak bisa menjadi dapur umum,” kata Erdogan, menambahkan, “Kecuali kita berusaha dengan sekuat tenaga, kita tidak bisa membuat dapur umum. Sayangnya, kita telah melihat ini. fakta di negara kita. Terutama setelah 1950, ketika migrasi dari desa ke kota meningkat, negara kita hampir menjadi tawanan konstruksi yang jelek. “Kota-kota kita dikelilingi oleh daerah kumuh, tapi sekarang saya melihat konstruksi lain di Xinjiang,” dia berkata. Bertanya kepada warga, “Bagaimana Anda puas, apakah itu indah?” dan menerima jawaban “Ya”, Erdogan menjawab, “Terpujilah Anda.”

Presiden Erdoğan mengatakan: “Ketika kita sampai pada awal tahun 1970-an, setengah dari penduduk Istanbul dan Izmir dan lebih dari 60 persen penduduk Ankara terdiri dari orang-orang yang tinggal di daerah kumuh. Tentu saja, bukan warga negara kita yang bersalah di sini, yang harus khawatir tentang rumah mereka. dan mereka adalah penguasa zaman yang tidak membuat pengaturan zonasi yang memadai, tidak membangun infrastruktur, tidak memimpin dan tidak mendukung warga kita.

Meskipun kita tidak mengharapkan contoh yang ideal urbanisme pada saat negara mengalami kesulitan memenuhi bahkan kebutuhan yang paling dasar, proses yang lebih rapi dan terencana tentu saja mungkin. Pujian untuk perumahan massal di Ankara. Kami telah membuat, sedang membuat dan akan terus melakukan semua karya-karya indah.

“19 tahun terakhir sangat penting dalam solusi masalah perumahan Turki” Menyatakan bahwa proyek perumahan sosial yang dimulai di Eropa sekitar satu abad yang lalu tidak memiliki fitur yang mengelilingi orang dengan semua kebutuhan mereka, Erdogan mengatakan, lingkungan yang berpusat pada manusia Dia bilang dia menyelesaikannya dengan tisu.

Menekankan bahwa produksi perumahan yang cepat dan meluas di Turki setelah beberapa saat, peningkatan populasi perkotaan yang berlebihan membuatnya perlu, Erdogan mengatakan: “Jarak yang ditempuh melalui pembangunan koperasi, di mana beberapa lingkungan di Xinjiang adalah salah satu contoh penting, adalah tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan. Dia diangkat sebagai Walikota Metropolitan Istanbul. Dengan pemahaman ini, kami segera menyingsingkan lengan baju kami untuk mendirikan dua kota teladan di kedua sisi kota dengan pemahaman ini. Segera setelah kami mengambil alih kantor Perdana Menteri, kami menyebarkan mobilisasi yang sama ke seluruh negeri.

Kami merestrukturisasi TOKi, yang didirikan oleh almarhum Özal, dan mengubahnya menjadi pusat produksi perumahan dan bangunan umum negara kami. 1964 – 878 ribu tempat tinggal di 250 ribu bangunan antara 1979 , 4 juta tempat tinggal di 1 juta 65 ribu bangunan antara tahun 1980 dan 2002, dan 11 juta 320 ribu tempat tinggal di 1 juta 173 ribu bangunan antara tahun 2003 dan 2019. Tabel ini menunjukkan bahwa Turki 19 tahun terakhir memiliki kepentingan kritis dalam solusi masalah perumahan”.

“Mulai dari Istanbul, 81 ilmu Menyatakan bahwa di balik keberhasilan dalam produksi perumahan massal ini adalah visi yang luas, persiapan yang baik, kerja keras, dan ikatan kuat yang telah mereka bangun dengan bangsa, Erdogan mengatakan: “Faktanya, ketika kami mengambil tanggung jawab untuk mengatur negara. , kami mengatakan perencanaan sesuai dengan keadilan. Kami menghentikan penyalahgunaan. Kami mengatakan bahwa tidak akan ada urbanisme tanpa infrastruktur dan transportasi yang sulit. Di bidang infrastruktur, parkir dan transportasi umum, kita telah melewati usia 81 provinsi, dimulai dari Istanbul. Kami mengatakan bahwa kami tidak menerima aplikasi yang menjadi monoton.

Kami telah menghadirkan solusi yang memperhitungkan kebutuhan bangsa kita dengan praktik transformasi perkotaan. Dengan mengatakan bahwa transformasi fisik saja tidak cukup, kami merancang transformasi perkotaan dengan dimensi budaya, ekonomi dan sosialnya dan menanganinya dengan pemahaman baru. Kami mengatakan kota yang unik. Kami mengatakan kota pintar. Kami telah menyoroti tekstur setiap kota. Kami menempatkan kemungkinan teknologi di pembuangan kota dan bangsa kita. Kami memperluas mandat kotamadya dengan memberikan kota sosial makna menjadi pribadi bagi anak yatim. Kami tidak, dan tidak akan, meninggalkan segmen apa pun yang tidak dapat diakses atau dilayani. Kami telah membawa bangsa kami, yang mencari atap untuk menutupi kepalanya, air yang tidak terputus, listrik dan jalan, ke layanan perkotaan yang paling maju.

Mengekspresikan bahwa mereka berusaha memenuhi tuntutan warga untuk meningkatkan kualitas hidup di setiap bidang dengan semangat waktu, Erdogan mengatakan: “Hari ini, bangsa kita menginginkan urbanisasi horizontal, kota-kota yang menghasilkan nilai, menjaga peradaban kita tetap hidup, dan menghormati lingkungan. Dia ingin pemerintahan kota yang transparan, dia ingin mengelola kota bersama walikota. Berdasarkan kebutuhan ini, TOKi telah mendirikan lokasi konstruksi dan membangun tempat tinggal dan bangunan umum di 81 provinsi dan 922 kabupaten dalam 19 tahun terakhir.

Melalui TOKi, kami telah membawa lebih dari 24 ribu fasilitas ke negara kami, terdiri dari 1 juta 100 ribu tempat tinggal dan tempat kerja, stadion, rumah sakit, sekolah, asrama siswa, perpustakaan, masjid, gimnasium, dan bangunan umum. Dengan kata lain, kami telah memberikan 5 juta warga kami rumah yang hangat, dan jutaan orang kami dengan pekerjaan di mana mereka dapat bekerja, belajar, beribadah dan berolahraga dengan aman. “

Mengingatkan bahwa mereka akan mengirimkan turnkey dari rumah ke 1 juta hari ini, Erdogan melanjutkan sebagai berikut: “Saya berharap semua rumah yang dibangun oleh TOKi semoga sukses untuk saudara kami, kepada siapa kami akan mengirimkan turnkey. Kami membuat orang-orang kami dari semua lapisan masyarakat. kehidupan, keluarga para martir dan veteran kami, saudara-saudara kami yang cacat pemilik rumah dengan investasi miliaran lira. Ini adalah pemahaman tentang keadaan sosial yang dibicarakan beberapa orang tetapi tidak pernah diimpikan untuk berhasil.

Hasil ini tidak hanya bagus keberhasilan, tetapi juga bukti terbaik dari kepercayaan bangsa kita pada negaranya. Dalam konteks ini, kami baru-baru ini meluncurkan kampanye 100 ribu perumahan sosial. Kami telah menyelesaikan pembangunan 12 ribu rumah sosial sejauh ini dalam kampanye ini, yang kami lakukan dengan pemahaman yang menjaga budaya lingkungan berdasarkan arsitektur horizontal, kami masih melanjutkan pembangunan 76 ribu perumahan sosial. Ini adalah topik penting lainnya dari semua kebijakan perumahan kami. Dalam 9 tahun terakhir, kami telah menyelesaikan transformasi 2,5 juta tempat tinggal di negara kami dengan proyek transformasi perkotaan.